14. Tawaran Menarik

214K 23.7K 9.7K
                                    

Hai SriGala lopersss, maapin aku yang udah gak update dua hari☺☺☺☺

Malming lagi apani? Gak lagi ngapa-ngapain ya? Kan kamu jomblo awowkwkwkwk

Aku bakal update cepet kalo vote dan komen udah lebih dari chapter sebelumnya!!!!!!

Budayakan vote sebelum membaca, biar nanti ngga lupa karena keasyikan baca <3

Budayakan vote sebelum membaca, biar nanti ngga lupa karena keasyikan baca <3

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

"Soal perusahaan bokap lo, biar gue yang handle. Tapi bukan berarti lo lepas tanggung jawab gitu aja. Nanti kalo lo udah lulus sekolah dan udah siap, perusahaan sepenuhnya akan jadi tanggung jawab lo."

Gala mendengus tidak suka. "Gila lo."

Mendengar jawaban Gala, Agam berdecak pelan. "Lo satu-satunya pewaris perusahaan bokap lo, Gal. Siapa lagi yang bakal ngurusin bisnis bokap lo, kalo bukan lo?"

"Gue masih pengen nikmatin masa muda. Lulus sekolah, gue mau kuliah dulu."

"Lo bisa kuliah sambil ngantor. Tinggal lo sesuaiin aja jadwal kuliah sama jadwal masuk kerja."

Gala melongo mendengar jawaban Agam yang terlampau santai. "Jadi hidup gue cuma buat kuliah sama kerja gitu? Gak ada seneng-senengnya? Gila aja."

"Lo mau seneng-seneng kaya gimana? Nongkrong sama temen-temen geng motor lo itu? Apa faedahnya gue tanya?"

"Ck! Lo gak bakal ngerti!"

"Makanya jelasin ke gue, mau lo apa?" Agam mendengus. Adik sepupunya ini memang benar-benar sulit dimengerti.

"Ya gue gak mau ngabisin masa muda gue cuma buat kuliah sama kerja doang. Gue juga pengen ngerasain seneng-seneng." Gala menatap Agam datar lalu menghembuskan napas kasar. "Yang ada gue bakal mati muda tanpa menikmati warisan dari bokap gue."

"Lo pengen nikah sama Riri kan?" Tanya Agam setelah mereka berdua terdiam untuk beberapa saat.

Kepala Gala mengangguk cepat. Mana mungkin ia tidak mau menikah dengan Riri. Gila saja. "Ya mau lah, aneh pertanyaan lo!" Semprot Gala ketus.

"Setelah lulus sekolah lo bisa kuliah sambil kerja. Lagian gue gak bakal ngelepasin lo gitu aja. Lo bakal jadi karyawan biasa dulu sambil pelan-pelan belajar. Seperti apa yang gue bilang tadi, kalo lo udah siap, baru tanggung jawab perusahaan akan gue pasrahin ke lo sepenuhnya."

"Terus apa hubungannya gue nikah sama Riri?" Gala benar-benar tidak paham dengan arah pembicaraan Agam yang terlalu berbelit-belit.

"Orang tua Riri bakal lebih cepat ngerestuin kalian, kalo lo udah kelihatan bisa mandiri. Dengan kerja, secara gak langsung lo buktiin ke mereka kalo lo bisa tanggung jawab sama Riri nantinya."

BUCINABLE [END | LENGKAP]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang