Bab 14

11.4K 105 2

Dua minggu tanpa Aidan, dia seolah-olah tak tentu arah. Setiap jam dan setiap minit, telefon bimbit dipandang. Harap-harap Aidan ada menghubunginya. Tapi, jangankan nak menghubungi, mesej pun tak dititipkan kepadanya.

Nak tanya Ain, gadis itu sudah berangkat mengerjakan umrah. Lagipun, dia memang tidak mahu mengganggu gadis itu menunaikan ibadah. Malah, dia juga sedia maklum, jadual Aidan untuk bulan ini sangat padat. Jadi untuk apa dia merintih? Dah lelaki itu sibuk dengan kerja.

Kau mesej aje la dia. Apa susah? Seperti ada suara yang menyuruhnya berbuat demikian. Tetapi kalau dia yang mesej dulu, nampak sangat dia yang terhegeh-hegeh.

Keluhan terlepas dari bibir. Bagasi yang sudah penuh dengan pakaian dan keperluannya itu ditatap lama. Esok dia akan berangkat ke Turki. Hampir dua minggu dia di sana nanti. Pasti semakin susah untuk mereka berhubung.

Dengan perasaan yang teragak-agak, dia mencapai telefonnya. Lalu, aplikasi WhatsApp dibuka. Di ruang Chats itu, nama Aidan dicari. Perkara pertama yang dilihat adalah last seen lelaki itu.

Last seen yesterday at 12:05 am.

Maknanya hari ini lelaki itu langsung tak buka WhatsApp. Atau mungkin lelaki itu berada di awan biru. Bekerja.

"Jangan nak ego sangat la, Nadia. Kalau kau yang mulakan dulu pun, apa salahnya? Mesej aje la!" Dia berbicara sendiri.

Apa salahnya kalau dia yang mulakan dulu? Sekadar menitipkan pesanan ringkas aje pun! Bukan nak melamar lelaki itu.

Nadia: Assalamualaikum.

Nadia: Busy?

Nadia: Sorry kalau saya ganggu awak.

Nadia: I just want to tell you, my flight to Turkey will be on tomorrow night.

Ketika terdengar pintu biliknya diketuk dari luar, cepat-cepat telefon itu disembunyikan masuk ke dalam poket seluar. Terjengul wajah Diana dengan muka yang tak ceria.

"Kenapa?" soalnya hairan.

"Abang Naufal datang."

Nadia mengeluh dalam diam. Sejak kebelakangan ini, Naufal memang kerap datang ke rumahnya. Daripada apa yang dia lihat, lelaki itu cuba hendak mengambil hati keluarganya. Mungkin Naufal lupa agaknya, yang nak kahwin dia. Bukan keluarganya. Kesudahannya nanti, dia yang akan membuat keputusan untuk menerima lelaki itu ataupun tidak.

"Dah tu kenapa muka kau monyok ni?"

"Akak serius ke dengan Abang Naufal tu?" Diana menghenyakkan punggungnya di birai katil.

"Bukan dulu kau yang beria-ia nak akak dengan dia ke?"

"Itu sebelum Ana kenalkan akak dengan Abang Aidan."

Bila nama Aidan yang disebut oleh Diana, Nadia terjeda seketika. Dia betul-betul rindu dengan lelaki itu. Rindu hendak bersua muka. Rindu hendak berbalas mesej dengan lelaki itu, malah rindu hendak mendengar suara tenang Aidan.

"Aidan tak sukakan akak la!" ucapnya dengan perasaan yang tak rela. Namun dia perlu menerima hakikat sebenar.

Jika Aidan menyimpan perasaan terhadapnya, lelaki itu pasti akan menghubunginya. Ini tidak, dua minggu tanpa panggilan mahupun pesanan ringkas.

"Tapi Ain kata..." Teragak-agak Diana hendak meneruskan kata-katanya.

"Ain kata apa?" Sengaja dia menyoal. Padahal, hati teruja hendak tahu apa yang Ain katakan tentang hubungan dia dan Aidan.

"Ain kata Abang Aidan tak pernah ajak perempuan jumpa parents dia, kecuali Abang Aidan serius nak berkawan dengan perempuan tu. Dan dia kata lagi, Abang Aidan dah pandai bergayut dengan telefon sejak kebelakangan ni."

Shhh... I Love YouRead this story for FREE!