30. Prom Night

183K 21.5K 12K
                                    

Hai guys maaf ya udah lama gak update, maaf juga kalo kalian mulai bosen. Gapapa guysss, karena aku gak bisa maksa kalian buat suka sama cerita ini😁

Aku update nunggu vote dan komen chapter ini melebihi chapter sebelumnya💓 Jadi kalo aku belum update, bantuin biar bisa cepet memenuhi target jangan cuma nyuruh up doang😊

Aku update nunggu vote dan komen chapter ini melebihi chapter sebelumnya💓 Jadi kalo aku belum update, bantuin biar bisa cepet memenuhi target jangan cuma nyuruh up doang😊

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

"AAAAA GAK GITU SAYANG! POKONYA GAK GITU! HIKS!"

Ilham tertawa terbahak-bahak setelah menirukan kalimat yang tidak sengaja ia dengar dari mulut Gala beberapa hari yang lalu saat Gala dan Riri ada di apartemen miliknya.

"Hahahahahaha! Sumpah gue capek ketawa, Ham!" tawa Akbar menggema di segala penjuru markas. "Masa si Bos kaya gitu? Ahahahaha!"

Sementara di sisi lain, Gala yang duduk di pojokan masih diam. Diam-diam cowok itu melepas satu sepatunya lalu melemparnya ke arah Ilham.

"Eits! Gak kena!" ucap Ilham girang saat berhasil menangkap sepatu milik Gala.

"Lo gak bisa diem, gue sumpel mulut lo pake kaos kaki!" ancam Gala.

"Ampun! Ampun! Gal!" kekeh Ilham menyatukan kedua tangannya di depan dada. "Lagian gue juga gak sengaja kan dengar lo ngerengek gitu. Niat gue waktu itu cuma mau ngecek, lo jadi make apartemen gue apa kagak. Taunya jadi, eh gak sengaja denger lo lagi ngerengek-ngerengek manjah! Hahahahaha!"

"Bukannya lo udah nanya lewat telfon? Terus ngapain pake ngecek ke sana langsung?" tanya Gala emosi. "Nyesel gue minjem apart lo bangsat."

"Hehehe sorry Bos! Gue bener-bener cuma bentar kok. Abis itu langsung pulang lagi karena takut ganggu."

Akbar bertanya sok serius. "Jangan-jangan apart yang dipake Gala kemarin, lo pasang CCTV juga, Ham?"

"Anying! Kenapa gue baru kepikiran ya? Coba kalo ada CCTV-nya, pasti kita bisa lihat gimana ekspresi si Bos pas bilang, AAAAA GAK GITU SAYANG! POKONYA GAK GITU! HIKS!"

"Bangsat! Gak ada harga dirinya gue gara-gara kalimat sialan itu!"

Ilham beralih menatap Alan. "Eh, Alan diem aja. Apa jangan-jangan waktu lo lagi sama Meisya, gitu juga ye, Lan?"

Alan yang sejak tadi sibuk bermain rubik mengangkat kepala. "Kalo iya, kenapa? Masalah?"

*****

"Kenapa Ri? Lo gak nyaman sama baju lo?" tanya Nenda menatap Riri yang terlihat gelisah.

Riri menggeleng cepat. Bukannya ia tidak nyaman dengan baju yang ia kenakan sekarang, Riri hanya merasa tidak terbiasa dengan suasana ramai seperti di dalam gedung ini.

Meskipun rata-rata orang yang mengisi gedung saat ini adalah teman satu angkatannya sendiri, karena ini adalah acara prom night yang diadakan oleh SMA Cakrawala, namun tetap saja Riri merasa aneh.

BUCINABLE [END | LENGKAP]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang