Part 1 - Si Tengil

30.2K 622 90

Vidia PoV

Dia itu orang yang paling nyebelin yang pernah kukenal semasa hidupku. Dia tuh kayak dispenser. Kadang baik, kadang ngeselin. Dan aku--seumur hidupku nggak akan pernah sudi untuk jatuh cinta sama dia. Ya,, euhm.. walaupun dia ganteng. Aku akui itu.

Nama cowok itu adalah Evan. Calon suamiku sekaligus musuh bebuyutanku. Kalian bisa bayangin nggak sih betapa frustasinya diriku saat mama bilang kalo aku bakal di jodohin sama si tengil itu? Semua kejadian ini berawal di hari Jumat malam.

Flashback..

"Vidia, nanti malam kamu dandan yang rapi ya. Kita bakal makan malam sama temennya Papa kamu. Sekalian Mama juga mau ngomong sesuatu sama kamu," tutur mama sambil mengulas senyum kecil.

Aku mengangguk. "Siapp Ma!! Oiya, acaranya mulai jam berapa?"

"Jam 7 malam. Pokoknya kamu dandan yang paling cantik deh. Terus jangan pake kaos dan celana, pake gaun yang mama beliin minggu lalu itu aja." Ucap Mama sambil mulai membereskan susunan baju-bajuku.

Aku menggelengkan kepala. "Nggak mau ah. Gaun itu terlalu pendek lengannya. Yakali Vidia pake baju tanpa lengan. Kalo keteknya keliatan gimana donk?!"

Mama tertawa keras. "Hahahaha.. emang ketek kamu bau? Ada bulunya?? Hahahaha.."

"Mamaaaaa!!"

***
Uhh!! Nggak enak banget sih pake gaun ini. Talinya cuman secuil gini. Kenapa nggak sekalian aja nggak usah dipakein tali? Hiihh!!

Aku masih memandang lekat wajahku yang terpantul cermin di kamarku. Ini semua kerjaan mama. Sedari tadi mama sibuk banget ngedandanin aku, kayak anaknya mau kawinan aja deh.

Tapi tumben-tumbenan lho, mamaku mau ngedandanin aku kayak begini. Emang temennya papa siapa sih? Kayaknya nih acara penting banget deh.

"Vidia, ayo turun. Temennya Papa udah dateng tuh." Mama tersenyum senang. Aku meringis, malu banget harus tampil didepan orang pake gaun kekurangan bahan kek gini.

"Ma, aku pake kardigan aja ya?" Bujukku.

"No, sayang. Justru kalo pake kardigan jadi jelek. Lagian kamu cantik kok pake gaun ini."

"Tapi maa..."

"Nggak ada tapi tapian. Ayo turun."

Dengan berat hati aku mengikuti mama menuju meja makan.
Aku duduk di sebelah kanan papa. Sementara mama disebelah kiri papa. Sedari tadi aku terus memperhatikan anak cowok didepanku. Nih anak kayaknya pernah kukenal deh. Tapi siapa ya? Aku jelas gak akan bisa ngelihat mukanya kalo dia terus menerus menunduk sambil mainin tabnya kayak gitu.

"Nah, ayo kita mulai acara makan malamnya." Ujar Om-om temennya papa.

Makan malam berlangsung ramai. Ternyata om-om temennya papa ini sifatnya humoris banget, bikin meja makan sedari tadi dipenuhi oleh gelak tawa.
Tapi yang bikin aku kesel, sedari tadi aku masih gak bisa ngelihat muka cowok didepanku. Nih cowok kenapa sih? Lagi sakit leher ya?

"Muka gue jangan diliatin mulu. Gue tau kalo gue ganteng." Cowok itu terkekeh pelan seraya mendongakan kepalanya.

Dan--
Aku gak bisa bernafas.
Di-dia kan? Si tengil itu. Ya Tuhankuu!! Apa salah hambamu ini sampai Kau menghukum hamba??

"Kenapa? Kok diem? Kaget?" Tanya Evan sambil menyunggingkan senyum devilnya.

"Kok.. kok lo ada disini??!!" Teriakku.

Mama yang mendengarnya langsung melotot kearahku. Dan setelah itu, hilang semua nyaliku.

"Aduh! Pak Abram, maafin anak saya ya. Dia emang suka berlaku gak sopan gitu sama orang yang baru pertama kali dikenal. Maaf banget ya Pak." Mama tersenyum lembut sambil sesekali melirik kearahku.

Young MarriageBaca cerita ini secara GRATIS!