NEW: Introducing Tap. Addictive chat stories for your 📲 Now in 10 languages
DOWNLOAD NOW!

Bab 1

8.2K 115 5

"AKU mengandung, Wawa." Kedengaran suara lembut itu menyapa di telinga Wawa.

"Serius, Wahi? Alhamdulillah. Seronoknya aku akan dapat anak saudara. Tapi aku tak dapat nak rasakan kegembiraan dengan kau sekarang. Aku busy sangat dekat sini," ujar Wawa sambil tangannya kemas memegang telefon bimbit. Sebelah tangannya lagi menyelak buku rujukan yang terbentang di hadapan mata.

Wahi tersenyum hambar. Dia begitu mengharapkan kehadiran kembarnya ini. Rasa rindu semakin mencengkam kalbu. Perlahan-lahan, perutnya yang ditutupi dengan baju, digosok lembut.

"Masa aku kahwin kau tak balik, masa aku nak bersalin nanti mesti kau pun tak dapat balik. Agaknya kalau aku tak ada, kau balik tak?" soal Wahi, tiba-tiba.

Wawa terkaku. Pen yang dipegang terlepas dari genggaman tangan. Jantungnya berdenyut pantas mendengar soalan daripada Wahi.

"Wahi, apa yang kau mengarut ni? Kau tahu kan aku memang payah nak balik. Bukan aku tak nak balik, aku pun rindukan kau tahu tak? Tapi aku banyak assignment nak kena buat. Kau kembar aku, patutnya kau faham," ujar Wawa. Suaranya berubah sayu apabila mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Wawa.

Wahi ketawa kecil. Kembarnya ini cukup sensitif orangnya. Pantang diusik, cepat saja emosinya terganggu.

"Aku bergurau ajelah. Aku tahu kau sibuk, tapi boleh tak aku nak mintak sesuatu daripada kau?" Soalan Wahi membuatkan Wawa terdiam.

"Kau nak apa?" soalnya kembali. Dia menggaru- garu kepalanya yang tidak gatal apabila terpaksa menyalin segala nota-nota untuk dijadikan rujukan sebelum peperiksaan menjelang.

"Kalau terjadi apa-apa kepada aku nanti, boleh tak kau tolong jagakan anak aku?" soal Wahi.

Wawa terdiam. Hatinya resah mendengar soalan yang diutarakan oleh Wahi. Sekarang, tumpuannya hanya kepada Wahi. Dahinya berkerut seribu.

"Maksud kau apa, Wahi? Aku tak faham. Kau sihat aje, kan? Abang Qif layan kau dengan baik, kan?" Bertalu-talu soalan terbit dari bibir Wawa.

Kedengaran Wahi ketawa kecil di hujung talian.

"Alhamdulillah, Abang Qif seorang suami yang baik. Kalau jadi apa-apa kepada aku, aku nak kau janji yang kau akan jaga anak aku dengan Abang Qif, boleh?" soal Wahi lagi.

"Apa kau merepek ni, Wahi?" soal Wawa makin pelik.

"Janji dengan aku, Wawa. Janji yang kau akan jaga anak aku dengan Abang Qif," gesa Wahi lagi. Kedengaran suara itu seperti menahan sebak.

"Aku... Aku..."

"Aku hanya percayakan kau sebab kau kembar aku. Sebahagian diri aku ada dalam diri kau. Aku yakin kau boleh jaga anak aku. Boleh ya, Wawa? Tolong janji dengan aku," rayu Wahi lagi.

Jadikan Aku Yang KeduaRead this story for FREE!