• 5

1.5K 206 56
                                    

"So , cerita dekat aku"

Lol , apa dia nak aku cerita ? Kalau nak dikira cerita aku , memang banyak sangat sampai Taufik berjanggut pun tak habis .

"Cerita apa?" Aku mengerutkan dahi dan menjawab dengan soalan .

Jimin mengeluh dan duduk di atas sofa .

"Cerita dekat aku kenapa kau dengan Jungkook macam ni"

Wait!

Dia tak tahu ke aku dengan Jungkook dan putus ? Oh em Jungkook tak cerita dekat dia rupanya . Aku ingat dia tahu dan tadi dia sengaja nak kenakan aku .

"Aku dengan Jungkook dah break waktu summer"

Jimin tersenyum "Aku tahu"

What?! Dia tahu tapi dia tanya lagi sebab apa . Halamak bengap pulak dah selama beberapa ribu tahun tak berkawan ni.

"Kau dah tahu lepastu kau tanya lagi"

Aku mengambil tempat di sebelah dia dan em aku rasa em perasaan yang sukar ditafsir .

"Em , aku ingat korang still berkawan. Well sesetengah pasangan masih berkawan walaupun dah putus"

Ew fuckta mana dia pakai ni ?

"Mana ada , mengikut kajian saintifik dan memang telah disahkan okay . Pasangan couple takkan boleh berkawan selepas putus"

Dengan bersemangatnya aku baca ayat yang aku jumpa kat twitter masa frust menonggeng pasal Jungkook ni .

Jimin mengerutkan dahinya

"Aku tak rasa benda ni betul"

Haish! aku memang pantang betul orang menyangkal fakta yang tulus ikhlas aku bagi ni , pakar debat Kyumi mula nak tunjuk taring .

"Kenapa? Kau dengan Mimi masih berkawan ke even dah break?"

Hah aku bagi contoh terdekat , diri dia dengan Mimi lah . Bukan main dia maki hamun Mimi lepas break . Masa tengah bercinta sakan peluk sana sini phew tapi sweet lagi aku dengan Jungkook okay .

"Siapa cakap kami dah putus?"

Okay masa ni aku rasa down sikit . Dia tak putus lagi ke ? Hah apa ni kenapa aku rasa kecewa. Berubah terus air muka aku .

"Korang... tak break lagi?"

Perlahan je aku tanya , tunjuk nada kecewa. Herm...

"Taklah , aku bergurau je" Jimin terus baring diatas sofa dan pejam mata dia "So , tak perlu sedih" Tambah Jimin.

Fuh lega aku dengar perkataan bergurau tu , mana dia tau aku sedih.

wait

Mana ada aku sedih!

"Excuse me , aku tak sedih pun"

Jimin hanya tersenyum.

"Whatever"

Aku tak balas 'whatever' dia dan hanya diam .

Masa ni aku ambil kesempatan nak menganalisis muka si Park Jimin . Ex bestfriend aku sewaktu sekolah rendah , Strangers sewaktu sekolah tinggi dan Roomate sewaktu di Kolej . Complicated life (love) story , yeah I know .

Aku pandang muka dia . Hidung dia kecil macam hidung budak budak . Bibir dia kecil dan pink . kissable . Mata dia waktu terpejam nampak tajam . Aku tak dapat pandang ke dalam mata dia sebab dia tengah pejamkan mata dia . Tapi kalau aku pandang aku rasa aku mampu cair , cair dan dibawa arus . Lemas dalam pandangan mata Park Jimin . Aku pandang pula jawline dia . Jawline dia tajam dan tirus , omg perfect jawline dan aku pasti semua perempuan suka jawline yang macam Jimin ada . Aku meneroka terus ke leher dia , ada halkum tapi tak berapa jelas , oh bukan sebab dagu berlapis tapi weh kau bayangkan suara kecik kecik macam kanak kanak tu layak ke nak ada halkum macam Taufik yang suara garau macam mamee monster tu ? Oh k Taehyung . Silap silap ni semua pengaruh fanfic kak zatt belakang rumah aku . Okay back to chimchim . Aku meneruskan penerokaan aku ke dadanya yang bidang tu . Sampai di bahagian perut aku terbayang Abs dia tadi , aku menggigit bibir aku . Ergh pervert mind aku mula lah nak muncul . Aku terus pandang muka dia balik , dia masih pejam mata dia . Dia tidur ke ? Tak kut , mungkin dia hanya pejam mata tapi ya tuhan kenapa dia nampak cute sangat ? Oh my feeling tulis ni sambil dengar lagu butterfly buat aku rasa indah sangat .

No!

Apa aku fikir ni. Kenapa dengan aku , please semua selamatkan aku , geu soneul nae mireojwo save me save me , I need your love before I fall ... fall ~

Aku bertenang dan pandang muka dia lagi . Dia dah besar , totally adult . Tak macam dulu , kali terakhir kami berkawan . Jimin budak mentah yang takut dengan gelap , geli tengok ulat bulu but now dia lain . Jimin , such a hot damn sexy bad boy that every girl want to have .

"Kau dah berubah Jimin" Kata ku .

Jimin membuka matanya sedikit dan pandang aku .

"Kau pun"

Dia terus bangun dari baringnya dan duduk , menghadap aku.

"Kau dah berubah banyak Kyumi"

Aku sedar , kami sama sama berubah . Dia berubah , aku berubah , kami berubah . Anda berubah tak ?

K

"Puberty did you good" Kata Jimin sambil tersenyum .

Aku mengerutkan dahi , tak faham kata kata dia . Kematangan membuatkan aku nampak baik ? Eh kematangan mematangkan aku ? Okay whatever tapi yang pasti dia puji aku . Kak zatt , Kyumi kembang ni oh my gad .

"Thanks" kataku , "puberty did you good too" tambah ku .

"Thanks and I know"

Ew perasan tapi yeah , puberty hits you extremely good Park Jimin .

"Boleh aku tanya sesuatu?" Soal Jimin .

Aku hanya mengangguk . Nervous ni , dia nak tanya apa eh ?

"Kau dengan Jungkook pernah..." Dia berhenti dan buat aku tertanya tanya , Ish tanya jelah.

"Apa?" Soalku .

"Tak ada apa apa lah"

Dia terus bangun dan mencapai sweaternya.

"Kau nak pergi mana?" Soal ku sambil pandang dia yang dah dekat pintu .

"I don't know , jalan jalan mungkin"

Em entah keberanian apakah yang melanda aku .

"Nak ikut!"

Aku terus bangun dan menghampiri Jimin .

Dia mengerutkan dahi dia. Mungkin pelik ataupun dia tak bagi

"Okay"

Heh , dia bagi ikut . Aku pun tak tahu kenapa aku nak ikut dia , mungkin aku taknak keseorangan ? Yeah mungkin aku taknak keseorangan :')

###

Aku sengsara tau time tulis ff ni , setiap kali aku tulis Jimin mesti penyakit sawan typo aku datang bertandang lalu nama Jimin jadi Jimun ataupun Jimum ataupun Jinim

Aku tau benda ni satu kekejaman terhadap Jimin dan sebab aku tak nak kena kecam aku terpaksa buat revision banyak kali betulkan Jimun tu .

Sadis ah

*peluk taufik*

[SLOW UPDATE] BESTFRIEND | JiminWhere stories live. Discover now