Pertemuan

6K 366 26

Gomen Suro lamaaaa update, soalnya Suro banyak kerjaan, ya udah silahkan dinikmati!

************

~Arka pov ~

Gue perlahan membuka kedua kelopak mata gue dan yang gue liat pertama kali adalah sosok bidadari cantik gue kedipin beberapa kali mata gue sampe pandangan gue jelas dan ternyata yang gue liat adalah si anak baru calon tunangan gue.

"Sial!!"umpat gue.

"Arka lo udah sadar?"tanya Arya sambil bantu gue duduk.

"Gue ada dimana?dan kenapa gue sama lo?"ketus gue tanpa ngejawab pertanyaan dia.

"Ini dirumah sakit, tadi gue nemuin lo pingsan deket minimarket"

"HAH?!!"gue kaget kok gue bisa pingsan, seumur-umur seinget gue,gue gak pernah pingsan apalagi deket minimarket gak mungkin itu gue.

"Lo yakin itu gue?"tanya gue sambil nunjuk diri gue sendiri.

"Kalo itu bukan lo kenapa sekarang lo ada di sini?"tanya balik Arya.

"Yaudah gak usah di bahas lagi! bikin kesel aja"ucap gue kasar.

"Nih tadi gue beli bubur mending sekarang lo makan"ucapnya disertai senyuman walopun gak bakal ngilangin rasa kesel gue ke dia.

"Lo gak nyuapin gue?"tanya gue yang gak tau kenapa jadi pengen disuapin, dan gue liat dia mendadak salah tingkah gitu.

"O...yaudah sini gue suapin lo"gue pun nyerahin tu mangkok bubur ke Arya.

Selese makan bubur Arya ninggalin gue sendiri di kamar rumah sakit katanya ada urusan penting,tapi kenapa gue ngerasa kayak ada yang disembunyiin Arya ke gue ya?tapi apa?terus kenapa pas Arya pergi kok gue jadi ngerasa sedih ,gak mungkin gue sedih gegara ditinggal Arya mungkin gue cuma ngerasa kecapean mending sekarang gue tidur.

~Author pov ~

Akhirnya Arka pun tertidur karena merasa kelelahan padahal sedih ditinggal Arya ckckck kapan kau sadar Arka.

 ̄Di tempat lain  ̄

"Bun, mah sekarang gimana?"

"Udah kamu tenang dulu Ayah sama Papah lagi konsultasi sama dokter "

"sekarang kita doain aja yang terbaik "

"Dok sekarang gimana?"

"Benar dok!apa yang harus kami lakukan terhadap Arka?! "

"Sabar pak. Sebaiknya kita ikuti saja alurnya"

~Arka pov ~

Gue membuka mata saat sinar matahari masuk ke kamar , gue bosen disini terus mending gue keluar.

Gue pun menyusuri koridor rumah sakit yang masih sepi gak sengaja gue kayak ngeliat seseorang lewat di ujung koridor, karena penasaran gue pun ngikutin orang tersebut yang ternyata adalah si Arya, huh! gue kira setan.

"Lo ngapain disini? "

"HAH!!!"teriaknya di depan kuping gue.

"Woi!! Kenape lo!gue kagak budek!"

"Sorry... soalnya.. gue kaget"ucap Arya rada takut gitu,emang gue sebegitu nyeremin ya?.

"Btw thanks yang kemaren"ucap gue rada kagak ikhlas gue ngucapinnya berasa nyangkut di tenggorokan.

"Iya.sama-sama "katanya disertai senyumnya.

"Wow... "tanpa sadar gue ngegumamin wow saat mandang senyumnya.

"Apanya yang wow? "tanya Arya dengan tampang innocent nya.

"Ah...enggak "kenapa gue kayak gini sih gue terpesona sama senyumnya, itu gak mungkin gue masih straight dan gue masih punya Jessica.

"Oh ya!my Jes! "

"Ehm...siapa Jes? "

"Pacar gue kenapa?!"sewot gue lagian jadi orang kepo banget.

Gue langsung ambil ponsel di kantong celana gue dan ngehubungin my baby Jes.
"Hallo ~ ...my baby Jes ~..."

"Siapa lo?!"

"Baby ini aku Arka "

"Maaf yah!gue gak kenal yang namanya Arka! "

"Aku Arka Satyapratama baby pacar kamu!"

"Pacar gue cuma REVAN ALDIPUTRA"

"Tap-"

.... ̄ Tut  ̄....

"Sial!!ternyata Jessica duain gue mutusin gue pula!!"geram gue dalem hati.

Setelah gue masukin ponsel gue ke celana gue liat ke belakang ternyata dia udah kagak ada bagus deh.

~Arya pov ~

"Pacar gue kenapa?!"katanya dengan bentak gue,sakit hati gue, gue kira si Arka udah baik sama gue dan mulai mau nerima gue ternyata dia sama sekali gak pernah ngelirik gue mungkin dia juga gak pernah nganggep gue ada.

Mending gue pergi daripada terus sakit hati gara-gara ucapannya ke gue dan belom lagi harus ngedengerin obrolan dia ama ceweknya.

Gue lari buat keluar dari rumah sakit ini.

"BUGH "ada orang yang nabrak gue.

"Sorry gue gak sengaja"

"Gak papa"gue udah niat langsung pergi dari situ tapi tu orang narik tangan gue,akhirnya mau gak mau gue harus balik.

"Ada apa ya?"tanya gue pada orang tersebut yang ternyata adalah seorang cowok kalo gue perhatiin sih umurnya gak beda jauh sama gue.

"Sorry gue boleh nanya gak kantin rumah sakit ini dimana ya?"tanya tu cowok.

"Dari sini lurus belok kiri turun ke lantai satu belok kanan lurus belok kiri lurus sampe"

"Mau gak lo anten gue ke sana?"tanyanya dengan tampang penuh harap.

"Yaudah gue anterin "kata gue pasrah, padahal tadinya niat gue mau pulang terus tiduran di kasur.

"Makasih lo baik deh!"ucapnya dan langsung meluk gue, gue kaget tiba-tiba dia meluk gue.

"Yaudah yok!"ucapnya dan langsung nyeret gue yang belom sadar 100% gegara syok.

"Eh,tunggu dulu deh kan gue gak tau jalannya"

"Mangkanya jangan asal jalan aja,ayok ikutin gue"seru gue ke dia setelah kagak syok lagi.

"Siap!kapten!"

 ̄kantin  ̄

Kita pun makan dan becanda bareng, gue sampe ngelupain sakit hati gue gegara si Arka.

"Btw nama lo siapa?"tanyanya.

"Oh iya, kenalin nama gue Arya Dwiputra, kalo nama lo siapa?"tanya gue balik.

"Gue Revan Aldiputra"








 ̄BERSAMBUNG  ̄

***********

HUAHHHH!!!!! akhirnya!! Selese chapter 6 gak kerasa, buat yang nungguin ni cerita makasih ya! masih setia nunggu~

See you next chapter~

Perjodohan Absurd[YAOI]Baca cerita ini secara GRATIS!