2 PERTEMUAN✓

49.6K 550 3
                                    

" ca! Lu beneran ngga mau temenin gua ke perpus dulu " tanya Naya sambil melirik Caca

" Gua nunggu di gerbang aja ya males naek sumpah " celutuk Caca sambil berhenti berjalan

" Gua takut anjir klo di sana cuman sendirian, mana cuman ada anak kelas lain" kesal Naya

" Ayyolah ca, temenin gua pls gua takut" ajak Naya sambil memohon

" Aishh males gua nay " bantah Caca

" Lu nunggu di tangga aja gimana? Klo ngga di depan pintu iya depan pintu aja"

" Hadeuhh nay nay, yaudah cepet ntar supir gua jemput" kesal Caca sambil berjalan ke perpus duluan

" Tunggu anjir" kejar Naya sambil membawa buku

Caca POV
Nunggu disini lama juga anjir!, Mana si Naya ngambil buku lama banget sumpah

Duduk di lantai " nayy udh belom"

Lama bat anjir lah, takut ntar pak supir nunggu lgi!

Author POV
" Ini buku di mana coba!" Batin Naya Sambil melihat lihat rak

" Wanjayy lu bawa cewe lu nih!" Sorak seseorang di tempat duduk perpus

" Ini ntar makeknya rame rame apa gimana nih"

Mengintip ke arah tempat duduk perpus " siapa sih" sarkas Naya 

" Buka dong Disni ngga ada siapa² juga " ucap seseorang laki laki tersebut sambil menarik baju yang di pakai cewe itu

" Ihh anjir mereka mau ngapain" batin Naya sambil terus mengintip

" Gua harus rekam nih terus kirim ke Caca nih" ucap Naya sambil merekam pembicaraan mereka

" Klo mau ikut jangan sungkan manis" ucap seseorang laki laki dari belakang Naya

Naya berbalik dan DAMN!
Dia ketauan sama rombongan orang orang tersebut

Naya berlari ke lorong rak buku yang lain sambil ingin menelpon Caca tpi dengan cepat seorang laki laki membanting hp Naya

" Mau ngajak siapa? " Ucap laki laki tersebut sambil mengangkat dagu Naya dengan mata yang tajam 

" Mana sih Naya lama amat ngambil bukunya" ucap Caca sekilas melihat pintu perpus

" Masuk ngga ya?"

" Apa gua telpon aja, males masuk sumpah" kesal Caca sambil meremas hpnya

" Jangan nyesal klo gua usah masuk nay, bakal gua Amukin lu sampe besok pagi" emosi Caca sambil berjalan memasuki perpus

" Caaaa....!" Teriak Naya sambil memekik kuat

" Sttthhh!" Laki laki tersebut meremas pergelangan tangan Naya

" Woiii..!" Ucap Caca sambil melihat Naya dengan seorang laki laki tersebut

" Apa - apaan lu megang tangan temen gua!!" Tanya Caca sambil berbicara kuat

" Wah bener bener lu ya!" Caca langsung menarik Naya dari hadapan laki laki tersebut dengan paksa sambil menatap tajam

Caca melihat belakang laki laki tersebut ada banyak laki laki lain yang melihat pertengkaran Caca

" Klo mau zina di hotel jangan di sini bego!, Ini sekolah bukan hotel" sarkas Caca sambil berjalan keluar menarik tangan Naya

" Mau kemana? " Tanya laki laki tersebut dengan suara besar

" Klo udah masuk sini ngga bisa keluar lagi sayang" ucap laki laki tersebut dengan laki laki lainnya

" Mau pulang lah ya kali mau ke hotel, udah ngga usah banyak tanya lu bukan bapak gua" Caca pergi sambil menarik tangan Naya

" Nih anak keknya belom pernah kenal kita deh" ucap laki laki yang memeluk seorang wanita tadi

" Keknya harus di kasih pelajaran!"

" Bego banget lu anjir, klo gua jadi elu udah mending gua lari dari situ dri pada harus takut sama mereka" kesal Caca dengan cerita Naya

" Gua udah lari nay, tu cowo malah narik gua!"

" Takut lu?, Udah jangan takut lagi kan kita dah pulang" Caca mengelus punggung Naya pelan

" Mereka ngga ngejar kita kan?" Melihat ke belakang mobil

" Ngga lah kan lu dah di mobil, udah mending lu turun sana habis itu mandi ntar malem kerumah gua papa gua ngundang lu" ucap Caca

" Yaudah makasih ca dah mau antar gua, sekali lagi makasih" ucap Naya sambil tersenyum lalu memasuki rumahnya

" Emg tadi ada masalah apa non sampe si non Naya takut begitu" tanya pak supir sambil melihat Caca dari kaca

" Ngga ada kok pak, yaudah yuk pak jalan Caca capek pengen tidur" Caca tersenyum di kaca dan di balas dengan pak supir

" Nanti ada temen papa datang lgi kmu dandan cantik ya, nanti papa kenalin kmu ke anak temen papa"

" Emm yaudah pah aku ke kamar dulu mau siap siap nanti klo udah datang temen papa, panggil aku aja ya" ucap Caca sambil menaiki tangga

" Iyya" ucap papa Caca sambil tersenyum manis

" Kek penting aja pah pah" sarkas Caca di dalam kamar

Naik atas kasur " uh akhirnya bisa baring lagi"

" Mamah sejak kapan di kamar caca?" Tanya Caca sambil menatap binggung ke mamanya

" Dari pas kamu di panggil papa" ucap mama Caca sambil membereskan pakaian Caca yang berantakan

" Mama pakaian itu biar Caca aja yang lipet" Caca mengambil pakaian yang di tangan mamanya

Mamanya tersenyum manis" anak mama udah pintar ya" mama Caca mengelus rambut Caca sayang



Maaf ya ceritanya dari awal ku hapus soalnya tadi mau ganti katanya sedikit

Jangan lupa vote dan follow ya🤗

ARTHA Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang