ILY

244 18 6

"De bangun udah pagi, katanya lo mau keSMA lo buat ngambil Ijazah dan Skhun lu?" Suara ka Bagas membangunkanku dari tidurku yang lelap.

"Iya ka gw udah bangun" Jawabku dan aku segera keluar kamar untuk mandi.

Nama gw Renaroya biasa dipanggil Rena, sekarang gw kuliah di salah satu universitas negeri yang ada di Indonesia tepatnya di Depok. Oh yah ka Bagas adalah kakak sepupu gw, karena rumah orang tua gw ada di Tangerang jadi supaya gw cepat pergi ke kampus gw tinggal di rumah ka Bagas, gw gak dibolehin buat ngekos jadi gw tinggal dirumahnya ka Bagas deh, ka Bagas udah gw anggep kaya kakak gw sendiri, dia asik, dia ganteng, dia pinter pula tapi dia serius banget orangnya.

Hari ini ka Bagas mau nganterin gw ke sekolah SMA gw buat ngambil Ijazah dan Skhun, udah lama banget setelah gw lulus gw gak pernah kesini lagi, hemmm gw jadi inget masa masa SMA gw, sepanjang perjalanan dari Depok ke Tangerang gw mengingat kejadian kejadian semasa SMA, masih jelas diingatan gw saat gw suka sama adek kelas, gw suka dia karena dia bisa main musik, pinter, rajin sholat, dll. Awalnya gw biasa aja sama dia malah awalnya gw engga suka sama dia tapi gak tau kenapa gw jadi suka sama dia lama kelamaan, dia sering kekelas gw buat ketemu temen gw yang osis kebetulan dia salah satu anggota osis, dia cukup terkenal disekolah, banyak orang yang suka sama dia, sedangkan gw gw bukan cewe yang terkenal disekolah, gw biasa aja, gw gak bisa main musik, gw orangnya gak bisa diem, beda banget sama dia.

Gwpun meminta tolong ketemen gw buat minta nomor dia, dan temen gw berhasil mendapatkan nomor dia, gwpun memberanikan diri buat sms dia duluan.

"Hay" sapaku dalam chat tersebut.

"Assalammualaikum, maaf ini siapa yah?," jawab Zulfan, yupp adek kelas yang gw suka namanya Zulfan.

"Walaikumsallam, ini Zulfan bukan?" Jawabku dengan grogi.

"Iya, maaf ini siapa yah?"jawab Zulfan.

Setelah sekian laam chat akhirnya akupun jujur siapa diriku kepada dia. Semenjak chat itu Zulfan penasaran sama gw, dia selalu nannya ketemen gw siapa yang namanya Rena, gw gak pernah berani keluar kelas kalo ada dia, gw selalu nutup muka make buku kalo lewat depan dia, tetapi lama kelamaan Zulfan tau gw, saat gw habis dari toilet gw ketemu dia dilorong sekolah gw nunduk gw malu ketemu dia tiba tiba dia nyapa gw "Ka Rena yah?" sapa Zulfan sambil tersenyum, deg hati gw langsung deg degan gak karuan "ha iya" jawabku singkat, setelah gw jawab gwpun langsung lari menuju kekelas, gw malu, gw seneng semua bercampur aduk rasanya, sesampainya dikelas gw teriak dan gwpun langsung menceritakan kejadian tadi kepada temen sekelas gw, tiba tiba Odi dan Fanal masuk kekelas dengan muka aneh,

"parah lu Ren dia tadi udah julurin tangannya buat salaman sama lu eh lunya malah kabur, behh sakit gwmah jadi dia" kata Odi, gwpun kaget denger itu dari Odi,

"haa serius lu?? Dih gw gak tau, gw grogi jirr tadi gw salting makanya gw kabur tadi" jawabku.

"parah lu Ren behh Ren kalo gw jadi dia kaga bakal gw sapa lagi lu Ren wkwkwk" ledek Fanal,

"Dihhhh gwkan kaga tau weh, gw nyesel lu langsung kabur coba kaga kan gw bisa salaman sama dia" jawabku dengan nada kecewa, tiba tiba guru kwhkupun datang akhirnya kami semua duduk ditempat masing masing.

Beberapa hari kemudian hpku berbunyi ada pemberitahuan, setelah gw buka ternyata itu pemberitahuan tentang permintaan pertemanan di twitter, gw kaget pas gw liat namanya ternyata Zulfan, sumpah gw seneng banget gwpun langsung memfollback dia. Seminggu kemudian saat gw sedang asik membuka sosial media ada pesan masuk pas gw liat ternyata itu dari Zulfan sumpah gw kaget dan seneng gwpun dengan cepat membaca pesan tersebut,

"Assalammualaikum ka Rena, waktu GTC ka Rena kemana aja yah?" Tanya Zulfan.

"Walaikumsallam gw waktu GTC ke Malang, kebanyak tempat" jawabku.

DAMN, ILY !!!Baca cerita ini secara GRATIS!