[O1]

112K 2.2K 19
                                    

Happy reading!! ^^

Semua persiapan pernikahan Vano dan Naya telah mencapai 75%. Pernikahan keduanya akan berlangsung 1 minggu lagi, ya karena namanya perjodohan mau ngga mau Vano maupun Naya harus menerima keputusan dari kedua pihak keluarga. Perjodohan ini berawal dari orang tua mereka yang memang sudah sangat dekat sejak dulu dan berencana menjodohkan anak mereka karena mereka tau yang terbaik untuk anak-anaknya.

"Sayang, sekarang kamu ke butik tante Mira bareng Vano ya. Nanti mama nyusul kalo sempet, ini mama juga masih sibuk ngurusin yang lainnya. Kalo ada masalah di butik langsung telfon mama aja." Ucap mama Fania atau kerap dipanggil mama Nia selaku mama dari Naya.

"iyaa ma ini Naya juga daritadi nungguin Vano ngga dateng-dateng padahal udah bilang otw dari sejam yang lalu." tutur Naya dengan muka merah menahan kesal.

"udah tungguin aja, palingan tadi Vano bilang otw itu otw mandi kali. Kesian banget adek gue kepanasan sampe mukanya merah merah gitu. Itu muka atau cabe mba? cabe cabean maksudnya. AHAHAHA" terdengar suara tawa renyah yang datang dari arah belakang, siapa lagi kalo bukan Reano abang Naya yang super duper jail.

"AARRRGHH abang bikin makin emosi dah, pergi sono ganggu aje lo tiba-tiba nimbrung kek emak emak komplek. Apaan lagi muka merah kek cabe cabean, lah bukannya cabe cabean mukanya warna warni ye?" ucap Naya dengan muka sok mikir.

"serah lo dah mo cabe kek mo terong kek, yang penting muka lo jelek kek pantat kudanil" Reano menjulurkan lidahnya lalu menggoyangkan pantatnya bermaksud mengejek adiknya itu sambil berlalu memasuki rumah.

"WOOO DASAR ANOA!! beuh azab apa gue punya abang macem begono." Naya berjalan menuju gerbang depan sambil merutuki kejahilan abangnya itu, bikin darah mendidih.

Terlihat sebuah mobil hitam menepi ke arah Naya yang sedang berdiri di depan gerbang rumahnya. Pandangan Naya tertuju kepada orang yang keluar dari pintu kemudi, ini dia yang bikin emosi daritadi. Bukannya masuk, Naya malah melamun karena berharap dibukain pintu selayaknya film film romantis yang pernah Naya tonton. Jangan berharap lebih Nay! inget Vano itu cowo cuek dan ngga pekaan. Dengan terpaksa Naya membuka pintu mobil sendiri dan menutupnya secara tidak santuy.

"lo bisa pelan pelan pelan ngga sih, cuma nutup pintu gitu doang dikeluarin semua tenaganya." ucap Vano yang baru masuk ke dalam mobil lalu melirik tajam ke arah Naya.

"lah lo sendiri bikin emosi tau ngga, ditungguin daritadi ngga dateng dateng padahal bilang otw sejam yang lalu. Apaan baru nyampe sekarang, ngga bantuin bukain pintu lagi. Jadi cowo ngga pekaan bngt"

"dih ngarep lo ye, sape gue sampe bukain pintu buat lo. Merasa jadi tuan putri lo?" Vano melirik Naya malas dan segera melajukan mobilnya menuju butik.

Vano dan Naya emang musuh sejak dari jaman bahula, ngga deng becanda. Mereka mendapat julukan tom and jerry karena kalo disatuin emang ngga pernah akur. Ada aja masalah sekecil biji jagung dibesar besarin sampe sebesar buah semangka. Tiada hari tanpa bergelud ria, kalo kata temen temen Vano sih "ngga war ngga afdol, bukan Vanay namanya kalo akur setiap hari"

Setelah keduanya sampai di butik tante Mira, mereka turun dan masuk ke dalam butik menemui adik dari mama Nia yaitu tante Mira sang pemilik butik yang lumayan terkenal karena design design tante Mira yang sangat cantik.

"eh Naya Vano udah sampe, duduk dulu ini sambil tante pilih pilihin yang cocok buat kamu sama Vano"

---

Mereka memilih gaun dan setelan jas warna abu-abu yang terlihat sederhana namun terkesan mewah, sangat cocok dengan tempat berlangsungnya pernikahan merka nanti. Berwarna netral putih abu-abu sangat indah bukan? seperti masa masa SMA. Tapi emang mereka masih duduk di bangku SMA sih, harus menerima perjodohan saat masih menyandang status pelajar.

"udah lah ya kita pulang aja, ini udah sore juga. Nanti kalo sampe rumah kemaleman malah dimarahin mama" bisik Naya kepada Vano.

"hmm yaudah deh pamit dulu ke tante Mira." sambung Vano dengan nada sedikit berbisik.

"emm tan ini Naya sama Vano pamit pulang dulu ya, udah sore juga. Nanti kalo sampe rumah kemaleman dimarahin mama Nia hehe."

"oh iyaa ini gaun sama setelan jasnya udah fix kan? ngga ada yang mau diganti ganti lagi."

"udah yang tadi aja tan, bagus banget yang tadi Vano Naya suka warna sama tampilannya juga." ucap Naya kepada tante Mira.

"yaudah kalian hati hati di jalan ya." Naya dan Vano mulai menyalami tante Mira.

"iyaa tan, makasih juga udah bantu Naya sama Vano. Kami pamit dulu tan, makasih sekali lagi hehe."

"sama-sama Naya Vano, kalian hati-hati jangan ngebut." Tante Mira melambaikan tangan ke arah Naya dan Vano yang berjalan ke arah mobil. Begitu juga dengan Naya dan Vano.

《~~~》

Vano melajukan mobilnya meninggalkan butik tante Mira. Setelah beberapa menit berlalu Naya tersadar akan jalan yang dilalui mereka berdua bukan jalan menuju rumahnya. Naya menaruh curiga kepada Vano, jangan jangan Vano akan menculik Naya dan membuang ke jurang karena tidak mau dijodohkan dengannya.

"heh Vano gue mohon jangan buang gue plis, gue janji bakalan ngomong sama mama kalo kita batalin perjodohan ini. Gue gamau mati muda cuma gara gara perjodohan kayak gini, hiks hiks." Vano panik karena Naya yang berucap ngelantur seperti itu. Siapa yang berniat buang dia dah? geer banget.

"siapa yang mau buang lo ogeb?!?!Kalo ngomong jangan asal jeplak ae lo, gila ni bocah. Gue ngga se kejam itu ye buang lo ke jurang, palingan juga gue ceburin ke danau." cibir Vano kepada Naya.

"yaelah Van beneran dah, tega bener lo ama gue. Jahat banget hiks...hiks..."

"BECANDA ELAH CIL BAPERAN AMAT LO!!! udah nurut aja nape sii, tinggal duduk anteng disitu malah bikin pusing pala gue"

"iya iyaa, lo sih ngga bilang mau ke mana. Kan ini ngga jalan ke arah rumah gue, yamaap jadi overthinking."

"dasar bocil nyusahin orang, bikin pala makin musing aje lo. Gue turunin tengah jalan baru tau rasa"

Next
.
.
.
.
.
.
TBC gengs

gue ngetik paan yaelah kok ngga jelas gini, insyaAllah next part bisa dipahami yak ketikan gue. Maap nih nyoba nyoba nulis di wattpad huhu:(

Baby Boy || AlvanoTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang