Bab 19

2.4K 117 4

"Ziyad. Tak cita pun dekat aku pasal kau bercuti hari tu? Amacam okay tak?" Qazif yang bosan dengan buku mula beralih ke topik lain.

"Okay lah. Best je. Menarik. Semua lah." Ringkas Ziyad.

"Aik? Tu je. Tak kan kau tak ada jumpa mana-mana awek kat sana? Kau handsome kot?" Duga Qazif lagi.

Ziyad teringat akan amaran yang Nia berikan. Masih terngiang-ngiang akan suaranya.

"Tak ada lah. Aku tak layan pun." Ziyad cuba berdalih. Takut terlepas cakap perkara yang cuba diselindungnya.

"Kau ni pelik lah Ziyad. Dah lah handsome, awek takda, kau anti perempuan ke? Kau.. gay eh?!" Tuduh Qazif melulu membuatkan Ziyad terpana.

"Kau merepek lah. Aku mana ada gay. Hish kau ni. Ala malas je nak bercinta. Hati aku susah nak suka kan orang." Madah Ziyad. Walhal hatinya sudah mula menyukai seseorang. Seseorang yang agak unik dimatanya.

************************************

Waktu sekolah pada isnin itu sungguh memenatkan buat Nia Sofea. Bukan Nia saja, bagi semua pelajar juga.

Tanpa lengah masa, Nia berjalan keluar dari kelas untuk pulang. Kali ini Nia hanya pulang bersendirian, Syafira telah memberitahu Nia terlebih dahulu mengenai dia terpaksa stayback di sekolah.

"Aih sedapnya kalau dapat makan nasi ayam penyet ni hahahaha" ujar Nia yang sedang kelaparan sendirian. Selalu Syafira yang melayan karenahnya ketika pulang dari sekolah.

"Nia! Sorang je ke?" Tegur seseorang yang entah datang dari mana.

Gerangan yang menegur Nia membuatkan hati Nia yang sedia membara pada cuaca tengahari itu, semakin membara melihat empunya gerangan.

"Kau nak apa?!" Dengus Nia.

"Nia, tu pun nak marah. I tanya je you sorang je ke?" Ujar Qazif lembut sambil memerhatikan raut wajah Nia.

"Habis kau buta ke aku dengan sape sekarang? Ni kan aku bawak skuad platun kawad aku, kau buta? Dah tahu aku sorang boleh tanya lagi dengan sape?!" jelas Nia agak emosional. Seperti biasa, melihat Qazif hatinya bagai dicucuk dengan pisau.

Qazif yang melihat Nia marah, hanya tersenyum. Rindu akan gelagat Nia yang suka marah tak tentu fasal.

"Kalau lah aku hargai dia dulu. Hmm.." desis hati kecil Qazif.

"Comel Nia you marah-marah. Haha tak ubah dari dulu. You marah pun still sempat gurau." Puji Qazif ikhlas.

Nia yang malas hendak melayan hanya meneruskan kakinya untuk pulang. Tidah betah bertahan lagi.

Entah kenapa, melihat Nia yang jalan melulu tanpa mempedulikan Qazif, Qazif segera memegang lengan Nia untuk bercakap.

"Hoi! Kau fikir aku siapa kau nak sentuh-sentuh?! Haa kau tak ada adab ke dengan perempuan?! Mana otak kau letak hah?!" Tudiaa. Keluar suara jantan Nia Sofea.

"I'm sory Nia. I cuma nak berbual dengan you. Tapi you tak herankan I pun." Tutur Qazif gagap. Tidak sangka Nia akan memarahinya sebegitu.

"Dah aku memang tak nak cakap dengan kau, yang engkau sibuk kejar aku tu pahal?! Sory naik lori lah. Ingat aku macam scandel kau yang lain tu ke? Senang-senang nak pegang? Eh boleh bla lah weh!" Bentak Nia. Amukannya semakin menjadi-jadi.

Nizam yang dalam perjalanan hendak pulang, terkejut melihat seseorang yang dia agak kenal.

"Yelah! Memang lah kenal. Adik aku tu Nia! Oh My God what has happend?!" Nizam yang cemas segera memberhentikan keretanya di tepi jalan.

"Adik!" Laung Nizam.

Nia yang masih panas menoleh ke arah suara yang memanggilnya.

"Huh. Mujur si badigol ni sampai. Boleh aku naik dia balik rumah." Nia segera berjalan ke arah Nizam. Sempat lagi dia menjeling Qazif yang terpinga-pinga.

"Adik. Pahal?" Belum sempat Nia memboloskan dirinya ke dalam kereta, Nizam sempat bertanya.

"Diam ah." Kini Nizam pula dijelingnya.

Qazif yang bengang akan perkara yang baru berlaku, berlalu pergi dengan hati yang lara. Pelajar lain yang melihat kejadian tadi dihiraukan oleh Qazif. Hatinya berkecamuk. Niatnya untuk memiliki Nia semula seperti tidak mengizinkan.

"You dah banyak berubah Nia. I rindu you yang dulu." Desis Qazif sayu.

************************************

Hai guysss sempat jugak updated bab 19 MB :D hahahahaha i'm so sory to my dear readers yang setia tunggu cerita ni up to date. Thankyou guys :') I'm sory cause tak dapat update. very busy and bru hbis ujian sumatif 1 berapa week yang lepas. Bnyk noty from wattpad and terharu baca comment yang setia tunggu tu :D haha sory ya and again mostly thankyou. Muah :*

FasyaLola

Minah BrutalRead this story for FREE!