music room

11 1 0

Qorry P O V        

   Mentari cerah menemani gue dalam keheningan, hanya ada melodi-melodi indah yang mengisi kehampaan ini, gue terdiam dalam renunganku memainkan beberapa melodi klasik, Piano tak bertuan ini mungkin akan menjadi teman sejati gue untuk beberapa bulan kedepan, dan ruangan musik ini adalah satu tempat mengadu gue untuk segala hal, entah mengapa namun walaupun ini bukan di Prancis namun gue selalu nyaman diruang musik.

Kenalin nama gue Qorry, iya gue kembaran Dea, kita Cuma beda di iris mata gue berwarna hitam dan ia berwarna coklat, namun sebenernya banyak banget perbedaan kami, kadang gue pengen ngerasain di posisi Dea, bisa punya banyak temen, gue pengen ngerasain gimana rasanya punya temen cowok, gue pengen ngerasain gimana asiknya teriak-teriak di lapangan basket sambil main basket, gue pengen rasanya punya keberanian untuk memulai kayak Dea, namun gue gak cukup berani untuk mencoba segala hal itu.

Hari pertama gue sekolah, gue udah dikagetin sama ketemunya Cendi, iya emang gue akui dari dulu sampe sekarang gue belum bisa moveon dari dia, walaupun gue beda lokasi sama dia tapi gue rajin banget stalk account sosial media dia, tapi gue juga ketemu satu cowok dengan perawakan tinggi, tegap, berwajah manis dengan alis tebal dan hidung mancung, dia salah satu temen Dea, tapi buat cerita soal ini ke Dea gue takut, gue takut entar dia kasih tau ke orangnya, tapi sejak pertama kali gue ketemu di moment dimana dia fikir gue Dea, gue udah suka sama Dia, tapi gue Cuma sekedar tau nama 'Gutra' udah sekedar itu aja, tapi kata Salsa temen pertama gue disini kalo Gutra itu most wanted disekolah ini, dan banyak banget yang suka sama dia, dan temen cewek yang paling deket sama Gutra ya Dea.

Suara tepuk tangan berbunyi dari balik kursi penonton, itu membuat gue kaget, entah siapa itu yang ada disana tapi gue tau kalo ini bakal berakhir gak baik.

'keren juga permainan lo' ujar suara yang gak asing lagi bagi gue

'hah? Elo' ujar gue kaget melihat seorang Gutra berjalan menuju gue

'aduh gimana nih? Guekan tengsin~ ' tutur gue menunduk, menutupi wajah gue yang mulai memerah

'lo ngapain disini?' sambung gue

'harusnya gue yang nanya gitu' ujar Gutra duduk disebelah gue, omg! Tuhan! Tolong gue! Gilak mana kuat gue disini lama-lama aduh

'gue Cuma pengen nenangin diri aja, lo ngapain disini?' Tanya Qorry

'lagi ngumpet' singkat Gutra

Kami mengobrol seputar music, sesekali gue pandangi wajahnya yang manis itu, seandainya gue bsia dapetin cowok kayak dia, syukuran tujuh hari tujuh malam deh gue.

'jadi cewek yang lo suka itu gimana?' Tanya gue mencoba membuka peluang

'kayak so...' ucapannya terhenti saat melihat seseorang membuka pintu ruang music

'Gutra!' teriak seseoran dari depan pintu dan berjalan menuju kami

Aelah ganggu aja sih Dea, gak bisa liat sodaranya seneng

'dimana kunci loker gue curut!' tutur Dea dengan nada meninggi

'enggak sama aku sayang' ujar Gutra cekikikan

'what? Sayang? Sejak kapan gue sama lo pacaran! Gue serius Gutra dimana' rengek Dea

'enggak sama gue, asal nuduh aja lo, emangnya lo punya bukti hah?'tutur Gutra mencibir Dea

'anak-anak bilang sama lo!, udahlah balikin' ujar Dea merabah-rabah baju Gutra

Shit! Kok sakit banget sih liat mereka berdua

'udahlah jangan marah-marah mulu, gue sayang lo' tutur Gutra mencium bibir Dea

Hah! Kejadian apa barusan! Shit! Ada apaan sama mereka berdua! Duh pengen nangis rasanya gue

Dea hanya terdiam dan sedikit kaget dengan kejadian barusan, gue gak tau gimana kelanjutannya sekarang gue pergi berlari menjauhi mereka, rasanya pengen gue caci maki mereka berdua, intinya gue benci sama mereka berdua! Dea itu serakah banget sih! Semua yang gue suka di rebut

Author POV

Setelah kejadian itu Dea hanya termenung mengingat kejadian barusan, ia menatap dalam mata Gutra, seorang yang selama ini selalu berantem sama dia, sekarang mencuri first kissnya

'shit! Apa yang gue lakuin barusan' rontah Batin Gutra

'apaan nih! Jantung gue masih berdegup gak beraturan, kenapa harus dia? Dia yang gak pernah ngasih gue kejelasan' gumam Batin Dea

Hening diantara mereka, hanya ada bunyi lonceng yang saling bertabrakan satu sama lain karena tertiup angin AC.

'mana kunci loker gue?' ujar Dea

'ini' tutur Gutra member kunci loker Dea

'makasih' ujar Dea membalikkan tubuhnya

'Dea?' ujar Gutra sedikit menunduk

'kenapa lagi?' Tanya Dea tanpa menoleh sedikit pun

'gue.. say...

'aduh kok ribet banget sih ngomong sayang aja sama nih cewek nyebelin' batin Gutra

'gue.. minta maaf sama lo, gue pengen mulai sekarang kita damai aja' ujar Gutra

'serah' balas Dea

'sialan lo! Udah lo nyium gue terus lo minta kita baikan, gue plis jangan bikin gue kayak gini! Lo datang ngasih harapan terus pergi terus datang lagi bawa harapan, lo selalu buat gue kayak princes tapi kadang buat gue seolah-olah makhluk paling menjijikkan, lo fikir gak capek kayak gini!' batin Dea bergumam

'aduh sekali lagi ego gue terkalahkan sama namanya hati! Ininih sulit banget bermasalah sama hati' Batin Gutra

ue},=


Cute DevilBaca cerita ini secara GRATIS!