Extra part 1

7.1K 181 9

Hai, author datang lagi nih buat nulis cerita in semoga kalian suka cerita nya maaf kalau cerita nya ada yang buat kalian gak nyaman.

Silahkan membaca. =)

Author pov

"Iaaaaaaannnnnnnn kamu ini kok nakal banget sih, ngapain kamu colek aku pakai coklat." Teriak aretha yang risih dengan kelakuan sodara kembar nya. Adrian memang sangat nakal, sifat nya menurun ke fariz, ia pun juga anak lelaki yang cengeng. Dimarah sedikit saja sudah menesteskan air mata.

Mereka berdua kini sudah berusia 8 tahun. Aretha adalah gadis kecil yang pikiran nya seperti orang dewasa dan sangat mandiri, dia sangat suka membantu jessi mami nya. Sifat nya menurun ke jessi.

"Ada apa sih kalian berdua ini?" Tanya jessi yang mendengar teriakan aretha dan langsung naik ke kamar aretha.

"Ini mam, si ian nakal, masak pipi etha di kasih coklat."

"Ian, kamu jangan nakal gitu sama kakak kamu. Kamu mau mami kurung kamu di kamar mandi?"

"Maaf mam, habis nya ian gemes sama etha. Hahhaha" jawab adrian sambil ketawa.

"Ian gak usah ketawa, ketawa mu jelek." Sahut aretha.

"Sudah sudah jangan bertengkar, papi kalian sudah menunggu di ruang makan, kalian siap siap, langsung turun. Etha kamu bersihin dulu wajah kamu." Ucap jessi.

Aretha sangat kesal, wajah nya cemberut. Adrian yang melihat wajah cemberut aretha langsung menjulurkan lidah nya dan pergi ke meninggalkan nya.

"Sialan, kenapa aku harus punya sodara kembar yang sifat nya kayak gitu sih. Ampun deh, mami dulu ngidam apa, sampai ngelahirin ian, ohh iya gitu gitu kan aku juga lahir bareng ian. Hmmmm..."

"Ian, kamu kenapa cengengesan gitu sih?" Tanya fariz yang melihat anak nya senyum senyum sendiri seperti orang gila.

"Itu pap, si etha lucu, tadi aku kasih coklat ke wajah nya. Hahaha."

"Ian, gak boleh gitu sayang. Jangan nakal sama kakak mu sendiri."

"Biarin pap, ian seneng ngerjain etha."

"Kamu itu anak cowok, harus nya kamu ngelindungi etha bukan nya ngejahili dia."

"Buat apa aku ngelindungi etha pap?"

"Sayang, etha itu kan anak cewek, harus nya kamu ngelindungi dia, jagain dia. Yah walaupun kamu adik nya, tapi kamu itu anak cowok sayang. Tenaga cowok lebih besar ketimbang cewek." Jelas fariz.

"Apaaaaaaa, maksud papi etha ini lemah.?" Sahut etha yang membuat jessi dan fariz tersontak kaget.

"Sayang bukan nya papi bilang kamu lemah, tapi papi kasih penjelasan sama ian supaya gak ngejahili kamu lagi."

"Ooohhh, ian udah ngerti kamu yang di bilang papi?" Tanya aretha.

"Udah kok, jangan sewot gitu ngomong nya." Jawab ian sambil memekan sarapan nya.

"Sudah jangan bertengkar lagi, kalian harus habisin sarapan habis itu berangkat kesekolah"

"Kalian mau di antar papi naik mobil apa naik sepeda dayung kalian.?"

"Naik sepeda aja pap, etha kan udah gede masak di antar terus." Jawab etha.

"Kamu itu persis mami kamu, mandiri dan keras kepala"

Plooooooookkkkk satu pukulan menghantam punggung fariz.

"Apa lo bilang, gue keras kepala, gini gini juga lo mau, bukan nya lo yang keras kepala dan emosian. Jangan ngomong yang aneh aneh di hadapan anak kita."

Love You FarizBaca cerita ini secara GRATIS!