Part 44

3.3K 392 73

Rapmonster tolong menyapu ubat yang dibuat olehnya di leher kau yang telah digigit oleh Taehyung. Lama kelamaan kesan gigitan di leher kau hilang dan hanya tinggal kesan merah sahaja tanpa parut. Kau berasa lega kerana luka di leher kau semakin menghilang dan kau tidak perlu berasa risau dengan itu lagi.

Kau sekarang sedang berada di dalam bilik kajian rapmonster bersama dengan suga, dan jimin. Manakala J-hope, Jungkook dan Jin baru sahaja keluar untuk mencari bahan penawar.

Jimin tidak putus2 memandang wajah kau dengan risau bertambah serius seperti ada sesuatu yang terlintas di dalam fikirannya.

"Jadi kau buat tak apa yang aku suruh semalam?" Tanya rapmon kepada kau sambil menyapu lagi luka di leher kau.

"Buat." Kata kau.

"Bagus. Tinggal lagi dua malam dan sumpahan tu akan terlerai. Malam ni kau kena buat Taehyung hisap darah kau lagi tau." Arah Rapmon lalu kau memandang Rapmon yang sudah selesai menyapu ubat pada luka kau.

"Arasso. Tapi..."kau memandang kebawah. Kau takut untuk melakukannya sekali lagi kerana kau takut Taehyung 2.0 itu akan cuba untuk merogol kau sekali lagi.

"Taehyung cuba nak rogol kau?" Tanya jimin dan juga yang lain kepada kau dengan terkejut.

"Macamana oppa tahu?" Tanya kau. 'Sejak bila aku bagitahu dorang?' Kau berasa pelik.

"Sebab kami boleh baca fikiran kau." Jawab Suga.

"Betul ke y/n yang Taehyung cuba nak memperkosa kau?" Tanya Rapmon dengan serius.

"N-nae." Jawab kau dengan gagap. "Tapi dia tak perkosa saya sebab dia pengsan sebelum dia cuba nak perkosa saya." Tambah kau lagi.

"Bahaya ni, hyung. Nampak gayanya kita kena jaga dia baik2 malam nanti." Kata Jimin dengan serius.

"Nae. Kau jangan risau. Nanti kami akan mengawasi kau dari jauh." Kata Rapmon.

"Nae kamdahamnida oppa." Kata kau.

"Cheonmaneyo." jawab kau.

"Jap, tadi kau kata Taehyung pengsan?" Tanya Suga dengan wajah ingin tahu dan pelik.

"Nae. Dia pengsan. Lepas dia pengsan saya pula yang pengsan selepas dia hisap darah saya lagi. Keesokan harinya saya tengok dia ada di sebelah saya dan masih tak bergerak tapi lepas saya mandi saya tengok dia dah tak ada." Kau menjawab soalan Suga.

"Aku rasa portion tu berkesan." Kata rapmon seperti fikirkan sesuatu.

"Tapi aku risau Taehyung tahu semua benda ni." Kata Rapmon.

"Trust me hyung. Aku pasti dia takkan tahu." kata Jimin.

"Betul tu oppa. Lagipun sebenarnya saya pernah janjikan sesuatu dengan dia." Kata kau.

"Janji apa?" Tanya suga yang duduk di kerusi kayu itu.

"Sebenarnya ada satu malam tu dia masuk bilik saya. Waktu tu saya mengantuk dan dia cakap dengan saya yang dia perlukan darah saya sangat2 dan dia akan mati tanpa hisap darah."

"Lepas tu?" Mereka bertiga dengar dengan tekun dan serius.

"Lepas tu saya terpaksa beri dia darah saya dan saya pengsan selepas dia hisap darah saya." Cerita kau. Kau rasa bersalah pula bercerita dengan mereka.

"Jadi kau bagi je lah darah tu?" Tanya suga.

"Nae." Jawab kau.

Rapmon menggeleng kepala dan Jimin berasa tidak senang hati dengan itu.

Mereka bertiga saling bertukar pandangan dan kau berasa pelik dengan tindakan mereka.

"Wae oppa? Macam ada sesuatu yang oppa nak bagitahu je." Kata kau.

"Ehh takda apa." Jawab jimin dengan pantas.

'Kau perasan tak muka y/n nampak pucat semacam?' Jimun memghantar isyarat suara kepada Rapmon dan Suga.

'Ha'ah.. aku pun perasan juga.' Kata Suga.

'Takkan lah. Tapi Taehyung dah hisap darah dia banyak kali. Dia berkemungkinan..' Rapmon tidak menyambung ayatnya.

'Y/n, berkemungkinan jadi vampire macam kita?' Tanya jimin dengan terkejut.

________

@Taehyung_mole

THE CHOSEN ONE [ BTS FANFIC ]Read this story for FREE!