04. hysteria

1.9K 383 24

11. 10

Setelah berhasil mendapatkan foto aib Calum, gue langsung nyamperin dia yang baper gara-gara wahana usulan gue.

"Najis dah anjing begitu doang baper." gue memukul puncak kepala Calum dengan foto aib dia sendiri.

Calum masih tak bergeming, walaupun langkahnya kini sejajar sama gue. "Ye ngambek ini anaknya soyjoy. Yaudah deh, sekarang terserah lo mau naik wahana apa. Gue ngikut aja."

Barulah sebuah senyuman terpampang jelas di mukanya yang mirip ingus dajjal. "Okay, karena gue mau bales dendam sama lo jadi kita naik hysteria."

***

Daritadi calum semangat banget kita jalan ke arah hysteria. Untungnya, masuk hysteria ngantri dulu gara-gara udah mulai rame. Gila, kalo langsung mungkin gue bakal mati di tempat.

Cuma dia satu-satunya orang yang tau kalo gue itu takut banget sama ketinggian. Itu pun kalo bukan karna mama gue yang nyeplos, dia gabakal tau.

Tapi bukan Ayesha namanya kalo jadi penakut di depan kutu badak bernama Calum.

"Gimana kabarnya hubungan lo sama Niall anak kelas 11?"

Wah rada ngeselin juga pertanyaannya Calum. Udah tau doi seminggu lalu baru jadian sama Inka, temen sebangku gue.

Karena gue gajawab, dia langsung ngejorokin gue ke arah pembatas barisan. "Eh anjing biasa aja kali." kata gue sambil mengelus paha gue yang terbentur pembatas.

"Lagian ditanya gak dijawab."

Ye pengen bener di jawab pentil kudanil.

"Dia jadian sama Inka, Cal." akhirnya gue terpaksa menjawab pertanyaan tai tersebut.

"Stuck in friendzone again and again, huh?" Gatau dia nyindir apa ngomong kenyataan, tapi omongannya ngena banget di dada gue. Sumpah.

Orang gua di friendzone-in nya sama lu juga. Sadar diri dikit ngapa si asu.

Gue pun memutar bola mata gue ke arah atas. "Emangnya gue suka sama dia apa?!" tanya gue dengan nada tinggi.

"Kalo lo sama Vanessa gimana?" Kini giliran gue yang bertanya ke Calum

Muka Calum gak berekspresi. Datar aja gitu kaya tembok. "Gue aja gaada apa-apa sama dia," paparnya.

Salah satu alis gue naik, "Seriously?" dia mengangguk.

"It just a gossip. Vanessa emang suka sama gue, but I'm not." gue pun maju karena di depan gue udah pada naik wahana itu jadi yang ngantri mulai berkurang.

"Terus lo sukanya sama siapa?"

"Gue sukanya sama—" Baru aja Calum mau jawab, wahana hysteria nya udah kosong dan gatau kenapa sekarang jadi gue yang excited sama permainan yang bakal di lempar ke ketinggian 56 meter dari daratan tersebut. "Ayo, Cal. Udah kosong, tuh. Tadi kan lo yang ngajakin."

Calum segera berlari menuju wahana itu bareng gue. Setelah kita duduk, gue pun menarik pengaman yang berada di atas tempat duduk. Begitu juga dengan Calum.

Jantung gue berdebar ribuan lebih cepat dari sebelumnya di saat detik-detik sebelum di lempar, tapi muka gue masih gaada apa-apanya calum.

Tangan gue mengusap wajah Calum yang kembali menegang, "Makanya gausah gegayaan ngajakin gue beginian mentang-mentang gue takut tinggi. Sendirinya lo juga yang lebih takut." ejek gue.

Dia pun hanya menunduk sambil komat-kamit, doa sih kayanya. "Tiati, Cal. Teriak yak. Kalo gak teriak nanti bisa mati, loh."

Calum pun mengatur nafasnya agar kembali tenang, "I hate you, Ayesha."

I love you too, Cal.

🎆🎆🎆

gue ngebayangin kalo ini kejadian beneran gmn ya hm

dufan 🌿 hood [✔️]Read this story for FREE!