Part 13

3.8K 408 69

"Tolong!!" Jerit kau sekuat hati lalu Mark menutup mulut kau menggunakan tangannya.

Kau tidak terdaya nak menjerit kerana mark menutup mulut kau dan sekarang kau susah nak bernafas.

"Kau diam." Mark membuka satu per satu butang baju sekolahnya sambil duduk di atas kau yang sedang terbaring di atas lantai itu lalu menyumbat mulut kau dengam kain supaya kau diam. Kau berdoa di dalam hati supaya ada orang datang menolong kau.

Mark memandang kau sambil tersenyum nakal lalu memegang kedua2 tangan kau dan diletakkannya ke atas. Mark mendekatkan wajahnya dekat kau dan memandang mata kau sambil smirk.

"I love you y/n." Bisik mark lalu dia cuba untuk membuka baju kau.

Kau cuba menjerit tetapi tidak boleh kerana kain di dalam mulut kau. 'Teahyung tolong saya.' Kau menangis sambil menutup mata. Kau tidak sanggup melihat Mark melakukan sebegitu dekat kau.

Kau terus menjerit sekuat hati apabila kau rasa tangan Mark sudah berada di dalam baju kau dan tangan dia sekarang sedang berada di perut kau. Mark tersenyum pada kau.

"Are you ready?" Mark smirk memandang kau seperti mahu memakan kau. Kau menggeleng kepala.

Belum sempat Mark mahu mendekatkan wajahnya ke leher kau untuk kiss leher kau, tiba2 pintu stor terbuka dan Taehyung masuk ke dalam terus menarik baju mark supaya menjauhi kau lalu dia menumbuk wajahnya.

"Kau jauhkan diri daripada dia." Kata taehyung. Mark memegang wajahnya yang ditumbuk itu lalu dia bangun dan menumbuk taehyung. Tetapi taehyung amat pantas dia terus memegang penumbuk Mark itu dan memusingkan tangan mark sehingga mark mengerang kesakitan. Ia berlaku amat pantas sekali dan kau amat terkejut.

"Ahh lepaskan aku!" Kata mark kesakitan. Kau yang terbaring itu cepat2 bangun dan duduk di sudut bilik stor itu dalam ketakutan. Kau mengeluarkan kain di dalam mulut kau lalu kau membetulkan pakaian kau yang sedikit terbuka itu.

Taehyung melepaskan tangannya. "Kena kau nanti! Kita tak habis di sini!" mark memberi amaran pada Taehyung lalu dia berlari keluar litang pukang.

Kau menangis menutup wajah kau menggunakan tangan kau. Kau hampir sahaja diperkosa oleh Mark.

Taehyung menghampiri kau lalu dia membuka jaket sekolahnya dan memakaikannya pada kau. Taehyung tidak mahu tersentuh dengan kau kerana khuatir dia akan bertukar. Taehyung tak sampai hati melihat kau ketakutan dan menangis itu.

"Gomawo taehyung." Kau memeluk taehyung sekuat hati kau dan kau menangis. "Awak penyelamat saya." Taehyung teragak2 mahu memeluk kau lalu dia menepuk perlahan bahu kau. Dia agak terkejut semasa kau memeluknya.

"Y/n awak dah selamat sekarang. Dia dah tak ada." Kata taehyung pada kau .

"Tapi saya takut." Kau memeluk erat taehyung lagi. Kau rasa fobia setelah Mark cuba memperkosa kau.

"Y/n dia dah tak ada. Trust me. I'm here. " Taehyung meleraikan pelukan kau dan dia memegang bahu kau sambil memandang kau.

"Bibir awak berdarah ni." Taehyung melihat bibir kau yang luka itu.

"Dia buat. Dia tampar wajah saya." Kata kau lalu mengelap air mata kau itu. Lalu taehyung mengeluarkan handkerchiefnya dan mengelap luka kau.

"Jangan menangis lagi." Taehyung cuba menenangkan kau dengan memeluk kau.

Setelah kau berasa tenang dan berhenti menangis sepenuhnya, kau melepaskan pelukan kau dan kau memandang taehyung.

"Thank you very much Taehyung."

"You welcome. Jom balik." Taehyung membawa kau keluar dan cuba untuk tidak menyentuh kau.

"Rumah awak dekat mana? Saya teman awak balik." Kata taehyung pada kau.

THE CHOSEN ONE [ BTS FANFIC ]Read this story for FREE!