»2

12 1 0

*Someone POV*
Aku melihat seorang gadis berjalan ke sebuah sekolah yang cukup terkenal. Dia mengenakan pakaian dan atribut yang sepertinya tidak sesuai dengan ketentuan sekolah. Saat aku melihat wajahnya aku berfikir dia adalah gadis yang cantik, namun sepertinya dia harus lebih sering tersenyum. Wajahnya selalu kelihatan murung, seolah ada awan mendung di atas kepala cantiknya itu. Sayang sekali gadis seperti dia harus menjadi target ku, namun profesionalitas adalah segalanya. Maafkan aku cantik, tetapi kau harus mengembalikan sesuatu yang pernah kau rebut di masa lampau.

*Radi POV*

Si kunyuk rama mengajakku ke basecamp kami. Sebenarnya bukan basecamp, hanya sebuah apartemen milik rama yang diberikan oleh orang tuanya beberapa bulan yang lalu. Dia mulai duduk di satu-satunya sofa yang berada di ruang tengah apartemennya. Dia memang bukan tuan rumah yang baik, dia tidak mempersilahkanku duduk ataupun menanyakan aku minum. Karena aku sudah ssering ke sini, aku langsung menuju dapur dan membuka kulkas. Di dalamnya hanya terdapat beberapa kaleng bir dan makanan ringan, khas bujangan sekali. Aku membawa 2 kaleng bir dan beberapa snack ke hadapan rama.

Dia sudah SMA dan kau tahu apa yang dia tonton saat ini. Dia sedang menonton serial MONK dan tertawa-tawa seperti orang kurang waras. Dan ketika melihatku membawa bir dia langsung merebut nya dari tanganku dan langsung meminumnya.

"Sialan lu ram, yang ngambil minum kan gue, lo maen langsung ambil gitu aja. Udah gitu ga ngucapin makasih lagi ke gue""Lu tuh cewek apa cowok sih sebenarnya di, gitu aja baper, malu tuh sama otong lu""Bangsat, lu malah ngatain gue, lu juga ga nyadar diri, udah tua masih nonton MONK ga malu apa sama julukan lo, gue kalo jadi cewek juga ogah deket sama lo"

"Lu gatau aja sih di, MONK itu lucu, dia adalah salah satu cara gue buat menghilangkan kepenatan, tentunya selain bir sama cewek"

"Jadi sebenarnya tujuan lo kesini bawa gue apaan sih ram? Tugas gue banyak, gue harus nyelesaiin tugas itu malem ini kalo masih mau dianggap anak kesayangan guru-guru"

"Sejak kapan lo mikirin tugas? Kayanya lo lagi ga demam deh njing. oh iya, gue lupa kalo sekarang Dipati curut lagi nyamar jadi Radi yang cupu, rajin dan kesayangan guru-guru" Setelah itu terdengar suara tawa menggelegar. Rama menertawakan fakta bahwa sekarang aku sedang menyamar menjadi Radi. Sebenarnya dalang dibalik semua ini kan dia. Dasar setan. Lalu setelah selesai tertawa Rama memasang tampang serius.

"Jadi gini di, pas gue telfon lo tadi pagi itu, salah satu orang kepercayaan gue yang gue suruh buat jaga di sekitar lingkungan sekolah lo liat ada orang yang lagi ngawasin Shifa. Otomatis gue nelfon lu, karena lo adalah orang di radius terdekat yang bisa lindungin Shifa"

"Alasan lo lakuin ini sebenarnya apa sih Ram? Setau gue dia kan bukan mantan pacar atau pun calon gebetan lo. Kenapa lo harus se care ini sih ke dia?"

"Lo kok jadi kepo banget gini sih kaya cewek, lagian gue bakalan ngasih tau alasannya ntar. Saat ini belom tepat rasanya gue ngasih tau alasan dibalik semua yang gue minta lo lakuin ke dia"

"Rama kunyuk, gue belom ngasih tau ini deh kayanya, tadi pas gue mau nyamperin Shifa dan minta bantuan dia kayak yang lo suruh, dia itu lagi ngobrol sama keturunan Parabawa. Siapa ya namanya ya, Gerry Gheni Gadi, apalah itu. Trus si Gerry-gerry ini minta tolong buat deketin sahabatnya, trus dia langsung kaya gimana gitu"

"Namanya Gerald goblok. Kalo masalah ini mending lu cari tau sendiri. Gue gamau ngasih cerita yang ga pasti bener. Eh di kita kayanya udah lama gak ke Dolls, ke Dolls yok, gue traktir 1 botol"

Lalu kami pun meninggalkan apartemen Rama dan menuju Dolls. Disana aku menemukan laki-laki yang tadi berbicara dengan Shifa sedang minum ditemani seorang wanita seksi dengan baju kurang bahan sedang menggelayut di lengannya. Lalu seseorang datang dan duduk di hadapannya, mereka berbincang sebentar lalu si lelaki itu memberikan sesuatu kepada Gerald. Sekilas aku mendengar kata Shifa, Bos, Target, dan jangan sampai gagal.

Hold Me TightBaca cerita ini secara GRATIS!