CHAPTER 8:OUH TIDAK!!

6.1K 319 21
                                    

POV HEYING...

Aku mula berlari selaju yang mungkin,dan aku tak tahu siapa yang kejar aku,memang la aku tak tahu sebab aku tak toleh belakang pun hahaha....

Haish!!saat yang mencemaskan pun kau sempat buat lawak lagikan heying,ucap hatiku memarahi diriku,argh!!lantak la janji kaki ku berlari,aku berlari mengikut kaki ku dan aku tiba di tampat yang...

Ada dinding...damn it!!aku tersekat di tengah jalan...aku terkedu sesaat sambil mataku memandang dinding yang menghalang laluan ku.

Hatiku menyumpah seranah dinding yang tidak bersalah dan tanpa aku sedari orang yang mengejar ku sudah berada dibelakang ku,macam mana aku tahu??mestilah aku tahu sebab aku dapat rasa nafas dia kat leher aku..

Kejap???leher??nafas???jadinya orang tu berada dekat dengan dia sebab dia boleh dengar dan rasa nafas orang itu dibelakangnya...

Heying terkedu,tubuhnya seakan kaku dan otaknya turut blur,apa yang harus dia buat??lawan macam dalam filem,yang selalu ditontonnya?,berpura-pura pengsan?atau menjerit meminta tolong macam drama kes kecurian?tapi kalau jerit bukan orang dengar pun.

Tengok dari tempat yang dia berada sekarang,tempat itu terlalu sunyi,kalau menjerit peluang untuk dia selamat amatlah tipis,tapi kalau pengsan pulak,nanti orang yang dibelakangnya heret pergi entah kemana pun dia tak tahu.

Huish!!menakutkan,sekarang cuma ada pilihan yang satu itu aje,iaitu berlawan macam dalam filem aksi yang aku selalu tonton.

Aku mula menoleh ke belakang dengan perlahan-lahan,kepala yang dari tadi ku tunduk kini ku dongak melihat muka orang dihadapanku.

Apabila aku mula memandang orang dihadapan ku,peluh yang dari tadi tidak berhenti mengalir,mengalir dengan laju,seakan tidak pernah akan berhenti.

Kaki ku undur perlahan menuju ke belakang,dan orang dihadapanku mengikut rentakku,dan apabila semakin laju aku melangkah dia pun turut laju melangkah menuju ke arah ku.

Apabila aku dapat rasakan kakiku menyentuh benda yang keras,baru ku sedar yang aku sudah tiada jalan lain lagi,aku dikepung oleh....park jimin!!

Macam mana ni???aku dah la takut kat park jimin nak lari memang tak la sebab apa??sebab dia kepung aku guna tangan dia la!!uwah!!!nak nangis aku,dah la tayang muka ketat lepastu aura pulak menakutkan...

Relax heying relax,tarik nafas lepas,tarik nafas lepas~,arh!!tiada masa untuk itu dah la sekarang ni jarak antara kami ni hanya seinci ni kalau dia bergerak lagi ni,aku tak rasa bibir aku selamat..

Aku mula menolak badanya tapi hasilnya sangat la tidak memuaskan kerana badannya tetap dengan posisi yang sama.

Jadi tolong bagi tahu aku apa yang aku nak buat???.

Aku mula memandang mukanya yang dari tadi memandang aku serupa macam nak makan,ku lihat dia cuba mengatur nafas yang tidak teratur,mungkin penat sebab berlari tadi.

2 minit berlalu dan ku lihat dia tidak membuat apa-apa,ingin sahaja aku menendang junior jimin tapi aku tak berani la pulak,kang jadi apa-apa tak ke aku yang susah??sudahnya aku keras cam ais jelah...

Aku mengharap seseorang lalu ditempat ini,tapi macan tipis je harapan aku,sebab sekarang kan awal lagi..hmm aku nak nangis ni takut wei,nak terkencing pun ya sudah la kejar macam nak bunuh aku sekarang tengok macam nak telan pulak.

Dari tengok wajah handsome terus nampak macam wajah pencuri khakhakha sempat lagi aku duk mengutuk dia hehe jangan marah wife jimin*kenyit mata*

"Hanya kita berdua sahaja disini,orang lain jarang datang kat sini"ucap jimin membuatkan aku menelan air liur secara kasar.

Macam dapat dengar je apa yang hati aku bebel,fikir aku memandang tepat bebola matanya yang redup memandang ku.

Aku mula tidak keruan apabila muka jimin semakin dekat dengan mukaku,dan ku lihat dia mula menunjukkan muka mengoda..

Errrr aku tak tergoda la!!yang aku tahu aku nak balik dan nak isi borang pertukaran sekolah sekarang...

Sungguh perbuatan jimin membuatkan aku takut dengannya..

Dia mula mendekati muka ku dan bibirnya mula mencium bibir ku lembut,aku hanya keras membatu dan tak pulak aku membalas.

Dia cuba memasukkan lidahnya ke dalam mulutku tapi aku tak benarkan blek!!!ingat senang nak masuk dalam ni??

Mungkin dia geram sebab aku tak menurut permintaannya, membuatkan dia meramas dada ku membuatkan aku mula hendak membantah.

Kesempatan yang ada itu terus dia memasukkan lidahnya ke dalam mulutku membuatkan aku terkejut,grrr tak sempat nak halang,dia mula menghisap lidah ku dan bawah bibirku digigit lembut.

Aku mula tergoda dengan perbuatannya membuatkan tanganku memeluk lehernya dan aku membalas ciumannya.

Jimin ku lihat menunjukkan muka gembira apabila aku membalas ciumannya.

Setelah beberapa minit kami bercium aku mula menolak badan jimin menjauhi ku kerana aku sudah lemas dan memerlukan udara,aku terungcap-ungcap mencari nafas begitu jugak dengannya.

Aku lihat bibirnya mula membengkak kerana ciuman kami tadi,jimin mula menghampiri aku dan seterusnya memeluk pinggang ku.

Setelah memeluk pinggang ku,dia menolak badanku rapat menghampirinya,dapat ku rasa bertapa dekatnya kami sebab aku dapat rasakan dadaku rapat dengan dada bidangnya.

Ku lihat nafas jimin tak teratur,sudah dia dah bernafsu ke??jangan wei jangan aku tak nak...

Aku mula meronta-ronta minta dilepaskan tetapi jimin mengeratkan lagi pelukan kami sehingga aku dapat rasakan deru nafas jimin sudah berubah rentak.

Ouh tidak!!!sah!!dia dah bernafsu aku nak buat apa ni??aduh idea keluar la,keluar la~

"Jimin tolong jangan buat macam ni"renggek ku tanpa sengaja membuatkan jimin lagi bernafsu..

Tersalah nada pulak aigooo!!!jerit hatiku marah...

"Please!!jimin tolong la saya tak nak"rayu ku membuat muka simpati.

Jimin tidak menghiraukan rayuan ku dan dia mula menyambar bibirku dan dia mula memperdalamkan ciuman dia,aku???aku dah mula takut apabila jimin dah macam ni...

Ini semua nafsu punya pasal kalau aku tak ikut tadi mungkin ini tak akan terjadi jerit hatiku marah...

Seakan sedar dirinya tak dilayan jimin meramas punggungku membuatkan aku tersentak...

Tidak!!dia cuba untuk naikkan nafsu ku,tahan heying tahan....kau boleh buat ucap hatiku mulut ku ketap kerana tidak mahu mengeluarkan suara yang akan membuatkan nafsu jimin naik,tidak akan sesekali!.

Sebelah tangan jimin meramas punggungku dan sebelah tangan jimin lagi membuka buntang baju sekolahku satu persatu,aku mula panik,tidak oh tidak jangan lakukan...

Jimin memandang ke arah sambil tersenyum sinis,mungkin dia tahu aku akan kalah dengan permainannya,tapi aku tak akan sesekali tunduk dengan permintaannya,aku akan menentang sehabis boleh...

Kini butang baju sudah selesai dibukanya secara separuh.Hanya dua tiga butang sahaja dibuka olehnya.

Ku lihat jimin memandang dada ku tanpa berkelip mata membuatkan mukaku berona merah,ini adalah kali pertama apabila namja melihat aku punya dada setelah bertahun-tahun aku menutupnya tak nak bagi orang tengok...

Tapi jimin dah buka aisnswjsjwjsiwjsissjswjsjsjkakssndisndidkddmdoxksizjsuhuejxsi...

Nak tumbuk tapi aku dah penat,makin aku tumbuk makin kuat pulak jimin ni memeluk diriku.

BERSAMBUNG...
SORRY SEBAB ADA BYUNTAE KAT CHAPTER NI,KALAU TAK SUKA JANGAN MARAH YA.

HE IS VAMPIRE?? [COMPLETE]Where stories live. Discover now