3. Hadiah Untuk Gala

345K 36.4K 7.3K
                                    

Vote dan komen bisa lebih banyak dari chapter kemaren, aku langsung update yaww💖 3K sabi kali yaa, yg baca aja lebih dr 4K tiap chapter nya. Heran sama manusia yg gamau vote.

Hai, buat yg gasuka karena di cerita ini mereka masih SMA. Yauda minggat aja. Hus hus jauh-jauh. Mungkin ini emang bukan cerita yg kamu cari.

Emang kalo ini cerita sequel, mereka gaboleh masih SMA gitu? Harus yg uda jadi nenek-nenek peyot? Btw aku tipe penulis yg lebih menyukai alur yang ngalir aja biar kelihatan real. Gak suka tinggal skip.

Aku nulis buat ngilangin setres. Kalo terlalu dengerin omongan orang lain jatuhnya malah nambah setres. Biar aja dibilang anti kritik, selagi aku gak merugikan siapapun.

Budayakan vote sebelum membaca, biar nanti ngga lupa karena keasyikan baca <3

Budayakan vote sebelum membaca, biar nanti ngga lupa karena keasyikan baca <3

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

"HAHAHAHAHA....!!!!"

"Jadi si Riri ngasih hadiah lo kolor hello kitty, Gal?" Tanya Ilham. Gala hanya mengangguk pelan di sebelah Alan yang sibuk bermain rubik. "Cape banget gue sama Riri ahahahaha...!!!"

"Eh tapi bagus, Riri mau tanggung jawab loh. Habis bakar kolor Spongebob Gala dia beliin Gala kolor hello kitty." Ilham terkekeh. "Udah gitu warnanya pink lagi.

"Anjrit, gue jadi bayangin Gala pake kolor hello kitty warna pink sambil marah-marah di depan Riri. Kek gak ada harga dirinya hahaha..."

Akbar masih terus tertawa ngakak dengan Ilham. Entah lah bagi mereka kelakuan dan tingkah Riri yang random itu memang bisa menjadi hiburan tersendiri.

"Gak usah ketawa. Nyesel gue cerita sama kalian. Lagian juga gak bakal gue pake!" Sewot Gala. Gala berdiri menghampiri, mbok. Pemilik warung belakang sekolah tempat mereka nongkrong saat ini.

"Berapa mbok?"

"Dua puluh lima ribu, den."

"Ini, ya. Kembaliannya buat mbok aja." Gala memberikan satu lembar uang lima puluh ribu pada mbok.

"Aduh, makasih banyak den Gala."

"Iya sama-sama."

"Pulang, Gal?" Tanya Akbar.

Gala mengangguk. "Pulang lah, di sini gue leader tapi gak ada harga dirinya di mata kalian cuma gara-gara kolor hello kitty."

"Sabar, Gal, sabar!" Seru Ilham menahan tawanya.

"Diem atau gue santet lo?!" Ancam Gala membuat Ilham kicep. Tapi selepas kepergian Gala, Ilham dan Akbar kembali tertawa ngakak.

"Riri ada-ada aja tingkahnya."

BUCINABLE [END | LENGKAP]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang