Pandang Pertama

3.9K 23 0
                                    

Halimaton yang berusia dipenghujung 40an adalah seorang wanita yang masih mempunyai daya tarikan, dia sederhana tinggi dan tidak terlalu gemuk. Seperti wanita yang lain sejak dahulu lagi dia mengambil berat tentang dirinya. Dia merasakan punggungnya tidak begitu menarik dan buah dadanya tidak begitu besar. Namun begitu dengan selalu berbaju kurung, berpakaian longgar dan bertudung labuh, semuanya itu tidak begitu ketara.

Halimaton memang terlalu kesunyian sejak kematian suaminya yang tercinta, Azhar. Walaupun dia cuba untuk tidak terlalu membebankan Jefri di dalam permasalahan jiwanya tetapi dia tahu anak lelaki bongsunya itu begitu memahami gelora jiwanya. Jefri sentiasa menjadi pendengar yang baik di dalam setiap masalah yang dihadapinya. Jefri sentiasa dapat membaca perasaannya samaada dia gembira, duka, marah ataupun kesunyian. Sebaliknya pula Halimaton juga merasakan yang dia turut boleh membaca isi hati anak bongsunya itu. Terfikir juga jauh dilubuk hanti Halimaton untuk berkahwin semula. Memang ada yang cuba mendekatinya malah merisiknya tetapi tidak ada yang berkenan di hatinya. Keinginan seksnya telah gersang sejak kematian suaminya. Namun bukan kerana itu tujuannya untuk berkahwin semula, dia perlukan seorang lelaki yang hanya miliknya seorang, yang memahami dirinya, yang akan membelainya dengan penuh kasih sayang dan dapat menerima dirinya seorang janda yang telah berumur dan yang paling penting sekali dapat menerima anak-anaknya yang telah dewasa. Lelaki-lelaki di kampung yang cuba mendekatinya hanyalah yang telah beristeri ataupun yang telah ganyut dan teringin lagi beristeri kerana kematian isteri mereka. Halimaton ingin menjadi seorang isteri bukannya menjadi pengasuh kepada suami yang telah uzur dan tua atau pun menjadi isteri kedua, ketiga atau keempat kepada mana-mana lelaki. Jauh sekali untuk menjadi tempat pemuas nafsu mana-mana lelaki yang ingin mengambil kesempatan ke atas dirinya seorang janda yang kesunyian dan tentunya kehausan.

Walaupun Jefri sentiasa cuba menghiburkan emaknya tetapi dia tetap cemburu apabila ada mana-mana lelaki yang cuba menggatal dengan emaknya. Dia tahu yang adalah menjadi hak emaknya mencari pengganti bapanya jika mahu tetapi perasaan cemburu dan benci yang meluap-luap kepada sesiapa sahaja yang cuba mendekati emaknya tetap tidak dapat dilindunginya. Halimaton menyedari perkara itu dan sentiasa cuba bergurau dengan mengatakan bahawa dia tidak ada hati untuk mencari pengganti bapanya, Azhar. Sememang pun sehingga kini tiada siapa yang boleh menggantikan Azhar yang tetap bertakhta di hatinya. Kenangan berkongsi hidup dengan Azhar tetap terpahat kukuh di hatinya.

Pulau Pinang sentiasa sibuk dengan kehidupan. Bandar yang besar dan tidak pernah suram. Halimaton dan Jefri berada di sana selama seminggu kerana menziarahi Zahir yang bekerja di sana. Petang itu Zahir meninggalkan mereka berdua di bandar itu untuk membeli-belah dan bersiar-siar kerana dia ada urusan kerja. Besok emak dan adiknya akan pulang ke kampung. Jefri dan Halimaton singgah makan di sebuah restoran nasi kandar. Tidak ramai orang di restoran itu kerana sudah petang. Mereka berdua duduk makan berhadapan. Di kaca televisyen di dalam restoran itu kelihatan penari-penari Bollywood menari dengan riang dan mengghairahkan sekali. Seluruh kedai itu bergema dengan muzik lagu Hindustan yang dipasang. Mereka berdua makan dengan tenang. Sambil berbalas senyum dan berbual.

Halimaton terasa kelainan apabila makan bersama Jefri anak bongusnya itu. Terbayang di kepalanya dia bersama Azhar, ketika mereka berdua dialun percintaan, curi-curi bertemu dan makan berdua di bandar kecil berhampiran kampung mereka. Jefri pula turut merasa kelainan apabila makan berdua di restoran itu bersama emaknya. Seolah-olah dia sedang makan buat pertama kalinya dengan teman wanitanya. Sifat malunya timbul dan dia sentiasa kelu dan tersekat-sekat apabila berbicara. Walaupun begitu mereka dapat mengatasi perasaan luar biasa di lubuk hati masing..

Halimaton Si IbuWhere stories live. Discover now