Part 38

3.1K 345 41

Jam yang tergantung di dinding bilik yang kau duduki sekarang telah menunjukkan pada pukul hampir 12.30 malam. Kau tidak dapat melelapkan mata kerana sedang memikirkan tentang kata2 hyung Taehyung.

"hmm apa yang dikatakan oleh oppa-oppa taehyung tu betul ke?"Omel kau sendirian.

"Aku tak boleh berada dekat dengan dia? Kenapa?"

Kau menghembus nafas yang dalam.

Sewaktu kau mahu melelapkan mata, tiba2 ada seseorang mengetuk pintu bilik kau.

Kau pun turun dari katil lalu berjalan menuju ke pintu dengan cepat lalu kau membuka pintu.

"Oh Taehyung oppa." Kau melihat Taehyung yang berdiri di hadapan pintu bilik engkau itu terus masuk ke dalam bilik kau dan menutup pintu. Kau berasa pelik dengan kelakuan Taehyung itu. Kau perasan dengan perubahan warna matanya yang kadang2 berukar berwarna merah sedikit.

"K-kenapa ni? Waeyo oppa?" Tanya kau dengan risau. Taehyung yang berada di hadapan kau itu seperti bukan Taehyung yang selalu kau bercakap.

Taehyung memandang kau dengan tajam lalu dia memandang leher kau.

"Y/n." Taehyung menyebut nama kau sambil mendekatkan dirinya kepada kau.

"Nae." Kau berjalan ke belakang. Kau dapat merasakan situasi ini pernah berlaku sebelum ini.

"I need your blood." Kata Taehyung.

"Waeyo?"

"I really need it."

"Tak boleh oppa." Kau menggeleng kepala.

"Tapi awak dah janji."

"Bila?"

"Haritu."

'Jadi yang tu bukan mimpi?' Kau teringat sewaktu taehyung menghisap darah kau dan mengambil tenaga kau selepas kau berjanji dengannya yang kau akan membantu dia.

Pada waktu itulah kau terfikir dengan kata2 dan amaran daripada hyung2 Taehyung .

'Jadi sebab itulah dia suruh aku jauhkan diri daripada dia?' Kau memandang Taehyung.

"Mianhae oppa tapi tak boleh...."

"Tak boleh?" Tiba2 mata Taehyung bertukar menjadi merah lalu dia mendekati kau dan mencapai tangan kau dengan pantas sekali. Kau tidak sempat untuk membuat apa2 kerana tindakan dia begitu pantas sekali.

"Oppa lepaskan saya." Kau cuba untuk melepaskan genggaman Taehyung tetapi dia tidak mengendahkannya.

"I really need your blood. Thats all I need." Kata Taehyung.

"Jadi selama ini awak hanya nak darah saya sahaja lah?"

"Tak. Saya terpaksa. I love you so much. Saya hanya minta darah awak je. Bukan lebih dari tu." Kata Taehyung.

"Lebih dari tu? Like what?" kau mengerut dahi.

"I don't want to do like that towards you. I just want your blood." Mata Taehyung yang masih merah itu memandang kau.

"Okay." Kau mengangguk.

"I love you y/n." Ucap Taehyung.
"I love you too." Kemudian taehyung membenamkan gigi taringnya di leher kau lalu dia menghisap darah kau. Kepala kau rasa pening dan badan kau terasa semakin lemah.

.

.

.

Suga pulang ke rumah dalam keadaan ceria dan gembira. Dia baru sahaja keluar bersama Cho Che Ri iaitu perempuan yang amat dia sayangi itu. Rancangan yang telah kau berikan kepada dia telah dia lakukan dan ia berjaya. Suga mahu mrngucapkan terima kasih kepada kau. Dia sudah berbaik dengan Che Ri dan Che Ri telah menerima dia dengan seadanya walaupun Suga seorang puntianak.

THE CHOSEN ONE [ BTS FANFIC ]Read this story for FREE!