[O9]

34.3K 1.3K 37
                                    

Bocil-bocil diharap menyingkir, ini lapak dewasa jadi tidak baik untuk anak di bawah umur!! Buat yang ngga suka skip aja lah ya

Happy reading!! ^^

Naya dan Ara berjalan menghampiri mereka bertujuh, karena ada Keisya juga disana menemani Gibran alias membocheenn. Seperti upil, eh maksudnya seperti perangko nempel terus kemana-mana. Dimana ada Gibran maka disitu juga ada Keisya.

"eh Van mbak bojo dateng tuh bersama calon mbak bojoku juga" ucap Eja melihat Ara dan Naya barusan datang.

"calon mbak bojo matalo! diresmiin aja belom, udah ngaku ngaku calon bojo lo ja ja" balas Vano.

"gue sih mau aja resmiin tapi nunggu waktu yang tepat dulu dong bro, siap mental jiwa dan raga"

"serah serah, apa aja yang keluar dari mulut lo emang gaada benernya. Sayang, siniii duduk sini" Vano mengalihkan pandangannya dari Eja ke Naya sambil sedikit melambaikan tangannya.

"masih pagi kok udah jajan di kantin, tadi kan udah sarapan juga."

"itu tuh diajakin si Manto kerjaannya makaaaannn mulu"

"trus kamu kan juga ikutan makan"

"hehe kan aku cuma ikut ikutan, masa yang lain pada makan aku cuma ngeliatin mereka"

"udah deh kalo disatuin mah serasa dunia milik berdua, yang lain ngutang-eh ngontrak" ucap Manto mulai ngelantur.

"yamaap gan, salah sendiri jomblo. Ganteng doang ngga berani halalin! Anjayyy slebeww!! Yuu lah Nay abang anterin ke kelas, udah mau bel juga" Vano mulai berdiri dengan menggandeng tangan Naya.

"eh gue duluan ya semua!" Naya setengah berteriak karena Vano sudah menarik tangannya.

"loh ra ngga sekalian ikut mereka ke kelas? malah bengong di sini"

"e-eh i-iya gue pamit ke kelas dulu ya, makasii semua" Ara gugup karena kepergok sedang menatap Eja secara diam-diam.

di lain sisi...

"sayang belajar yang bener, jangan ngerumpi sambil pelajaran"

"kan aku yang harusnya bilang 'belajar yang bener, jangan kebanyakan bolos! Udah kebanyakan kasus, jangan nambah lagi' gitu"

"iya iya yaudah sana masuk, eh bentar bentar" Vano menengok samping kanan kiri ternyata sepi dan langsung mengecup kening Naya lalu mengusap kepalanya lembut.

"adohhhh maap saya lagi pilek jadi mata saya tersumbat, ngga liat apa apa kok tenang aja" Ara yang tiba-tiba muncul di sebelah mereka seketika heri (heboh sendiri).

"alah iri kan lo, makanya minta Eja nikahin sono biar bisa uwu uwu gitu loh," ucap Vano menampilkan wajah songongnya.

"nyenyenye GA JELAS LO!"

"BODOAMAT WLE MAK LAMPIR" Vano menjulurkan lidahnya dan menggoyangkan pantatnya lalu berlari menuju kelasnya.

"betah ye lo Nay punya laki bentukan kek gitu, stres gue lama-lama"

"udah ngga usah marah marah, ntar jadi mak lampir beneran AHAHAHA"

"hadehhh sama aja ternyata" Ara meninggalkan Naya sendiri di luar kelas.

Bel pelajaran pertama telah berbunyi, semua siswa belajar dengan tenang sampai waktu istirahat tiba. Saat jam istirahat semua siswa yang ada di kelas langsung berhamburan keluar kelas. Naya yang baru keluar kelas bersama Ara terkejut tiba-tiba ada sekumpulan lelaki tampan di depan kelasnya, siapa lagi kalo bukan Vano dan 5 anak fruit'nya.

"hai cantik," sapa Eja kepada Ara. Pipinya bersemu merah karena malu.

"hai juga ja, ngga ke kantin? emm aku duluan ya" Ara buru-buru ke kantin meninggalkan semua yang ada di sana karena malu sama Eja.

"disamperin eh malah ditinggalin, dasar cewe! Sabar ja, semangat mengejar masa depan" ucap Eja kepada dirinya sendiri.

"ayo ke kantin, keburu rame ntar ngga kebagian tempat duduk," ajak
Ervin kepada kawan-kawannya.

"lo pada duluan aja deh, nanti gue nyusul kalo masi sempet. Nih lagi ada urusan sama Naya bentar" sambung Vano.

Mereka semua pergi ke kantin, sekarang hanya tersisa Vano dan Naya. Vano menarik tangan Naya ke tempat yang agak sepi karena ingin membahas sesuatu yang privasi.

"Nay pengen nenen, ayo boleh ya. Kita ke kamar mandi aja biar ngga ketahuan, kamar mandi deket gudang kan biasanya sepi ya ya ya?" Vano memohon kepada Naya.

"yaudah lah gapapa tapi nunggu agak sepi dulu, pas semua pada ke kantin"

"ini udah sepi kok gabakal ada yang liat, kita kan juga ngga lewat kantin. Tinggal jalan ke belakang situ udah sampe"

Mereka sudah sampai ke tempat yang dimaksud, kamar mandi dekat gudang itu berada di belakang kelas XII MIPA 4, kelasnya Naya. Jadi tinggal beberapa langkah aja udah nyampe.

Naya memasuki salah satu bilik kamar mandi dan Vano mengikuti Naya dari belakang. Dua sejoli itu duduk di closet dan ada 1 bangku yang memang sudah disiapkan Vano, ia mengambil bangku tersebut dari gudang.

Naya mulai membuka kancing seragamnya satu persatu lalu dilanjut dengan membuka bra nya. Vano mengamati setiap pergerakan Naya dengan seksama.

Dengan perlahan Naya memasukkan putingnya ke dalam mulut suaminya itu. Vano tersadar dari lamunannya dan merasakan puting istrinya sudah berada di dalam mulutnya.

"mmmhhh Van enak banget puting aku dikenyot kaya gini, yahhh kenyot lagi yang keras Van," tangan Naya bergerak mengelus rambut Vano dan tanpa sadar ia semakin mendorong kepala Vano agar memperdalam kenyotannya itu.

Tangan Vano yang menganggur juga turut serta memilin dan memainkan puting Naya yang satunya. Ia sangat menikmati sensasi seperti ini, walaupun milik Naya tak ada isinya.

"ahhhh Van ganti yang satunya Van biar adil, nah iya gitu terus Van mmmhh"

Plop

"ini mulutnya nakal banget ya, jangan desah desah gitu dong. Nanti kalo adikku bangun gimana? kamu mau tanggung jawab, hmm?"

"adik siapa sih Van, jangan ngada ngada deh. Ayo lanjutin lagi nanggung banget."

"itu yang namanya Burno, kamu mau kenalan? Sini aku kenalin" Vano menarik tangan Naya lalu ia arahkan ke Burno.

Perlahan tangan Naya menyentuh milik Vano yang menggembung di balik celana.
"ini namanya Burno, Burung Vano" dengan refleks tangan Naya menampar milik Vano lumayan keras.

"aaaaa Vano mesum banget, tanganku udah ngga suci lagi. Gatau ah mau balik ke kelas aja"

"aduh sayang tanggung jawab dulu ini kasian udah sesek banget minta ditidurin"

Naya menutup dadanya seperti semula dan pergi meninggalkan Vano tersiksa di kamar mandi seorang diri dengan Burno yang meronta-ronta ingin dimanjakan.

"yahhh nasib nasib, solo lagi dah gue"

Next
.
.
.
.
.
.
TBC yuhuuu

Tobat heh tobat, edan kali otaknya kotor begini dilaundry bisa kagak ye🤔

Sengaja aku up pagi-pagi, biar pas pulang sekolah kaget ternyata rame...semoga

Makanya ayo ramein dong!!! voment gratis kok hihi see you👋

Baby Boy || AlvanoTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang