CHAPTER 5:MIMPI KE?

6.1K 397 25
                                    

"Alah lagipun betul apa yang hyung cakap,dengar kat heying nanti jangan kata nak berbual,nak pandang pun tak nak,sebab apa???sebab dia dah tahu yang chimchim byuntae dan bla bla bla bla"bebel jin yang berada di tepi jimin.

Manakala jimin hanya membuat muka bosan,bukan dia dengar pun,bebelan tu masuk telinga kanan,keluar telinga kiri,yang berada di kepala otaknya sekarang ialah,macam mana nak stopkan bebelan jin.

"Ouh k...kamu dah dengar kan cara nak melukis dengan baik?jadi sekarang saya nak kamu semua pergi ke padang dan lukiskan satu lukisan yang kamu semua hendak lukis,khamis ni hantar kat meja saya arraseo?"tanya cikgu sinyung tanganya memengang kapur,matanya mula memandang muka anak muridnya.

"Nae"balas semua orang sedikit teruja kerana dapat keluar kelas.

DI PADANG##


"Argh!!nyaman nya udara kat sini"gumam heying menghirup udara segar,dia mula membuat rengangan,seterusnya duduk dan mengeluarkan peralatan melukis.

Semasa dia melukis dengan seronoknya,tertiba ada seseorang duduk disebelahnya.

Heying tidak menghiraukan orang itu,dia terlalu seronok hendak melukis,sampaikan orang disebelahnya pun dia tak nak pandang.

"Seronok kan duduk sini"sapa orang disebelahnya.

Heying berhenti melukis sekejap dan kepalanya menoleh ke arah tepinya,selepas menoleh dia mula menyambung kerjanya.

Semasa hendak meneruskan melukis,otaknya mula berkerja keras dan menghantarnya maklumat bahawa orang disebelahnya ialah seorang namja,membuatkan dia menoleh untuk sekian kalinya.

Heying memandang orang ditepinya dengan pandangan terkejut,tak sangka orang yang ditakutnya sudah duduk di tepinya....



PARK JIMIN!!!!


POV HEYING.


Aduh macam mana boleh tak perasan yang jimin duduk sebelah aku ni?adududuhhh!!dalam banyak-banyak tempat,sebelah aku jugak dia nak buat port dia nak melukis.

Luas lagi kut kawasan padang ni,alah~~pergi la tempat lain~~~omma tolong heying!!!heying tak nak duduk dengan namja menakutkan ni.

Jerit hatiku geram,tapi dalam hati sajalah...gila kau nak cakap depan-depan tak pasal-pasal dapat kaki free.

Aku hanya memandang wajah  jimin dengan wajah takut+pucat,aku mengesotkan sedikit agar jauh dari dia,tetapi semakin aku cuba jauh kan diri dari dia,semakin dia menghimpit dengan diri aku.

Ok....kali ni aku mengalah sebab apa??sebab peralatan melukis aku dah jauh dari aku,sebabnya tadi aku terlalu sibuk hendak menjauhi jimin.

Aku mula bagun dari duduk,untuk ke tempat asalku dimana aku melukis tadi,apabila aku sudah bersedia hendak berjalan,pergelangan tangan aku dipengang seseorang,dan orang itu menarikku membuatkan aku terjatuh dan terbaring di atas rumput.

Aku tahu siapa yang menarik tangan ku,kalau bukan rambut yang berwarna oren macam buat oren.

Park jimin ku lihat mula merangkak ke arah ku dengan langkah perlahan-lahan.Dan semakin lama semakin dekat.

Aku hanya memejamkan mata sebab takut,dalam hati tak putus-putus aku berdoa agar keadaan baik-baik sahaja.

Dalam beberapa minit,aku dapat rasakan tangan seseorang membelai pipi kananku dengan penuh lemah lembut.

Aku membuka mataku sedikit demi sedikit,dan ku lihat jimin memandangku dengan mata  yang redup,tanganya masih membelai pipi ku.

Setelah puas membelai pipi ku dia memandang muka ku lama,dan itu membuatkan muka ku menjadi merah padam.

HE IS VAMPIRE?? [COMPLETE]Where stories live. Discover now