Part 45

3.4K 408 84

'Betul ke y/n akan jadi vampire macam kita?' Tanya Jimin lagi untuk minta kepastian.

'Tak, dia tidak akan jadi vampire macam kita melainkan Taehyung yang mahu y/n menjadi vampire dan y/n dengan rela hati mahu menjadi vampire dengan sendiri.' Jawab Suga.

'Habis tu apa yang terjadi dekat dia?' Tanya jimin.

'Y/n akan kehilangan banyak darah dan dia berkemungkinan akan mati jika Taehyung hisap darahnya lebih banyak lagi.' Jawab Rapmon.

'Hyung aku rasa kita patut berhenti sahaja rancangan ni. Aku taknak y/n mati kehilangan darah dia.' Kata Jimin melalui isyarat suara.

'Kita kena buat juga. Aku yakin y/ n takkan mati sebab semangat dan fizikal dia kuat.' jawab Rapmon. Jimin memandang kau.

Kau sedang berjalan2 di dalam bilik uji kaji rapmon sambil melihat benda pelik yang kau tidak pernah tengok.

'Kuat hyung kata? Tengok lah dia. Nampak pucat dan lebam sana sini.' Jawab Jimin.

'Aku pun setuju dengan Jimin. Aku tak yakin. Boleh ke dia melakulmkan semua ini dan terus hidup?' Suga memandang kau pula. Kau sedang tersenyum melihat rama2 yang berterbangan.

'Boleh. Aku pasti. Dalam waktu tiga hari ni dia boleh bertahan. Kita boleh merawat dia. Aku akan buat portion untuk tambah darah dia.' Kata rapmon.

Kata2 rapmon itu melegakan hati suga dan Jimin.

Kau datang ke arah mereka semula sambil tersenyum.

"Oppa, bila saya boleh balik? Portion untuk keluar dari dunia ni dah siap?" Tanya kau.

"Portion?" Tanya rapmon.

"Portion hoseok hyung dan taehyung ada buat haritu tapi belum siap." Kata Jimin.

"Ouh.. lepas saya habiskan misi ni, saya nak ke dunia saya balik eh? " Jawab kau.

"Nae." Suga mengangguk walaupun keberatan.

"Dekat sini tak best ke?" Tanya Jimin. Jimin seperti tidak suka dengan apa yang dikatakan oleh kau. Jimin tidak mahu kau pergi.

"Best..Tapi saya rindu. Saya dah lama tak hubungi appa saya. Saya rindu sangat." Kata kau.

"Gwaenchana, aku akan buat portion tu. Kau jangan risau." Kata Rapmon lalu kau mengangguk gembira.

"Kamsahamnida oppa." Ucap kau.

"Cheonmaneyo." Jawab rapmon.

.

.

.

"Kau tahu tak kenapa y/n tak datang ke sekolah?" Tanya Mark kepada Bambam.

"Tak tahu. Mungkin dia demam?" Kata bambam sambil mengambil buku dari lockernya.

"Kau tahu tak rumah dia?" Tanya Mark.

"Kenapa kau nak tahu rumah dia?" Bambam mengerut dahinya. Dia pelik melihat Mark seperti mengambil berat tentang kau.

"Aku nak jenguk dia lah." Kata Mark.

"Kau tak ingat ke apa yang Taehyung kata haritu? Dia suruh jauhkan diri daripada y/n dan juga diri dia sendiri." Kata Bambam.

"Kau tak rasa pelik ke dengan semua tu?"

"Maksud kau?" Tanya yugyeom.

"Aku rasa y/n tak datang ke sekolah mesti sebab ada kena mengena dengan taehyung kan?" Kata Mark.

"Ha'ah.. aku pun terfikir macam tu." Kata Jackson.

"Apa kata kita pergi ke rumah dia?" Cadang Jaebum.

"Kau nak tempuh maut ke?" Kata Youngjae.

"Kau tak ingat apa yang roh jahat atau jin Taehyung tu kata?" Tambah Youngjae lagi.

"Tapi apa kena mengena dengan y/n?" Kata Jr.

"Tapi aku rasa y/n dalam bahaya." Kata Jackson.

Bambam seperti tidak senang hati dengan apa yang Jackson katakan.

"Okay baiklah. Kita pergi rumah dia dan cari dia. Okay?" Kata Mark lagi.

"Tapi aku tak tahu alamat dia." Kata Bambam.

"Aku tahu siapa yang ada alamat y/n." Kata Jackson.

"Siapa?" Kata Jaebum.

"Eunji dan Yoona." Jawab Jackson.

"Macamana kau tahu?" Tanya Youngjae.

"Sebab aku ada terdengar perbualan mereka haritu. Dorang pergi beli belah sama2 haritu." Kata Jackson.

"Tajam juga pendengaran kau." Kata Jr sambil tersengih memandang Jackson.

"Bukan tajam. Dorang borak belakang aku." Kata jackson tersenyum.

"Okay mari kita cari Eunji dan Yoona" kata Bambam.

Beberapa jam kemudian selepas mereka dapat alamat rumah kau, mereka terus ke rumah kau mahu mencari kau.

"Y/n!!!" Jerit bambam sambil mengetuk pintu rumah kau banyak kali.

Sudah lebih 5 minit mereka berdiri di hadapan rumah kau tetapi kau tidak juga keluar dari rumah.

"Mungkin dia pergi bercuti kot." Kata Jaebum.

"Takkan lah." Kata Bambam.

"Tapi ada kemungkinan juga. Ayah dia businessman." Jawab Mark.

"Macamana kau tahu?" Tanya Jr.

"Aku tahulah." Mark tidak mahu jawab lebih2. Dia tahu ayah kau businessman kerana dia couple dengan kau dan tahu serba sedikit tentang kau.

"Aku rasa dia pergi melancong kot ataupun dah pindah sekolah." Jawab Jackson.

"Takkan lah." Bambam seperti tidak suka dengan apa yang Jackson cakap.

"Takpa. Nanti kita datang sini balik. Mungkin dia pergi bercuti dengan keluarga dia." Kata Youngjae.

"Betul tu." Balas Yugyeom yang sedang bermain dengan phonenya.

"Takkan Taehyung yang culik dia?" Tiba2 jaebum buat andaian.

"Eh taklah. Kau gila ke." Yugyeom tidak suka apabila orang menyebut nama Taehyung. Nama tersebut seperti berpuaka.

"Kalau kita pergi ke rumah Taehyung kita tak tahu kemana rumah dia." Kata Jackson dengan serius.

"Takpalah. Hari dah lewat ni. Kita datang sini lain kali lah." Kata Jr.

"Jom balik." Kata Mark yang terjelas dengan kehampaan wajahnya.

"Kaja." kata mereka semua lalu mereka pergi.

Sewaktu mereka pergi, seperti ada seseorang sedang memerhatikan mereka dari tingkap bilik kau di tingkat atas yang gelap itu.

___________

Thanks for the support ♥ Don't forget to vote ^^

Happy Chinese New year and Happy Holidayy ♡

@Taehyung_mole

THE CHOSEN ONE [ BTS FANFIC ]Read this story for FREE!