CHAPTER 17:DIA PRIHATIN

4.4K 268 20
                                    

"Ermmm...ni...ni..."tergagap-gagap jimin cuba jelaskan kepadaku.

Kaki ku undur ke belakang,sudah bersedia hendak lari dari jimin,tanpa sempat aku berlari tanganku sudah ditarik oleh jimin...

Dan aku mengaku aku terkejut sebab kalau tak silap aku,aku dah jauh dari jimin tapi kenapa jimin boleh lari secepat kilat ke arah ku.

Kelakuan jimin semakin lama membuatkan diriku semakin takut kepadanya,dia suka bersikap pelik dan itu membuatkan aku tidak selesa..

"Ji...minn...ma...macam...ma..na..awak...boleh..lari...secepat ini??"tergagap-gagap aku cuba bertanya,sambil mataku memandang mukanya dengan wajah takut,sesekali aku menjeling ke arah tempat jimin berada tadi..

"Heying...sa..saya boleh jelaskan...apa yang awak nampak tadi...semua tu....semua tu....semuaaa tuuu"jimin menjawab pertanyaan ku dengan kalut,mungkin dia takut aku akan larikan diri lagi,tangannya mengaru belakang lehernya dan kepalanya menunduk melihat jalan.

"Semua tuu?"tanya ku perlahan,mata ku alih ke arah mukanya yang kelihatan serba salah itu..

"Semua tu...tak...betul"jawab jimin dengan nada yang lambat membuatkan aku sedikit ragu-ragu dengannya..

"Betul ke ni?"tanya ku meminta kepastian,sambil melihat wajahnya dengan 1000 soalan yang berada di dalam kepala otak aku.

Mana taknya dah la ada bukti di hadapan mata,tak kan semua tu hanya mimpi?tak logikkk...mimpi sambil berjalan?bercakap?dan melihat?tu bukan mimpi...

"Betul!!.kalau awak tak percaya...memang saya tak percaya"tanpa sempat jimin habiskan ayatnya aku telah memotong percakapannya.

ku tenung mukanya dengan wajah yang serious membuatkan jimin kelihatan sedikit gelabah,melihat perubahan wajahku,tadi kemain tayang wajah takut sekarang serious pulak mana tak nya si mamat ni tak terkejut....

"Kalau..awak...tak percaya...belahlah dada saya ini...gunalah peralatan yang tajam,ambiklah kapak koyak la dada saya ini"ucap jimin dengan nada yang sedih,tangan kanannya memengang dada nya dan riak wajahnya kelihatan sedih...

Aku yang melihat terasa hendak tergelak pun ya,serious ka dia nak aku belah dada dia?kang aku wat betul mati katak pulak anak orang...

"Pffttt...haha tak payah wat ayat sedih,kalau saya belah dah sah-sah saya masuk lokap,lepastu dihukum gantung sampai mati,tak nak la saya masih muda dan nak kahwin ::>_<::oppss!!"kataku dengan gembira,tapi tak lama kemudian,baru aku sedar yang aku sudah bercakap pasal impian ku kepada jimin...

"Aish!!!perlu ka aku gitau yang aku nak kahwin,nampak sangat gediknya disitu"marah hatiku kepada diri sendiri..

"Tu la layan lagi perangai otak tiga suku jimin ni,kan dah tersyasul"kini otakku pulak yang menyampuk..

"Apa?awak nak kahwin?kalau awak tengah cari calon suami,depan awak ni pun boleh,saya ok je,lagipun saya tengok badan awak ni emmm mantap auwww"kata jimin dengan wajah yang miang,matanya memerhati tubuh badan ku dari atas hinggalah ke bawah..

Aku yang perasan akan itu,terus memeluk badanku menggunakan tangan,mukaku yang tadi pucat lesi sekarang sudah kemerah-merahan..

"Yak!!!park jimin!!!!byuntae!!!!!!i hate you!!!berani awak cakap cam tu kat saya!!!!"jerit ku geram,dah la berdiri di kawasan umum habis orang dengar,ajuma yang dengar tadi pun tersipu-sipu malu.

"Ada orang panggil kite lah...alololo merdunya suara dia bila marah,kyeopta pipi tu rasa nak gigit,apa???hate me??alololo chagi jangan lah cam ni..love me lah baru betul"ucap jimin mengusik diriku dan dia kenyitkan matanya ke arah ku.

HE IS VAMPIRE?? [COMPLETE]Where stories live. Discover now