•7

1.5K 184 56
                                    

Jimin POV

Selepas Kyumi ternampak kedai Ais krim di dalam kampus , dia terus melompat lompat macam beruk , huh aku hanya menjeling dia. Even dah berubah secara fizikal tapi mentalitinya tak.

"Nak Ais krim!" Kyumi menjerit teruja.

Dia terus memegang tangan aku , nak ajak aku lari kut.

"Jom! kita beli Ais krim sebelum orang ramai" Dia tarik tangan aku tapi aku tak bergerak , hell aku bukan kanak-kanak.

"Aku tak lari untuk Ais krim , macam bodoh je" Kataku sambil buat muka gentle hewhew aku memang gentle *flips Jungkook*

Kyumi terus menarik tangan aku dan berlari kearah kedai Ais krim itu. Aku terkejut tapi aku spontan membalas pegangannya lebih erat. Muka aku dah mula rasa panas macam tadi , tangan aku mula berpeluh . Aku terfikir , adakah dia rasa tangan aku yang berpeluh ni . Dia rasa rimas ke ? Ataupun dia akan lepaskan tangan aku sebab geli ? ataupun dia abaikan je. Aku harap dia abaikan sebab aku nak tangan kami bersama lebih lama.

Satu perasaan pelik mula bertandang , rasa dia macam gemuruh , perut rasa bergelora. It's feels like butterflies in my stomach . Mungkin aku memang suka menyelesaikan masalah dengan cara yang kasar. Aku terus menyakiti 'adik' aku untuk menghilangkan 'butterflies' tu dan aku mengerang kesakitan , yeah sakit sangat , hanya lelaki yang faham tapi perasaan 'butterflies' itu hilang . Kyumi terus menoleh memandang aku

"Kau okay tak?"

Bodoh! Aku tak okay! tolong sapukan minyak gamat kat 'adik' aku! Aku sakitkan dia sebab kau.

"Okay je" Kataku , dia pandang muka aku berkerut sebelum menarik aku kearah pintu kedai. Kami sedang menaiki anak tangga untuk sampai ke pintu kedai. Tangan kami masih belum dileraikan , tangan dia lembut dan sepadan dalam tangan aku. Rasanya macam kami dicipta untuk bersama.. Ehehehe

"Kenapa kau senyum?" Soal Kyumi.

"Senyum? Taklah aku tak senyum pun"

Aku senyum ke? kenapa aku senyum?

Kyumi hanya menjulingkan matanya dan menolak pintu kedai dan kami berdua masuk ke dalam kedai ais krim itu.

Hanya ada 4 orang di dalam kedai , huh . Tadi minah ni sibuk lari sebab takut ramai orang tapi sekarang ni tak ramai pun -_-

Kyumi melompat teruja apabila sampai giliran kami untuk membuat pesanan. Dia terus membuat pesanan untuk dia , dan kemudian aku. Aku mengerutkan dahiku sambil memandang dia.

"Kenapa kau order untuk aku? kau tahu ke aku nak flavour apa?" Aku menyoal sambil memandang senarai perisa yang ada.

"If I know you well , pesanan aku tadi mesti betul"

Aku hanya menggulingkan mata aku. Apabila si penjual Ais krim menghulurkan Ais krim , aku terkejut. Perisa ni , aku tak sangka dia masih ingat perisa kegemaran aku.

"Here , two ice cream for two lovely couple" Kata penjual Ais krim itu sambil menghulurkan Ais krim.

"We're not couple" Kataku , aku tertanya-tanya . Apa yang menyebabkan penjual Ais krim tu cakap macam tu. Dia kemudian memandang tangan aku dan Kyumi yang masih bersama.

Aku hanya tersenyum dan muka aku merah balik , aku pandang Kyumi . Dia juga blushing macam aku. Dia sepantas kilat menarik tangannya pegangan aku dan ergh aku rasa kecewa. Tak guna punya jantan , kau pergi tegur buat apa.

Kyumi mengabaikan kata kata penjual itu dan terus membuat bayaran.

"Kau ingat lagi?" Aku masih memandang Ais krim yang dihulurnya , aku sendiri pun tak ingat perisa kegemaran aku dan Kyumi , yang sudah beberapa tahun tak bercakap dengan dia masih ingat.

"Mungkin" Jawabnya.

Kami jalan beriringan keluar dari kedai Ais krim itu. Tangan kami asyik bergeseran. Aku nak pegang tangan dia lagi , pelik tak kalau aku tiba tiba pegang tangan dia ? Ya pelik... aku tak patut buat macam tu.

Aku berjalan jauh sedikit sebab tangan aku ni asyik nak pegang tangan Kyumi . Tapi even dah berjalan jauh sedikit , tangan aku masih gedik nak sentuh tangan dia. God! apa ni. Aku rasa gila . Bersatu semula dengan ex bestfriend yang tahu segala galanya tentang aku buat aku rasa ego aku tercabar . Aku even tak boleh sorokkan perasaan aku , Kyumi tahu segala galanya tentang aku. Damn... sepatutnya aku tak boleh rasa anxious macam ni. Kyumi hanyalah ex bestfriend , bestfriend , friend! Aku rasa semua ni complicated .

Kami duduk di bangku yang disediakan. Entah lah , perasaan awkward ini bertandang lagi. Dia asyik menjilat ais krim dia dengan senyap dan aku pun. Aku memandang Kyumi dari hujung mata aku , aku teringin nak tahu apa yang dia fikir. Dia suka tak aku kat sini ? Dia nak aku tinggalkan dia ke ? Ataupun dia nak aku sentiasa bersama dia ? Yang paling penting , dia fikirkan pasal aku ke sekarang ?

"So , kenapa kau buat macam tu?"

Kyumi memecah kesunyian diantara kami berdua dan aku terpaksa berhenti menaip sebab aku nak pergi beli juadah berbuka . Selamat tinggal , malam ni aku Park Jimin , sambung balik point of view aku dan kalau sempat aku publish.

###

Huhuhuhu sorry pendek tapi I really need to go . Babai!

Question:
Korang nak aku buat hardcore or biasa biasa je byuntae tu ?



[SLOW UPDATE] BESTFRIEND | JiminWhere stories live. Discover now