02. otw

2.4K 430 30

09.12

Kedua mata gue terbuka perlahan dan sempat menyipit akibat menerima sinar matahari yang terlalu terang. Samar-samar pandangan di hadapan gue terlihat jelas; truk, kontainer, dan beserta keluarga kecilnya.

Kalo ini, sih, gue tau sekarang ada di mana.

Jakarta Utara, daerah di mana Ancol berada.

Kalo misalkan ada yang mau protes kenapa gue gak bilang Dufan, gue bakal bilangin kalo Dufan itu ada di dalem Ancol.

Ya sebenernya juga gak gue kasih tau juga udah pada tau, sih. Biar kesannya rame aja gitu.

Gue menoleh ke arah samping, jelas banget Calum lagi ngeliatin gue dengan tatapan berbeda. "Ngapain lo liatin gue begitu?" Langsung dia ngalihin pandangannya dari gue menjadi ke arah jalanan.

Ciye malu ke gep.

"Eh, lidah cicak, udah makan belom lo?" Gue menggeleng. Calum menghadap ke belakang mencari sesuatu dari tas yang ia bawa, lalu kembali lagi ke posisi semula dengan membawa sebuah kotak bekal. "Nih makan. Gue tau lo pikun maksimal," katanya.

Gue pun mengambil kotak tersebut dengan setengah kesal. Bibir gue masih mengerucut lalu membuka tutup dari kotak bekal itu.

Anjir, nasi pake ayam ka ef ci.

"Seriusan buat gue nih?" tanya gue berbinar-binar. Calum yang kembali menyetir karena jalanan sudah lancar pun hanya bisa mengangguk.

Gue memeluk calum dengan erat, "Thanks, Cal. Lo emang terbaik, deh!" ucap gue.

Calum tersenyum, "Santuy ae kaya di pantuy, Sha." balasnya.

Tanpa aba-aba gue langsung makan itu ayam sama nasi dengan lahap. Calum itu berasa kenal diri gue tuh lebih dari gue sendiri, karena dia lebih hafal kebiasaan gue daripada kebiasaan dia.

Emang ya, makanan gratis tuh makanan terenak di dunia. Sushi, nasgor, sate, rendang mah juga bakal kalah.

Gue menyodorkan sesuap ayam dan nasi ke arah Calum. "Buka mulut lo. Gue tau organ di perut lo udah jumpalitan."

Mulut Calum terbuka agak lebar, lalu gue memasukan tangan gue ke dalam mulutnya dia. Gue udah yakin sih ini tangan gue pas di keluarin udah penuh sama jigong.

Gak terasa, bekal si Calum udah abis di makanin kita berdua. Calum pun memarkirkan mobilnya di tempat parkiran yang besar.

"Kok berenti sih?"

Tangannya mencubit pipi gue setelah mematikan mesin mobil, "Udah nyampe, idiot. Tuh, gedung buat beli tiket Dufan." kata Calum sambil menggerakan dahunya ke arah sebuah gedung.

Lah iya, kok gue gaada sadar-sadarnya sama sekali?

Ah, gobloknya udah mendarah daging emang.

"Buruan keluar. Because i will make this day as the best day of our life." ucapnya sebelum keluar dari mobil.

Gue cuma bisa mengangkat bahu setelah mencerna kalimat terakhir yang dia bilang.

I don't take it seriously, karena gue gamau baper.

Padahal udah begini aja gue udah baper sama dia.

Udahlah, gapenting banget asu. Mau baper apa kaga dia juga gak peduli.

Sehabis mencuci tangan menggunakan air mineral bekas di jok belakang mobil, gue pun keluar dan mengikuti Calum yang udah jalan duluan ke arah Dufan.

dufan 🌿 hood [✔️]Read this story for FREE!