[31]

17.3K 596 18
                                    

Happy reading!! ^^

"AYANGGG" panggil Vano berteriak.

"APASIHHH JANGAN TERIAK TERIAK"

"AYANG DIMANA?"

"HALAMAN BELAKANG" Vano berjalan menuju pintu yang menghubungkan dalam rumahnya dengan halaman belakang.

"kamu ngapain disitu?"

"berak! ya nyantuy lah"

"yaudah deh aku ngikut berak"

"edan"

"ayangg besok ditemenin mama aja ya"

"jangannnn nanti ngerepotin, aku di rumah sendirian gapapa"

"ngga, kamu harus ada yang nemenin, soalnya Vano tau kalo kamu itu ceroboh jadi harus ada yang ngawasin"

"yaudah biar nanti aku telpon mama Nia, atau siapa gitu yang bisa nemenin aku, udah kamu gausah banyak pikiran, Naya bisa jaga diri kok"

"masalahnya tuh ini ada 2 orang yang harus aku jaga, kamu ngga inget kalo di perut kamu ada si kecil? aku khawatir kalo terjadi apa-apa sama kamu pas aku lagi ngga di rumah, bukannya mikir yang engga engga tapi ya namanya juga orang khawatir, lagian kalo kamu butuh ini itu juga gimana?"

"ih kamu mulai posesif gitu ya"

"posesif itu gapapa yang penting jangan berlebihan, lagian ini juga demi kebaikan kamu sama debay"

"iya deh iya, itu urusan nanti kalo kamu ngampus aku bisa manggil siapa aja ke rumah"

"ngga siapa aja kali"

"ya maksudnya mau mama Nia kek, Ara kek, si Anoa atau istrinya kek"

"yaudah deh yang penting kamu aman, gitu aja udah"

"hmm"

"oiya aku juga mau pasang beberapa cctv di dalem rumah buat mantau kamu dari jauh--"

"Vano jangan berlebihan gitu ah, aku gapapa beneran janji bisa jaga diri demi debay yang ada di dalem perut aku"

"bukan cuma demi debay aja, diri kamu sendiri juga harus dipentingin"

"iyaaa intinya gitu lah, udah ya itu biar aku yang ngurus"

"yaudah" mereka duduk di bangku panjang bawah pohon rambutan dan juga menikmati angin sepoi-sepoi di siang menuju sore hari.

"ayangg bentar lagi tahun baru kan, kalo kita liburan sambil tahun baruan gimana? kamu mau ngajak temen-temen mu juga gapapa kok, nanti aku ajak temen-temen aku juga biar ramean"

"boleh juga, aku palingan cuma ngajak Ara, emang mau liburan kemana?"

"ke puncak aja yuk, papa punya Villa di daerah sana kan lumayan menghemat ngga usah nyewa tempat, oke ngga?"

"ih pasti seru banget kalo tahun baruan ke puncak, kita beli bahan buat bakar-bakaran sekalian kembang api yang banyaaaakk banget" Naya membentangkan kedua tangannya menggambarkan betapa banyaknya yang akan mereka siapkan untuk merayakan tahun baru.

"iyaa nanti kita beli yang banyak" Vano mengusak rambut Naya.

"jangan digituin ah Van, yang diacak-acak rambut malah yang berantakan hati"

"cuma digituin juga???"

"aku gampang baperan juga???"

"ih masa"

"kaya gatau cewe aja"

"emang kamu cewe?"

"engga, saya LAKIKKK"

Baby Boy || AlvanoTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang