Prolog

10K 261 0

"No, no way boss.  Boss mana boleh arahkan hidup saya. Saya sebagai pembantu boss, not even your daughter. Saya tidak mahu malah tidak sesekali kahwin dengan anak boss " Sambil memandang lelaki disebelahnya dengan mata menjengkelkan. Huh,

Sekarang ni Ariana sungguh tidak faham apa yang jadi. Seingatnya kena buang kerja. Rupanya Dato' Musa menyuruh dia kahwin dengan Ash. Atas sebab pengantin perempuan tiada.

Ingat aku ni cop stick ke?

"Papa memang tak ada calon lain ke papa?" Reaksi yang sama seperti Ariana.

Ash pula bersuara. What the heck papa thinking about. Nak digantikan pengantin perempuan dengan Ariana?

Kami berdua saling berpandangan. Tak sampai dua saat mereka menjeling antara satu sama lain.

"Memang tak ada calon lain. Ash, Raisya lari macam itu aje. Kamu punya majlis lagi seminggu pula tu. Hanya Ariana saja yang boleh membantu. Lagipun Ariana bukan ada boyfriend pun."

Dato' Musa membuat muka simpati. Harap mereka berdua bekerjasama.

Apa boss ni libatkan boyfriend bagai. Sensitif tau .

"Saya tidak cakap lagi saya setuju.."

"Well, sebenarnya memang saya tak setuju pun ". Sambung Ariana.

Dato' Musa meramas rambutnya. Datin Majmun kelihatan resah.

"Tolonglah Ariana. Tolong mama ya sayang, kamu aje yang kami ada. Tolong sayang"

Ha pulak dah,

Datin Majmun bersuara sayu. Ariana mengelar Datin Majmun 'Mama' kerana hubungan terlalu rapat antara mereka sampai Ariana menganggap Datin Majmun ibu kandungnya sendiri.

Ariana delima. Dia akan terseksa bila hidup bersama Ash. Ya, dia sedar itu. Lihatlah bertapa bencinya Ash terhadapnya. Ariana juga tidak mahu hidup bersama lelaki yang tiada perasaan cinta padanya. Biarlah kita hidup dengan pasangan yang dicintai. Bukan dibenci.

Ariana mengetap bibirnya.

Ya Allah kau tolonglah aku.

"Ash tak setuju" Ash memeluk tubuh memandang lantai. Wajahnya serius.

"Kita cancel kan aje perkahwinan ini"
Ash meyambung. Semua disitu memandang Ash dengan wajah yang marah dan kecewa.

"Ash! Mana boleh cancel! Mama sudah siapkan persiapan. Semua dah complete! Kat jemputan semua sudah edarkan. Ash please, don't do this. Ariana please tolong Mama, sekali ini aje".

Datin Majmun sudah teresak resak. Ariana melutut da memeluk datin Majmun.

"Ma, kalau dia tak nak tak payah paksa dia. Ash pun tak mahu kahwin dengan orang yang tak ikhlas. Kita cancel kan aje wedding ni. Lagi bagus". Marah Ash.

Ariana memejamkan matanya. Ya Allah, apakah yang patut aku buat.

Atas membalas jasa Ibu dan bapa angakatnya dia membuat keputusan yang tak bernas? Mungkin.

"Okay.. " Dia menarik nafas panjang.

"Ariana setuju untuk mengganti tempat sebagai pengantin perempuan dan Ariana ikhlas untuk melalukannya". Sekali lafaz.

Ariana menundukan wajahnya. Dia benar benar keliru. Adakah betul keputusan aku ini? Entah apa difirkan Ash. Mesti dia fikir sebab harta duit.

Apa pun lelaki itu fikir terhadapnya. Dia bukan kesah pun. Memang kalau Ariana buat baik dikata jahat.

Ash memandanga Ariana dengan wajah berkerut. Mengeleng kepalanya tanda tidak percaya. Hatinya memberontak. Ash meramas rambutnya lalu terus berlalu ke tangga.

Kedua dua ibu bapa Ash Mengucapkan syukur .

Ariana sedikit cemas. Aku cukup menyesal dengan keputusan tadi. 

Adakah ini kebahagian yang aku cari? Tapi kenapa?

***

Get a chill, ini prolog. Memang sikit je
Bacalah yg sebelah. Insya Allah terhibur.

P/s ; tolonglah jangan tidur

Isteri Aku Nakal !Read this story for FREE!