#7#Phone Call

986 102 10

'Aku balik dulu yer..annyeong!!'

Yerin melambaikan tangannya ke arahku.Aku hanya membalas dengan lambaian yang agak malas.

'Bilalah kerja aku nak siap ni??'

Aku mengeluh sendiri,,mana taknya,,dari pukul 10 pagi sampailah pukul 5 petang,,aku terpaksa menghadap laptopku untuk menyiapkan assigmentku yang akan dihantar pada pagi besok.Dan kini hanya aku sendirian dalam pejabat yang luas ini.

'Ermm,,dahagalah pulak..'

Aku bangun dari kerusiku dan terus ke meja kopi.Kemudian..

Clikk,,clikk..

Aku menjengukkan kepalaku keluar dan melihat komputer milik Yerin terbuka dengan sendirinya.Lalu aku menuju ke meja Yerin dan menutupnya tapi malangnya komputer itu tidak boleh ditutup.

Kringg,,kringg..

Aku berpaling ke arah bunyi telefon di meja Yuju dan aku segera ke meja Yuju untuk mengangkat telefon itu.

'Yaboseyo??'

Aku menekapkan phone itu ke telingaku..Tapi yang anehnya langsung tiada bunyi.Lalu aku meletakkan phone itu.Baru sahaja aku hendak melangkah ke mejaku,phone itu berbunyi lagi.

'Yaboseyo??'

Aku mengangkatnya dan ia berulang lagi,,masih tiada suara orang dalam panggilan tersebut.Aku meletakkannya lagi.Dan aku menjauhkan tanganku dari phone itu.

Kring..kringg..

Cepat² aku mengangkat phone itu.

'Yah!!Kalau nak call tu,,jawablah hello aku!!'

Aku menjerit di phone itu.

'99,,99,99,,Eunha,,99~~'

Cepat-cepat aku meletakkan phone itu dan aku segera ke mejaku.

Kringg,,kringg

Kali ini phone aku yang berbunyi dan tertera panggilan dari 'uknown'

'Yaboseyo??'

Aku mengangkat phoneku.

'99,,99,,Eunha,,99'

Itu bunyi yang sama dengan panggilan di phone Yuju.Tanpa berfikir panjang,,aku terus meletakkan phone aku dan keluar dari pejabat dengan tergesa-gesa..tapi..

'Cik,,dah lewat ni??Kenapa tak balik lagi??'

Aku menghentikkan langkahku dan memusingkan badanku perlahan-lahan.Mataku terbuntang luas apabila melihat orang yang menegurku itu.

'Cik,,kenapa cik pandang saya macam tu??'soalnya.

Aku tak mampu untuk berkata-kata,,Lelaki itu mendekatkan dirinya dengan diriku,,dan menanyakan soalan yang sama.

'Pergi!!Aku tak nak tengok muka kau yang berkulat,dan mata tak der tu!!'

Aku menjerit sekuat hati aku.Lelaki itu tersenyum sinis.

'Adakah kau akan bantu aku untuk kembalikan wajahku yang asal??'soal lelaki itu.

Jantungku mula berdegup laju.Aku hanya mampu berdoa supaya aku tak diapa-apakan sama makhluk yang mukanya berkulat dan tiada mata itu.

'Kenapa kau tak menjawabnya??Boleh aku pinjam sesuatu dengan kau??'soalnya lagi.

Kali ini dia cuba mengeluarkan sesuatu dari dalam poketnya.

'Aku nak pinjam mata kau..'

Dia mengeluarkan pisau yang sudahpun berlumuran darah itu dan cuba menerkam aku.Tapi aku cepat-cepat lari darinya.Dan akhirnya aku terjatuh dari tangga akibat dari lorong yang gelap yang tidak menampakkan jalan itu.Pandanganku kabur dan aku hanya mampu melihat lelaki itu sinis dan mendengar lelaki itu berucap..

'100,,100,,100'

dan semakin mendekatkan dirinya denganku,akhirnya semua menjadi gelap.

Keesokkannya..

Yerin ke pejabat awal pagi ni,,dan dia beribu-ribu kali mencall Eunha,,tapi Eunha tidak mengangkatnya.

'Aku call bukannya nak angkat si Eunha ni..'bentak Yerin sendiri lalu matanya tiba-tiba tertumpu ke arah satu tubuh yang bersandar di dinding dan dia kenal itu siapa.

'Eunha ape kau buat kat sini??kau tidur kat atas lantai..'bebel Yerin.

Lalu Yerin menolak badan Eunha,dan Eunha jatuh perlahan-lahan.Yerin hanya mampu terdiam dan matanya terbuntang luas apabila melihat Eunha yang bebola matanya terkeluar serta di muka tertulis angka 100 dengan kesan cakaran.

The End..

•Tak creepy author rasalah π^π..

[×Miey_Hopieu×]

creepy factRead this story for FREE!