Part 47

3.7K 427 40

Hati kau berdebar2.

"Dia akan datang ke? Boleh berjaya ke?" kata kau dengan perlahan sambil duduk di bucu katil.

Kau menelan air liur. Tekak kau terasa kering dan haus. Kau bangun lalu turun ke dapur.

'Lagi 5 minit nak pukul 12 tengah malam.' Kata kau di dalam hati sambil turun tangga.

Sewaktu kau turun dan menuju ke dapur, kau ternampak bayang2 hitam berjalan sepintas lalu dengan laju di ruang tamu. Di tingkap bawah agak gelap dan hanya ada malap sahaja. Hati kai berdebar2 ketakutan. Kau dapat mendengar degupan jantung kau.

"Siapa tu?" Tanya kau sambil meninjau ke ruang tamu. Tapi tiada sesiapa. Kau menoleh ke belakang u.tuk menuju ke dapur.

"Noona!" Tiba2 jungkook muncul di belakang kau dan kau menjerit kecil kerana terkejut.

"Jungkook! Terkejut saya."kau mengurut dada kau.

"Hehe mianhae noona. I just want to tell you that you can do it. Fighting noona!" Kata Jungkook tersenyum. Kau tersenyum kecil.

"Gomawo."

"Saya ada sesuatu nak bagitahu noona. Jangan pandang mata dia."kata jungkook lalu kau mengangguk.

"Kami akan perhatikan noona. Jadi noona jangan risau. Kami akan tolong noona kalau dia ada buat apa2. Noona kerit nama kami tau kalau ada apa2. Saya pergi dulu. Take care. " Kata Jungkook sambil melambai kepada kau lalu dia terus menghilang dari pandangan kau.

Kau terus ke dapur untuk minum air suam yang terletak di dalam peti sejuk.

Kau duduk di atas kerusi dan minum air sejuk tersebut. Tiba2 kau terfikir tentang Taehyung. 'I miss you Taehyung oppa.' Kata kau di dalam hati lalu kau meneguk air sejuk di dalam cawan yang dipegang oleh kau.

Kau rindu dengan Taehyung yang dulu. Taehyung yang sebelumnya kelihatan dingin tetapi sebenarnya dia seorang yang baik.

"Hai y/n."

Kau tersedak apabila melihat satu susuk tubuh berdiri di hadapan meja makan yang kau duduk.

"Miss me?"

"T-taehyung?" susuk tubuh yang berdiri di hadapan kau itu ialah dalam bentuk fizikal Taehyung. Terdapat sedikit perubahan pada rambutnya iaitu sesetengah rambut taehyung berwarna putih perang.

Firasat kau mengatakan yang itu bukan Taehyung.

Taehyung yang berambut sedikit putih perang itu smirk lalu berjalan mendekati kau. Kau berjalan kebelakang untuk menjauhkan diri kau daripadanya. Kau tahu itu bukan Taehyung.

"I know you miss me right?" Taehyung 2.0 smirk lalu jalan mendekati kau dan memegang tangan kau dengan erat.

"Tak!" Jawab kau dengan tegas.

Kau tidak mahu memandang matanya seperti apa yang Jungkook kata kan.

"Semalam aku tak dapat memiliki kau . Mungkin semalam aku tak sedarkan diri sebab terlalu penat. Tapi harini aku akan dapatkan kau juga." Taehyung smirk. Kau menelan air liur.

"No oppa please don't do like this." Kau menggeleng kepala sambil cuba untuk melepaskan tangan kau.

"Kalau kau cuba meronta, aku hisap darah kau sampai kering." Mata Taehyung 2.0 berwarna merah memandang kau. Kau cuba untuk tidak memandang matanya tetapi dia memegang dagu kau dan kau terpandang matanya. Kau seperti dipukau dan tiba2 sahaja badan kau seperti susah untuk digerakkan. Lalu Taehyung menghisap darah kau.

Beberapa saat selepas itu, dia mengeluarkan taringnya dari leher kau lalu mengelap sisa darah dari mulutnya. Dia merenung kau seperti singa yang tengah kelaparan dan mahu membaham kau. Lalu kau boleh bergerak semula.

Taehyung memegang kedua2 bahu kau lalu menolak kau sehingga ke dinding dapur. Badan kau terhempas ke dinding dan kau tidak dapat lari kerana Taehyung memegang bahu kau.

"I want you." Taehyung 2.0 yang kelihatan betul2 seperti Taehyung dan dia tidak berubah menjadi vamon terus mencium bibir kau dengan rakusnya.

Kau cuba untuk mematah ciuman tersebut dengan menendang Taehyung tetapi taehyung 2.0 seperti dapat membaca fikiran kau lalu dia memegang kaki kau. Kau dapat merasakan yang dia smirk.

"Please say that you love me." Kata Taehyung 2.0 berhentikan ciuman tersebut sambil memandang kau.

Kau menutup mata dan menggeleng kepala. Badan kau terasa lemah mungkin kerana kesan daripada gigitan puntianak Taehyung.

Taehyung 2.0 bengang lalu dia menarik kau dan membaringkan kau di atas meja makan dan dia naik di atas kau.

"Y/n, I love you." Taehyung 2.0 tersenyum jahat. Senyumannya seperti mengatakan yang kau lemah.

'No no ni bukan Taehyung.' Kau menggeleng kepala.

"Tolongg!!" Kau menjerit lalu Taehyung 2.0 menutup mulut kau.

"Taehyung!!" J-hope menolak Taehyung 2.0 dari atas meja jatuh ke atas lantai.

Taehyung 2.0 berasa bengang lalu matanya menjadi bertambah merah dan marah. Dia bangun untuk menumbuk J-hope tetapi tiba2 sahaja dia rebah ke atas lantai dan hilang.

"Eh mana dia pergi?", tanya jhope diikuti dengan jungkook, jimin dan jin.

"Dia menyorok tu. Sebab dia dah semakin lemah." Jawab Rapmon.

Jimin dan Jungkook cepat2 menolong kau duduk dan Jin merawat luka di leher kau dengan cepat supaya leher kau tidak ada jangkitan kuman.

"Y/n are you okay?" Tanya Jimin memandang kau dengan wajah serius bercampur sedikit risau.

"Nae okay." Kau tersenyum lalu cuba turun dari meja dan berjalan tetapi tiba2 kau juga rebah tetapi sempat disambut oleh Jungkook. Tapi J-hope cepat2 mengambil kau dari Jungkook kerana Jungkook masih mentah lagi dan tidak boleh sentuh dengan manusia.

"Apa dah jadi ni?" Tanya jimin dengan risau.

"Dia kehilangan banyak darah." Kata jin.

"Bawa dia ke bilik aku." Kata rapmon dengan serius.

_________

@Taehyung_mole

THE CHOSEN ONE [ BTS FANFIC ]Read this story for FREE!