bonus chapter (2)

1.4K 310 9

Gue, Inka, dan Luke tengah berjalan menuju Aileta. Sepanjang perjalanan, Luke cerita gimana kisah 5 tahunnya bersama Aileta. Mulai dari LDR Jakarta-Aussie, terus datangnya pho di antara hubungan mereka, saling kejar satu sama lain, Aileta sering kasih surprise ke Luke, begitu juga Luke ke Aileta.

Lah gue? Niatnya LDR eh malah lost contact. Gue coba DM di instagram sama twitter gak di bales, gue coba LINE juga gaada balesan, gue mau surprise-in Calum ke luar negri gapunya duit.

Indah banget kisah cintanya Luke, sampe-sampe gue ngences.

Untung ada Inka yang ngelapin.

Gaklah, gak ngences. Cuma ngebayangin doang kalo seandainya gue kaya gitu juga sama Calum.

Luke juga bilang kalo dia kesini bareng Aileta. Dasar ya artis dunia, kalo mau jalan-jalan tinggal sewa ae tempatnya gamikir biaya. Hastag #lukeholangkaya.

"Woy, Luke! Ngilang dikit udah gandeng cewek ae,"

Gue orang pertama yang mendengar panggilan itu, sebab yang lain--Inka sama Luke-- budek banget buset. Dan mata gue menyipit ke arah seseorang yang dulu menjadi alasan kenapa gue bahagia dan sedih dalam satu waktu, alasan kenapa berat gue naik dan turun, alasan kenapa mata gue selalu mantengin layar hp, alasan kenapa sebuah senyum mengembang di wajah gue, alasan kenapa air mata berjatuhan lewat pelupuk mata gue.

Pokoknya dia, yang selalu menjadi alasan atas segalanya.

Tubuh laki-laki itu menegang, wajahnya datar, tatapannya terpaku ke arah gue tapi matanya terlihat kosong. Mulut laki-laki itu ingin rasanya terbuka, namun seperti ada yang menahan di dalamnya.

Luke dan Inka memindahkan pandangannya ke arah gue yang sama kakunya seperti laki-laki itu. Karena gue dan Inka mikir kalo cuma mereka berdua doang yang pergi ke Dufan, si Luke juga bilang dia pergi bareng Aileta doang.

Luke gabilang kalo dia juga ikut ke Dufan.

Rasanya gue pengen pergi dari sini sekarang juga, tapi gue gakuat. Otot gue terlalu kaku buat bergerak. Tangan Inka menggamit tangan gue, berusaha untuk membuat gue baik-baik aja.

But, hey, siapa sih yang bakal baik-baik aja kalo ada di posisi gue sekarang?

Inka memberikan sebuah tamparan keras di pipi Calum, hingga laki-laki itu langsung memegang pipinya. Gue juga tadinya pengen nahan Inka, tapi gue gak kuat.

Gue masih gak nyangka aja kita bertemu di tempat yang dulunya menyatukan cinta gue sama dia.

Dulu.

Kaki gue perlahan berjalan mundur. Calum tak bergeming sama sekali disaat Inka menyentuhnya dan memaki-maki dirinya, matanya masih menatap ke arah gue.

Air mata gue perlahan turun, lalu tubuh gue melemah dan sayup-sayup pandangan gue kabur dan berubah menjadi gelap.

***

A/N:

jadi tdnya gue pengen jadiin satu chapter gt sama akhir kejadiannya tapi panjang bgt almost 1.5k words (ini mungkin pendek bagi beberapa dari kalian but ini panjang BGT kalo buat gue)

gue takut kalian semua yg baca jadi bosen gitu kalo baca terus menerus jadi gue pisah jadi 2 chapt ya hehe

iya, masih ada satu lagi abis ini.

maaf ya gengs nia gantung mulu kaya jemuran

yang sabar nanti di peluk aa kelum

dufan 🌿 hood [✔️]Read this story for FREE!