Part 22

3.2K 390 25

Mark memandu keretanya dan masuk ke perkarangan rumah banglonya. Setelah Mark memakirkan kereta ayahnya di dalam garaj, Mark membuka pintu tempat kau dan mendukung kau.

'Nasib aku kuat nak angkat kau.' Mark mendukung kau secara bridal style dan menutup pintu keretanya. Kemudian dia membawa kau masuk ke dalam rumahnya.

"Aku tak patut bagi kau minum tadi. Kau minum banyak sangat" Mark membuka lampu bilik dan meletakkan kau di atas katil biliknya.

"Apa yang istimewa sangat dengan Taehyung tu? Kau tak cintakan aku? Waeyo?" Mark bisik perlahan di sebelah kau sambil mengusap wajah kau. Mark merenung setiap inci wajah kau bermula dari mata, hidung dan akhir sekali bibir mungil kau.

"Kau cantik dan baik. Aku memang cintakan kau dari dulu lagi tapi aku cuma keliru dengan perasaan aku. mianhae. Tapi kau hanya anggap aku sebagai kawan biasa kan?" 'Mungkin ini akan jadi ciuman terakhir' Mark mengetepikan rambut di wajah kau itu lalu Mark mencium kau tetapi kau tidak menyedarinya.

"Goodnight y/n." Mark menyelimut kau tetapi tiba2 sahaja kau tersedar dan kau bangun dari katil tersebut.

"Apa kau nak buat dengan aku?" tanya kau yang masih berada di dalam keadaan mabuk itu.

"Takda apa. Kau mabuk sangat sebab tu aku bawa kau ke rumah aku. Kau tertidur tadi. Aku tak tahu alamat rumah kau."

"Mesti kau nak ambil kesempatan dekat aku kan? Macam apa yang kau buat dekat aku dulu?"

"Aku minta maaf pasal hal haritu. Aku terlalu ikut perasaan. Aku tak patut jadi boyfriend kau. Aku sepatutnya perlu melindungi kau, bukannya merosakkan kau. Mianhae y/n. Aku memang tidak layak untuk kau." Mark rasa bersalah terhadap perbuatannya dulu.

"Jadi kau tak buat apa² kat aku tadi kan?"

"Kalau aku ni jahat sangat dah lama aku buat benda tak baik dekat kau." Kata Mark tersengih.

"Okay aku percayakan kau. Jangan risau. Tapi aku ada satu syarat." Kau yang berada dalam keadaan mabuk sedikit itu memeluk Mark dan membuatkan jantung Mark berdebar2. Mark berasa lega kerana kau telah memaafkannya.

"Apa syarat dia?" Tanya Mark.

"Nanti aku bagitahu. Sekarang aku mabuk. Aku balik dulu. Mana jalan keluar?" Kata kau yang sudah boleh berjalan dengan betul sedikit.

"okay. Kau mabuk ni. Boleh ke balik sendiri? Kau tu perempuan. Kau tidur lah sini dulu."

"Taknak. Aku nak balik."

"Aku takkan buat benda tak elok pon." Mark smirk lalu mendekatkan wajahnya ke arah kau.

"Kau nak kena tumbuk?" Kau tunjuk penumbuk sambil tersenyum.

"Aku gurau je." Mark ketawa.

"Kalau boleh aku tumpangkan kau balik ke rumah. Nak?"

"Gwaenchana aku nak balik sendiri. Jangan paksa aku." Kata kau kemudian Mark menunjukkan jalan keluar rumahnya. 'Dia ni tetap degil dari dulu.' Kata Mark dalam hati.

"Oh aku tahu tempat ni. Dekat dari rumah aku je. okay annyeong." lambai kau kepada Mark.

"Annyeong. Jaga diri." Kata Mark yang rasa bersalah membiarkan kau pergi balik sorang2 dalam keadaan mabuk itu. Mark tertanya2 apakah syarat yang ingin kau sampaikan itu.

.

.

.

"Kau pasti taknak ikut aku?" Tanya Jimin kepada Taehyung yang sedang berdiri di hadapan tingkap biliknya.

"Kau pergilah. Aku jaga rumah. Lagipun aku tak boleh keluar sebab aku susah nak kawal diri aku sekarang. Nanti jadi lebih teruk." Kata Taehyung yang sedang memikirkan keadaan kau sekarang.

THE CHOSEN ONE [ BTS FANFIC ]Read this story for FREE!