NEW: Introducing Tap. Addictive chat stories for your 📲 Now in 10 languages
DOWNLOAD NOW!

Bab 3

1.7K 36 0

“Yang ni kenapa turun?” tegur ibuku yang membuat aku tersentak ketika aku menuruni anak tangga ke dapur.

“Akmal suruh turun dulu. Nanti dia turun. Panjang umur.” Balasku sambil memuncungkan bibirku kearah tangga.

“Meh makan.” Pelawa ibuku kepada menantunya

-------------------------------------------------------------------------------------------

Sudah 4 hari aku duduk di rumah keluargaku dan petang tadi aku meninggalkan rumahku. Dan mulai saat ini aku tinggal dirumah Akmal. Ketika aku masuk ke biliknya, bilik Akmal bagaikan sarang tikus. Kotornya bilik kau Akmal. Kalah abang aku. Bilik abang aku lagi dari bilik aku ketika dia masih bujang. Harap muka je hensem macam Hairul Azreen. Tapi bilik nauzubillah.

“Mengutuk abanglah tu.” Macam tahu tahu je aku mengutuk dia

“Tak kutuklah.” Bohongku. Malas nak jujur.

“Sayang tolong kemas bilik aang boleh. Malam nanti kita nak tidur.”

“Kita? Tidur sekatil?” Tanyaku untuk kepastian

“Yes. Sekatil, sebilik. Takkan tak boleh kot? Lagipun seorang isteri hendaklah sentiasa berada di sisi suami, bukan.” Jawabnya

“Takkanlh” aku mengeluh besar. Sedihaku. Aku taknak tidur sekatil dengan dia.

“Tolong kemaskan ye” sergah Akmal membuatkan aku kembali ke alam nyata. Aku pun memulakan kerja mengemas ilik yang bersepah ni.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------

Letihnya kemas bilik dia ni. Bapak kotor. Adui, tension aku dibuatnya. Kalau duduk rumah dia ni selama setahun boleh gila agaknya.

“Tidakkkk…!!” aku menjerit sekuat hatiku

“Kenapa menjerit sayang.” Tersenyap aku melihat kelibat Akmal

“Tak ada apa apa… Saja nak menjerit. Nak lepas tension.” Balasku dengan senyuman

“Okey.. Wah bersihnya.. Nasib baik sayang ada, kalau tak kotorlah bilik abang ni. Thank sayang.” Akmal berkata ketika masuk ke bilik dengan penuh romantik

“You’re welcome.” balasku

“Malam ni nak tak keluar makan? ” tanyanya dengan nada romantik

“Malas saya. Lagipun saya tak suka makan kat luar. Membazir.” Balasku dengan senyuman

“Sekali ni je. Nak juga keluar dengan sayang. Takkan tak boleh kot” nada Akmal dengan merayu

“Okey, saya akan pergi”

“Pergilah bersiap sekarang.” Aku berlalu ke ampaian untuk mengambil tuala lalu aku menghalakan kaki aku ke tandas.

------------------------------------------------------------------------------------------

Aku keluar sahaja dari pintu tandas, baju peplum bewarna biru cair, skirt labuh bewarna kelabu, tudung shawl bewarna merah jambu dan sepang kasut tumit tinggi bewarna merah jambu sudah tersedia diatas katil. Tersentuh hati naluriku ini. Tidak pernah aku melihatya prihatin. Yang aku selalu tengo adalah membuat perempuan menangis disebabkan sikapnya. Aku baru perasan ada sekeping kertas bewarna kuning. Aku membaca biat biat dari kertas itu

Sayang pakailah baju ni.

Pandai dia pilih baju. Kalah aku bab memilih baju. Aku mengambil baju peplum dan skirt labuh itu bawa ke tandas untuk aku memakainya. Aku menyusun langkah ke tandas.

Bedak. Siap. Lip gloss. Siap. Aku membetulkan shawl yang bewarna kelabu itu supaya kelihatan kemas. Aku mengambil tas tangan diatas katil dan sepasang kasut tumit tinggi. Aku menyusun langkah ke tangga. Ketika aku berada di tangga, aku terlihat Akmal yang bersegak memakai baju t-shirt polo bewarna kelabu dan berseluar skinny jean bewarna biru cair sedang berdiri macam tiang bendera.  Dia menghalakan tangannya kearah aku. Dengan serba salah aku menyambut tanganya itu. Tanpaku perasaan aku mengukir senyuman.

“You look beautiful.”  Kata Akmal dengan nada romantik

“Err.. Thank” balasku. Mukaku bermula bertukar warna

“Jom cepat. Dah lambat ni.” Kata Akmal

“Nak pergi mana?” tanyaku

“Nak pergi sekolah lamalah. Kan sekolah kita ada buat annual dinner malam ni. Dah lupa ke?”lepas Akmal kata begitu aku terus mengambil telefon bibitku lalu melihat tarikh diskrin.

“Harini lah. Patutlah awak ajak keluar.”

Aku dengan Akmal turun tangga dengan serentak. Sampai di luar pintu, aku meletakkan kasutku ke atas lantai lantas aku memakainya. Selepas aku memakainya, aku ke kereta yang dipandu oleh Akmal.

-----------------------------------------------------------------------------------------

Hanya Dia SahajaRead this story for FREE!