06. niagara-gara

1.7K 347 17

12.20


Saat kita udah masuk tempat benuansa cowboy, Calum masih aja ngacangin gue.

Alig, dia baper sama gue.

Lagi.

Pantes aja dia jomblo dari lahir, begini-begini ae langsung ngambek.

Sampai akhirnya kita berhenti di sebuah rumah kecil dan dia mendorong gue buat masuk lebih dulu. Kami melewati rangkaian jalur yang bener-bener ribet banget. Waktu gue sama Calum udah di bagian depan, gue baru inget kalo ini tuh wahana yang bikin nagih kedua setelah arung jeram.

Niagara-gara.


"Ini seru ga?" tanya Calum dengan wajah muram.


Yalord chu banget sih mukanya. Jadi pengen dijadiin guling.


"Seru banget! Gak nyeremin kok serius." dia pun kembali diam.

Seorang mbak penjaga niagara-gara yang ada di depan berbicara ke arah gue sama Calum. "Mbak sama Mas yang di belakang baju rombongan garis-garis cuma berdua, kan?" Gue dan Calum sama-sama mengangguk. "Langsung aja masuk. Seat nya sisa 2 nih," lanjut mbak itu.


Gue yang antusias pun buru-buru masuk ke sebuah perahu berbentuk batang kayu meninggalkan Calum di belakang. Gue pun langsung duduk di seat kedua dari belakang sebab sisa yang kosong itu tempat duduk keempat dan kelima.


Calum terpaksa duduk di bangku belakang lalu mendengus kesal. "Kurang-kurangin bapernya, pak." celetuk gue.

"Siapa yang baper coba?" elaknya.

"Elu, lah."

"Lah kaga. Orang gua laper, emangnya lu kaga?" Aduh rasanya tangan gue pengen nimpuk muka dia pake ratusan Snickers. Soalnya slogan makanan itu berlaku banget sama titisan boneka mampang yang satu ini, lo rese kalo lagi laper.

Entah reflek ketakutan apa gimana, dia memeluk gue dari belakang. "Sha, kok lo gabilang ada beginiannya sih?!?!" omelnya ketika perahu yang kita mengangkut kita berdua mulai naik ke atas.


Gue langsung pindahin tangannya ke pegangan yang ada di samping kanan dan kiri. Bukannya gamau di peluk, sih. Tapi kalo dia meluk gue terus dia jomplang pas perahunya meluncur gimana? 

Kan galucu kalo ada berita di tv, media sosial, atau koran isinya begini: 'Seorang laki-laki berumur 16 tahun bernama Calum Hood terjatuh dari wahana Niagara-gara di Dufan akibat memeluk Ayesha.'


"Pegangan erat-erat yang itu, jangan ngambil kesempatan dalam kesempitan." suruh gue.


Dan disaat kita berdua udah siap, perahu itu sudah berada di atas dan selang milidetik kemudian kita meluncur bebas sambil merasakan suatu adrenalin yang menyebabkan paru-paru gue serasa copot dari tempatnya.


"WHAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA"


Baju gue pun sedikit basah terkena cipratan air yang mengelilingi jalur permainan tersebut. Gue menoleh ke arah belakang setelah memastikan sudah berada di bawah. Muka calum memerah akibat berteriak terlalu keras. Dia pun lagi-lagi tersenyum, "Ih tai, gua mau lagi." katanya.


Tuhkan, dia ketagihan. Nethink mulu sih si peranakan cupang belatung.


"Gamau ah, baru berapa wahana. nanti kita gak kedapetan main arung jeram. Mendingan makan dulu deh, yuk."

"aYOOO!" intonasi calum naik beberapa oktaf di saat gue ngajakin dia makan.


Dasar gentong berkepala babi, makan mulu yang di pikirin. Gue nya kapan?


gais w mau minta maaf sama kalian semua kalo misalkan rania ada salah sama kalian baik di sengaja maupun ngga 

ganyangka bgt puasa bentar lagi hu

mana utang masih banyak

udah banyak dosa tambah berdosa deh gue

*menangis di pelukan luke*

dufan 🌿 hood [✔️]Read this story for FREE!