55 |

346 74 90
                                    

Baca pelan-pelan yaa. Ada note di bawah. 
Happy reading:)
.

.

"Cape gak si, gini terus?"

_____________

  Di jam kedua kali ini kelas Jaerin mendapat jadwal pelajaran olahraga. Setelah melakukan pemanasan dan joging kecil keliling lapangan, kini mereka tengah berbaris untuk segera mendapat penuturan materi dari guru penjas mereka yang bernama Jeon Wonwoo.

  Materi yang akan dipelajari hari ini bertema permainan bola besar. Salah satu materi olahraga yang paling dibenci dan tak disukai oleh Jaerin. Beruntung, tidak ada penilaian, jadi Jaerin tidak perlu mengikuti penuh pembelajaran hari ini. 

  Percayalah, pasti diantara kalian ada yang mengalami hal yang sama dengan Jaerin. Iya kan?

   Setelah memberi penuturan, Pak Wonwoo meminta  membuat beberapa kelompok. Memang tidak ada penilaian, tetapi bapak Wonwoo terhormat meminta semuanya untuk bermain. Jaerin yang niat awalnya ingin duduk-duduk saja dan menontoni, terpaksa harus mengikuti. 

   "Rin, dari tadi Sunghoon ngeliatin lo aja tau," ucap Eunbi pelan, sembari menunjuk ke arah Sunghoon menggunakan dagunya. 

  Jaerin langsung mengikuti arah tunjuk Eunbi. Benar aja. Pandangan keduanya langsung bertemu. Tapi Sunghoon buru-buru memutuskan setelah mendengar namanya di panggil oleh Jake untuk segera masuk ke dalam kelompok. 

  Siswa cowok memilih bermain futsal, ada juga beberapa yang bermain basket. Sedangkan siswa ceweknya lebih memilih bermain Catch ball. 

  Tapi sebelum itu, boleh gak sih, ngatain guru sendiri? Disaat beliau meminta siswanya untuk bermain, sementara dirinya justru malah duduk di pinggir.

  Jaerin be like: Gak papa kok gak papa. Demi Layla yang makin di bucinin si Jake, gue gak papa:)

   "Malesin banget njir.. Padahal gue udah semangat mau nyantuy di pinggir lapangan, eh malah disuruh main, " gerutu Jaerin pelan. 

   "Emang dasar ya lo. Gue kasian sama lo, dunia lo terbalik," balas Eunbi. Jaerin sontak menoleh ke arahnya, mengerut, merasa heran sama temennya itu. Tumben amat si Eunbi nyambung. Biasanya kan Eunbi rada lama konek nya. 

  "Kenapa? " Tanya Eunbi, merasa jika Jaerin terus memperhatikannya.
 
   "Ah enggak," elak Jaerin cepat, seraya langsung menangkap bola yang kebetulan mengarah kearahnya. 

  "Hyuna, kemaren lo dianterin pulang sama Sunghoon?" Tanya Ningning yang langsung mengambil fokus Jaerin. Membuat cewek itu menoleh kearahnya bersama dengan Eunbi juga yang ikutan. 

   Gak tau lah, Jaerin sensitif banget kalo setiap nama Sunghoon disebutkan. Kaya gimana gitu.

  Sembari terus bermain, pandangan Jaerin gak lepas dari Hyuna dan juga Ningning yang masih membahas perihal Sunghoon. Bahkan sampai Jaerin menarik paksa tali rambut Eunbi, mengikat rambutnya demi bisa mendengar obrolan dari para rumput tetangga di depannya. Tak peduli dengan Eunbi yang menggerutu pelan disampingnya. 

   "Oh itu.... Iya gue dianterin sama dia. Ya itung-itung sekalian ngajak buat main juga. Udah lama gue gak main bareng," jelas Hyuna yang langsung di tanggapi dengan hangat oleh Ningning.

   "Enak banget jadi lo, Hyun. Kayanya lo deket banget sama Sunghoon. Setau gue Sunghoon gak pernah mau kalo di ajak kaya begitu," sambung Winter sedikit merasa cemburu. Hyuna langsung tersipu. 

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang