bonus chapter

1.4K 334 53

5 years later...

Dufan.

Lima huruf. Dua suku kata.

Suatu taman hiburan yang menyatukan kisah cinta gue sama... seseorang?

Kalo kalian mikirnya gue masih pacaran atau gue udah nikah sama Calum, kalian salah besar.

Setelah lulus SMA, Calum pindah ke Australia dan gue tinggal di Bandung buat kuliah. Setahun kemudian, nama Calum Hood udah merajalela dimana-mana.

Kenapa?

Dia jadi anggota band beraliran punk rock bernama 5 Seconds of Summer, bareng sama Ashton, Luke, dan Michael.

Setelah mereka terkenal, gue sama Calum bener-bener lost contact.

Boro-boro dianggep pacar, dia inget gue siapa juga nggak kali.

Tapi sialnya, 5 tahun berlalu tidak memungkiri bahwa hati gue makin sayang sama Calum.

Sekarang gue lagi di Dufan bareng Inka. Pasti kalian tahu, kan, dia siapa? Yup, chairmate gue waktu SMA. Kita sama-sama tinggal di Bandung, tapi kita gak kuliah bareng. Gue ngambil jurusan perminyakan di ITB, sedangkan dia sekolah pariwisata.

"ECHA!!" Inka berteriak histeris sambil berlari kearah gue. Mukanya panik abis ngebuat gue juga ikutan panic. "Kenapa, sih?"

Inka menggigit jarinya sambil melirik kea rah gedung tiket, "Mampus, Cha. Hari ini Dufan udah di sewa. Kita, sih, bisa masuk. Tapi gue gabisa cari sampel acak buat tugas gue dong!" serunya.

Sebenernya, gue sama Inka ke Dufan dalam rangka menyelesaikan tugas Inka. Dia dapet tugas buat wawancara orang-orang yang lagi berkunjung ke tempat pariwisata. Gobloknya, Inka memilih Dufan buat lokasi dia ambil tugas.

Awalnya gue nolak keras. Tapi lama-lama gue meleleh juga akibat Inka yang terus-terusan minta gue, lagian gue juga gak tega ngeliat Inka mohon-mohon macem pembokat.

Nanti dia bukannya ngerjain tugas malah main sinetron. Judulnya Cantik-cantik Kaya Pembokat.

"Terus, mau pulang aja?" Inka menggeleng kuat. "Kagalah, anjing! Gila aja, gue udah ngeluarin duit banyak-banyak cuma buat beginian doang terus sia-sia dong kalo pulang."

Inka menarik tangan gue menuju areal Dufan setelah mengambil tiket. "Coba dulu lah, Cha. Nanti kalo misalkan itu tempat beneran sepi, kita maen-maen aja."

Gue yang di traktir hanya bias manggut-manggut doing ngikutin perintahnya.

***

Pas gue sama Inka sampe di dalem, sepi banget anjrit. Gue kira yang nyewa tuh perusahaan gede gitu ngadain family gathering, eh taunya kaga.

Kaga ada orangnya—kecuali mba-mas penjaga Dufan.

Durhaka amat, sih, yang nyewa, gak ngerti orang butuh buat ngelengkapin tugas apa?

Sebenernya salah Inka juga, sih. Dia main beli tiket secara online tanpa ngeliat event yang ada di waktu yang bersamaan.

Mata gue terpaku waktu ngeliat wahana turangga-rangga. Gila, itu wahana emang memorable banget sih.

Gak cuma wahana turangga-rangga, semua wahana yang gue naikin bareng Calum menurut gue memorable.

Inka yang menyadari gue mengingat masa-masa indah gue bersama Calum mengusap bahu kanan gue. "Udahlah, Cha. Kapan mau move on nya kalo lo terus-terusan flashback?"

Gue melepas tangan Inka dari bahu gue. "Gue udah move on, kok. Tenang aja." gue tersenyum berusaha menepis pernyataan Inka. Tapi gue tau, Inka pasti gak percaya sama gue.

"Gak mungkin." Tuh kan, sesuai ekspektasi gue. Inka gapercaya dengan ucapan gue.

Gadis itu memeluk gue. "Cha, dia udah tinggal beda dunia sama kita. Dunianya Calum, tuh, udah luas banget. Sedangkan dunianya lo? Masih disini-sini aja, ngarepin dia. Saingan lo tuh gacuman satu, tapi ratusan bahkan ribuan orang di luar sana." ujar Inka.

"Luke aja bisa langgeng sama Aileta sampe sekarang, Ka. Kenapa gue nggak bisa sama Calum?" 

Baru saja Inka ingin membuka mulutnya, seseorang sudah menyelak terlebih dahulu pertanyaan yang gue berikan.

"Gaada kata 'nggak bisa' sebelum lo nyoba, Ayesha."

Suara itu.

Suara yang sudah lama gak pernah gue denger, kini hadir lagi.

Setelah sekian lama lenyap, suara itu muncul kembali.

Setelah menguatkan diri, kepala gue menoleh menuju posisi sang pemilik suara berada. Ia memiliki banyak perbedaan dengan pertemuan terakhir gue bersamanya.

Tubuhnya kini terlihat gemuk juga tinggi menjulang bak tiang listrik, penampilannya lebih terlihat sekitar pria berumur 28 tahun. Tetapi ketika sebuah senyuman terulas di bibirnya yang tipis, gue menyadari bahwa sifatnya tetaplah tak berubah.

Ia adalah laki-laki yang selama ini gue kenal.

"Luke? Is that you?"

***

cie
ngiranya pasti calum ya
cie cie
salah ni ye
orang calumnya lagi meluk gue nih

gadeng

dufan 🌿 hood [✔️]Baca cerita ini secara GRATIS!