[32]

15.4K 570 18
                                    

Happy reading!! ^^

Hari senin nih Vano dapet kelas pagi, ya mau ngga mau harus ninggalin Naya di rumah sendiri. Vano kan orangnya ngga tegaan mau ninggalin si Naya di rumah gaada siapa-siapa, alhasil dia minta si Ervin buat jagain istrinya bentar, tapi dari jauh gitu jadi dia dateng kalo pas lagi dibutuhin aja biar ngga jadi fitnah.

"ayangggg, kamu di rumah dulu ya? nanti aku pulangnya cepet kok"

"iyaaa, yakali aku ikut kamu ngampus?! aku bisa jaga diri Vanooo"

"dengerin aku, jangan ceroboh dan kalo lagi butuh apa-apa langsung telpon Ervin, dia lagi gaada kelas pagi jadi aku minta tolongnya ke dia. Ervin gabakal macem-macem sama kamu, aku kenal dia udah lama juga-"

"iya elah cuma ditinggal ngampus doang kek ditinggal berapa hari aja, aku juga udah kenal Ervin kali"

"kamu bisa jaga diri baik-baik kan? aku percayain semua sama kamu, hati-hati di rumah ya, aku berangkat" ucap Vano, lalu Naya mencium tangan Vano sebagai istri yang baik.

"iya sayangggg, kamu juga hati-hati di jalan jangan ngebut"

"hmmm" Vano mengecup dahi Naya dan turun ke perutnya yang semakin hari semakin bertambah besar.

"papa ngampus dulu ya sayang, jagain mama jangan dinakalin terus okayy" Vano mengecup perut datar Naya yang sedikit membuncit.

"iya paa, papa hati-hati ya" jawab Naya menggunakan suara yang dibuat-buat seperti anak kecil.

"huum, dadah tuyulku cayangggg" ia mengelus perut Naya lembut.

"enak aja tuyul"

"hehe becanda ayang, yaudah aku berangkat sekarang ya" Vano mengusak rambut Naya lalu menangkup wajah Naya dan mengecup bibir istrinya itu.

"ih ih ih"

"apa?"

"gapapa, udah itu buruan berangkat nanti telat"

"oiyaaa, papai Nayyul sayang"

"iyaaa, pelan-pelan aja jangan ngebut"

"okay" Vano mengacungkan jempolnya.

Mobil Vano melaju keluar dari halaman rumahnya menuju kampus.

"aneh-aneh aja tu papa kamu" Naya mengelus perutnya sambil menggelengkan kepala.

"wih bikin nasgor enak nih kayanya"

《~~~》

Jam sudah menunjukkan pukul 16.00 sore, saatnya Vano pulang ngapus. Kalo Naya sih lagi rebahan sambil ngedrakor liat oppa oppa. Lagi asik-asiknya ngedrakor tuh si Naya ada panggilan masuk, siapa lagi kalo bukan Vano.

"halo"

"aku udah mau otw pulang nih, kamu mau titip beliin apa biar sekalian"

"ngga deh, yang penting kamu selamat sampe rumah"

"beneran gamau nitip sesuatu?"

"engga Vano sayanggg"

"aduduh jadi pengen langsung cepet cepet sampe rumah, yaudah aku pulang sekarang ya"

"heem ati ati"

"ngoghey"

"aku tutup ya?" Naya memutuskan panggilannya.

Baby Boy || AlvanoTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang