A Romantic Story About Serena part 5

253K 8.2K 132

by Santhy Agatha

blog : anakcantikspot.blogspot.com

twitter : @santhy_agustina

Facebook fanpage : Santhy Agatha

BAB 5

 

Serena hampir saja terlambat kerja, dia menarik napas panjang melihat jam absennya,,,,hanya kurang satu menit.

Dengan segera dia melangkah masuk ke mejanya, teman-teman seruangannya sudah mulai sibuk bekerja. Serenapun mulai berkonsentrasi, tapi matanya hanya menatap kosong ke layar komputer, pikirannya mengingat ke kejadian semalam dan dia mengernyit, Dia merasa murahan sekali, menjual diri kepada laki-laki itu tetapi terlena dengan rayuannya. Mau bagaimana lagi, lelaki itu adalah jelmaan Eros penakluk wanita dengan segala pengalaman dan keahliannya, sementara Serena baru pertama kalinya bercinta.

Tuhan, ampunilah dosa-dosaku. Serena memejamkan matanya dan menundukkan kepalanya sebelum mulai menenggelamkan diri dalam pekerjaan,

"Iya, aku juga tidak menyangka,” suara berbisik dua rekan disebelahnya menarik perhatian Serena, "Rasanya seperti bukan Mr. Damian"

Mendengar nama lelaki itu disebut mau tak mau Serena menajamkan telinganya, mendengarkan.

"Tadi kami serombongan habis sarapan berpapasan dengan  Mr. Damian, kami hanya menunduk karena bisaanya Bos besar itu hanya melirik dari sudut matanya, mengangguk selama sedetik lalu pergi dengan acuh tak acuh,”

Wanita itu menghembuskan napas takjub, "tapi tadi,,,, astaga! Mr. Damian bahkan berhenti, tersenyum ramah dan menanyakan kabar kita semua....,” suaranya terpekik hampir histeris, "Dan senyumnya yang sangat jarang itu,,,bukannya menjawab semuanya malah terpesona dengan mulut menganga, ada yang mencoba menjawab tp yang keluar hanya suara tercekik,” lanjutnya menggebu-gebu,

 "Mr. Damian sama sekali tidak merasa terganggu dengan sikap konyol kami. Dia malah tertawa geli dan melambaikan tangan ramah sebelum pergi......benar benar anugerah tak terlupakan! Menurutmu.........."

Serena beranjak berdiri ke kamar mandi, tak tahan mendengarkan pemujaan pemujaan terhadap laki-laki itu,

Tapi tetap saja dia ikut bertanya tanya, Serena terpekur di depan pintu kamar mandi.

Dia berpikir mengenai perubahan sikap Damian dikantor, bosnya itu memang selalu memasang wajah dingin, ketus dan jarang bicara, banyak wanita di sini yang takut sekaligus memujanya karena sikapnya itu........tapi kenapa dia berubah ramah?

"Memikirkanku?,”

 Suara yang diucapkan dengan pelan dan lembut itu membuat Serena membalikkan tubuhnya mendadak dengan terlonjak kaget dan hampir menabrak orang yang berdiri dibelakangnya,

Matanya langsung bertatapan dengan mata birunya yang tajam, obyek pikirannya.

Dan kenapa si bos ada di sini? Di lorong menuju kamar mandi lantai 3 padahal dia punya kamar mandi sendiri di ruangannya?, 

Tanpa sadar Serena mengucapkan pertanyaannya keras-keras,

Damian tertawa,

"Aku sedang menemui kepala personalia di lantai yang sama, tiba tiba ingin ke toilet, tidak bolehkah?,” suaranya makin melembut, lalu matanya berubah tajam. Dan Serena mengenali tatapan itu, tatapan kalau....

"Damn! Aku sudah amat sangat merindukanmu!"

Dengan cepat Damian meraih Serena,lalu menciumnya, dengan gairah menggebu-gebu seolah-olah sudah lama tidak berciuman, padahal baru tadi pagi mereka.....

A Romantic Story About SerenaTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang