[O4]

47.4K 1.3K 59
                                    

Happy reading!! ^^

Hari pernikahan Vano dan Naya pun tiba, semua persiapan telah selesai. Saat ini Naya sedang berada di ruang make up dengan ditemani oleh sahabatnya Kiara atau biasa dipanggil Ara itu.

Begitu juga dengan Vano, mereka berada di ruangan berbeda namun bersebelahan. Vano sangat tampan dengan setelan jas berwarna abu-abu. Ia sedikit dimake up ala pengantin pria pada umumnya.

Acara akad dimulai sekitar 20 menit lagi, masih ada waktu untuk bersantai. Kak Sheira dan Ara membantu menenangkan Naya yang gugup karena acara akan segera dimulai. Sebentar lagi ia akan menjadi istri sah dari Alvano Biantara Atmandika.

"udah lo tenang aja, serahin semua sama Vano. Lo tinggal terima jadi ye ngga, percaya deh ma gue" ucap Ara menenangkan.

"ih iya iya, tapi tetep aja tegang gitu. Setelah ini gue udah berstatus istri."

Setelah itu mama Nia masuk ke ruang make up untuk memanggil Naya agar segera menuju ke tempat berlangsungnya akad.

Di sisi lain Vano yang tidak ada henti-hentinya nyerocos terus ke bang Reano,
"duh bang gimana nih, gue takut kalo salah ucap pas akad"

"hadehh tinggal niruin doang, ribet amat lo. Kan abis itu Naya udah jadi istri lo, ceilahhh yang ngga sabar mo unboxing ntar malem"

《~~~》

Proses akad berjalan dengan lancar dan hikmad. Semua berbahagia saat pengucapan kata 'sah' menggema di di gedung tempat berjalannya acara akad nikah Vano dan Naya.

Semua rekan kerja dari papa Danu maupun papa Ardi (papa Vano) menyalami dan memberikan ucapan selamat atas pernikahan ini kepada sepasang pengantin yang berdiri di atas pelaminan, begitu juga dengan para tamu undangan.

Tidak semua teman Vano dan teman Naya diundang ke pernikahan mereka, hanya teman teman dekat atau sahabat mereka saja. Pernikahan ini dilaksanakan secara diam-diam karena Vano dan juga Naya masih berstatus pelajar SMA.

Orang-orang pasti menganggap nikah muda itu udah jebol duluan, padahal tidak semua nikah muda seperti itu. Ada yang dijodohkan seperti Vano Naya ini, ada juga nikah muda karena kemauannya sendiri. Tapi bagaimana lagi, mulut orang-orang memang sangat pedas bikin telinga panas.

Maka dari itu Vano Naya tidak terlalu meraimaikan acara pernikahan ini dengan mengundang teman sekolahnya, bisa-bisa mereka dijadikan bahan perbincangan di  sekolah

Acara kali ini berjalan lancar tanpa hambatan sedikit pun, Naya yang lelah karena memakai sepatu ber-hak tinggi atau heels itu langsung melepaskannya dan ia letakkan di bawah kursi.

"aduh capek banget pake ginian, kaki gue sampe merah merah lecet gini yaampun. Ngga mau nikah lagi dah gue, ribet." Naya mulai ngelantur

"yaiyalah ngga nikah lagi, emang lo mau nikah lagi sama siapa? gaada yang mau juga sama lo kecuali gue, ini juga karena paksaan kalo lo lupa."

"udah ngga usah nanggepin omongan gue napa sii, gue ngomong ngomong sendiri ngapain lo sewot."

"ye dah serah apa kata lo aja dah, serba salah gue."

"eh ini udah selesai kan acaranya?"

.....

"WOI GUE NANYA AMA LO!!"

"lah katanya tadi ngga usah nanggepin omongan lo, yaudah tu ngomong sendiri bego."

"mohon bersabar punya suami kelewat bego."

"cieee udah ngakuin suami nih, adududuh abang terharu neng." ucap Vano sambil mengusap pipinya berlagak menghapus air mata haru.

"hhh kebanyakan drama." cibir Naya

"drama apaan neng? Drama korea? berarti gue ganteng kek duren sawit lo itu dong." Vano menyibak rambutnya ke belakang, beuh ambyar atiku mas.

"duren sawit apaan dah, mana ada duren sawit ganteng. Duren kan isinya cuma duri kenapa dibilang ganteng"

"noh kan bego, duren sawit singkatan dari kata duda keren sarang duwit."

"oalahhh om Jongki ku tercayang ternyata, ih tau amat lo yang ganteng-ganteng."

"gatau, gue pernah nguping ciwi ciwi kelas gue kirain mau ghibah berita hot, ternyata malah ngomongin si juki juki itu."

"juki matalo! Seenak jidat ganti ganti nama orang, kaga ngerti betapa susah emak bapaknya nyari nama sampe ngga bisa tidur."

"alah lebay, mikir nama sambil berak aja bisa dapet inspirasi nama dari latin, Yunani, Eropa, paling mentok juga dikasih nama paijo paijah."

"serah lo, emosi gue lama lama ngomong ama lo."

 

《~~~》

Setelah acara benar benar selesai, Naya dan Vano masuk ke dalam mobil pengantin yang telah disediakan. Mereka menuju ke rumah pemberian orang tua keduanya sebagai hadiah pernikahan.

"buruan masuk, gue mau istirahat. Gileee capek banget berdiri seharian pake heels setinggi itu." gerutu Naya sembari melangkahkan kaki ke dalam rumah barunya itu.

"iye iye sabar nape, noh ngga liat gue bawa koper gede gede berat gini. Boro boro bantuin gitu, bisanya cuma ngeluh doang."

"ogah amat, makanya jadi cowo tu yang LAKIK!!" Naya mengangkat bahunya menampakkan bisepnya yang kecil itu.

"igih imit, mikinyi jidi ciwi ti ying likik, LAKEKKK!!!" ucap Vano memanggul kopernya di atas bahu.

Setelah Vano membereskan barang barang bawaannya di dalam kamar yang ada di lantai 2, ia turun menuju ruang tamu dan melihat Naya dengan santuynya berleha leha di atas sofa.

"Ya Allah berikanlah hambamu ini hidayah agar otaknya terbuka dan dapat berfikir jernih." Vano menepuk bahu Naya lumayan keras secara berulang ulang.

"heh baru juga nikah udah KDRT lo ye, gue laporin ke BPOM mampos lo"

"nah kan bego, ngapain lo laporan ke BPOM sih. Laporan KDRT tuh ke BPUPKI, ikut perang sekalian lo biar rasain susahnya mencapai kemerdekaan. Nah gini nih cocok buat naikin hastag Vanocintaindonesia"

"ngga jadi gue laporin KDRT deh, gue mau laporin adanya orang gangguan jiwa aja ke rsj."

"ganteng ganteng gini dibilang orang gangguan jiwa."

"iyaa ih ganteng banget ni orang, kalo diliat sambil kayang"

"nah kalo gitu lo kemana mana jalannya kayang ye, biar gue keliatan ganteng terus gitu. Khusus cuma buat lo doang kok, soalnya orang lain bilang gue diem aja udah ganteng" setelah Vano menyelesaikan kalimatnya, ia berjalan ke arah kulkas.

Betapa terkejutnya Vano melihat isi kulkas yang ternyata sudah lengkap dengan bahan bahan masakan seperti sayur, daging, dan kawan kawan. Ia mengambil air mineral dingin dan menghampiri Naya yang sedang berbaring santai di atas sofa depan tv.

"lah Nay tadi gue liat kulkasnya isinya lengkap banget kek pasarnya dipindahin ke sini sama mama sumpah."

"ya bagus dong, kan mereka bilang kita tinggal terima jadi. Semuanya udah disiapin kita tinggal jalanin aja gitu."

Hari mulai gelap, semua penerangan yang ada di dalam dan di luar rumah mulai dinyalakan oleh Vano. Mereka beberes merapikan pakaian dan barang bawaan tadi.

Next
.
.
.
.
.
.
TBC yuhuuu

Plis komen bagian mana aja yang perlu diperbaiki, karena ini cerita pertama aku jadi ya gini kalimatnya agak berantakan dan ngga nyambung.
Gomawo yeorobun!!! annyeong^^

Baby Boy || AlvanoTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang