Part 21

3.3K 396 101

Sudah 4 hari kau tidak bertegur sapa dengan Taehyung disebabkan kejadian haritu. Demon Taehyung juga semakin kuat dan Taehyung tidak dapat mengawal dirinya. Taehyung sudah tidak tahu apa yang perlu dilakukan olehnya untuk mengawal dirinya itu. Dia meminta hyung-hyungnya mencari penawar dan jalan untuk mengawal diri Demonnya. Kau sekarang banyak meluangkan masa bersama geng Got7 dan yang lain selain Taehyung. Kau juga sudah dapat menerima Mark sebagai kawan dan tidak mengesyaki apa2 yang jahat daripadanya.

Di dalam kelas..

Kau masuk dan duduk seperti biasa di tempat kau kemudian Bambam dan Jackson pergi ke tempat kau untuk berborak².

"Yo y/n." Tegur Jackson lalu duduk di depan meja kau manakala bambam duduk di sebelah meja kau.

"Hai!" Kau tersenyum.

"Malam ni jangan lupa. Party di rumah Jaebum." Kata bambam pada kau.

"Mestilah ingat. Semua datang kan?"

"Yup. Semua member kitaorang datang." Jawab jackson.

'Jadi mark pun ada sekali?' Kata Taehyung di dalam hati sambil mendengar perbualan kau dan mereka.

"Ouh. Okay." Kau mengangguk.

"Aku ambil kau dekat rumah." Kata Jackson. 'Boleh aku ngorat dia. Girlfriend aku bukan tahu pun.' Taehyung dapat mendengar apa yang dikatakan di dalam hati Jackson.

"Gwaenchana. Aku boleh pergi naik teksi. Aku pandai jaga diri. Don't worry." Kata kau.

'Nasib baik.' Kata bambam di dalam hati dengan lega dan Taehyung dapat mendengarnya. Kau merupakan manusia pertama yang Taehyung tidak dapat membaca fikiran kau. Ianya pelik.

"Okay. Simpan alamat yang kitaorang bagi tu. Malam ni tepat pukul 9 malam event start." Kata bambam.

"Alright." Kau mengangguk.

.

.

.

Taehyung berasa sangat risau kerana kau akan pergi ke event birthday Jaebum. 'Y/n dalam bahaya.' Taehyung sedang duduk di dalam kelas keseorangan.

'Biarlah dia. Dia bukan cintakan kau. Hahaha' Kata suara di dalam fikiran Taehyung.

'Tak tak. Aku tahu dia masih cintakan aku. I can feel it.' Taehyung menggeleng kepala.

'Tak. Dia tak suka kau. Aku lebih tahu daripada kau.'

Taehyung terdiam. Nampak gayanya semenjak kau tidak berada dekat dengannya dan bercakap dengannya, demonnya semakin kuat seperti biasa dan muncul seperti sebelum kau ada di sekolah itu.

"Aku perlu halang dia daripada pergi ke event tu. Aku rasa tak sedap hati." Kata Taehyung.

Loceng berbunyi menandakan sekolah telah habis.

"Y/n. Saya tahu awak marahkan saya. Saya minta maaf. Tapi saya nak nasihatkan awak supaya jangan pergi ke event birthday party tu." Kata Taehyung kepada kau.

"Kenapa pula?" Kau mula bersuara lalu mrmandnag Taehyung.

"Saya rasa tak sedap hati." Kata Taehyung.

"Tak sedap hati tu awak punya pasal lah. Bukan hal saya." Kata kau lalu berjalan mahu meninggalkan Taehyung dan balik.

"Y/n please dengar cakap saya." Taehyung memegang bahu kau dan menahan kau.

"Jangan sentuh saya." Kau menepis tangan taehyung.

"Woi apa kau buat tu hah?" Kata Mark yang masuk ke dalam kelas kau lalu meluru ke arah Taehyung dan menolak Taehyung. Taehyung kebelakang setelah ditolak.

THE CHOSEN ONE [ BTS FANFIC ]Read this story for FREE!