[23]

18.6K 766 52
                                    

Double up nih gengs, gatau kenapa kalo kalian pada spam komen akunya jadi semangat buat up huhu ㅠ~ㅠ

Happy reading!!^^

"Vano makan dulu, ini aku bawain makanan" ucap Naya dengan penuh kelembutan.

"ngapain ngurusin gue"

"makan Van, perut kamu jangan sampe kosong"

"lah ngatur"

"kamu kenapa sih Van, marah cuma gara-gara ngga diajak mandi tadi?"

"apaan sih lo sotoy banget"

"aku nanya baik-baik loh Van, kok jawabnya gitu"

"ya elo yang bikin emosi"

"bikin emosi dari mananya sih Van!"

"kok lo ikutan nyolot sih hah"

"ya kamunya itu kenapa, ditanyain malah marah marah ngga jelas"

"gatau lah Nay, gue pusing"

"yaudah aku juga cape Van, terserah kamu aja gimana maunya. Marah marah ngga jelas, ditanyain ngga jawab" Naya meletakkan nampan berisi makanan dan juga minum untuk Vano di nakas, ia mengambil sweater dan juga tas lalu pergi dari rumah.

"Van itu Naya kenapa sih, tiba-tiba pergi tanpa pamit orang rumah" tanya Gerry yang sudah berada di dalam kamar Vano.

"biarin terserah dia aja, gue ngga ngurusin dia mau ke mana"

"kalo ada masalah tu diselesein baik-baik dong bro, jangan pake emosi gitu. Lo tau kan kalo Naya itu istri lo, dia perempuan dan belom lagi Naya lagi datang bulan kan? kata mama tadi perutnya Naya sakit, sumpah sih Van lo tega banget kalo sampe ngumpat di depan istri lo sendiri. Bukannya gue ikut campur urusan lo berdua nih ya, tapi gue juga ngga tega ama Naya" ucap Gerry panjang lebar.

"bodoamat gue ngga peduli anjir"

"Van gue yakin ntar lo bakal nyesel, percaya ma gue"

"keluar lo, yang ada pala gue tambah puyeng denger ocehan lo"

"serah lo njing, dibilangin kaga percaya yaudah emang dasarnya lo keras kepala dan emang ngga bakal berubah sampe kapanpun" final Gerry, ia keluar dari kamar Vano.

"halah sok sokan kabur, padahal mah lanjut selingkuh" Vano melanjutkan tidurnya.

"ah bosen gue tidur mulu" ia mendudukkan dirinya lalu mengambil ponselnya untuk menghubungi seseorang.

"bro lagi kosong kaga"

"kalo kosong nape? pasti ada maunya ni orang tiba-tiba nelpon" ternyata Vano menelpon Eja.

"gass club sekarang njing pala gue sakit"

"tumbenen ngajakin ke club? masalah sape lagi kali ini"

"gausah ikutan bacot lo, buruan ke club biasa! Gue berangkat sekarang, ajak yang lain juga"

Tut tut tut

Vano memutuskan panggilannya sepihak, kek gatau aja orang di seberang sana lagi mengumpat mengabsen semua nama binatang.

Lelaki tersebut mengganti pakaiannya yang semula memakai kolor dan kaos, sekarang ia memakai celana jeans, kaos, serta jaket serba hitam. Ia segera melaju menuju club yang biasa dikunjungi Vano dan teman-temannya.

"liat aja lo, siapapun yang berani ngusik keluarga gue gabakal gue biarin gitu aja, nyari masalah sama Vano sama aja lo nyari mati ANJENG" Vano berteriak di dalam mobil, ia mengurangi secuil beban di benaknya dengan berteriak sekeras-kerasnya. Setelah itu dia lanjut menjalankan mobilnya ke arah club.

Baby Boy || AlvanoTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang