53 |

389 89 110
                                    

Sebelumnya mau kasih tau, part ini rada panjang. Siapin cemilan dulu biar gak bosen.
Happy Reading:)
.

.

"Terlalu berharap lebih, dapatnya perih. "

_______


Jam kosong di jam-jam terkahir KBM tuh enak banget gak sih?

Di saat kelas lain sibuk belajar, berusaha memahami materi yang di ajarkan. Sementara isi otak udah ngayang, pengen cepet-cepet pulang ke sarang. Lebih tepatnya, balik kerumah. Makan sama telor ceplok pake kecap, abis itu bobo cantik di samping kipas.

Agaknya kelas Jaerin sekarang gak gitu. Dari sejak istirahat kedua 3 jam yang lalu, kelas Jaerin mendapat jam kosong. Guru yang mengajar tidak masuk. Bisa kebayang gimana keadaan kelas Jaerin sekarang?

Rame? Pasti. Rusuh? Jangan di tanya. Udah macem pasar. Dan jangan lupakan sama KM nya. Bukannya menjaga kelas biar konsisten, ini malah bikin eksperimen.

Hm. Emang dasar Kang Minhee. Untung cakep, jadi masih bisa di maafkan.

Meskipun begitu, tetep aja bagi Jaerin mah terasa membosankan. Gak tau hari ini kayanya badmood banget. Jaerin lebih banyak diem, ngelamun, dan emang beda aja dari biasanya.

Temen-temen sekelasnnya yang lain pada ngumpul. Ngerumpi, atau pun mabar. Kalo Jaerin sendiri, cuma duduk di pojokan, memperhatikan teman-temannya yang lain dengan tatapan datar.

Kalo di tanya, kenapa gak sama Jake?

Jake nya lagi keluar sama Eunbi. Gak tau kemana. Sementara Sunghoon.....

Tau sendiri lah ya, Jaerin sama Sunghoon gimana. Belum lagi sekarang Sunghoon lagi berduaan terus sama murid baru yang namanya Hyuna Hyuna itu.

Mau bersikap acuh, gak peduli, sayang nya Jaerin gak bisa pungkiri kalo sebenarnya Jaerin begitu penasaran sama siapa sebenarnya cewek itu. Siapa sih lo?

Tapi gak tau kenapa tiba-tiba Jaerin terkikik pelan pas ngeliat si murid baru itu mendengus kesal, sebab di tinggal pergi sama Sunghoon keluar.

Mungkin sadar sedang di tertawakan. Si murid baru itu langsung aja menghampiri nya. Membuat Jaerin seketika tersentak di tempat.

"Mampus! Gue keciduk," batin Jaerin meringis.

"Hai...." Dia menyapa. "Kita belum kenalan, gue Hyuna," lanjutnya sembari mengulurkan tangannya pada Jaerin.

Agaknya, Jaerin sempat terpaku sejenak, natap singkat uluran tangan itu.

"Lah ngajak kenalan? Gue pikir mau ngelabrak," Batin Jaerin lagi.

"O-oh Sorry." Hyuna menarik kembali tangannya kala merasa di anggurkan oleh Jaerin.

Sadar sama apa yang di lakukannya, Jaerin langsung buru-buru menarik kembali tangan Hyuna dan membalas ulurannya, sembari tersenyum kecil.

"Maaf banget, gak ada maksud apa-apa. Gue Jaerin."

Jaerin? Hyuna tampak tak asing sama nama itu. Sedikit mengerut, berusaha mengingat. Namun hal itu sama sekali tidak memudarkan senyuman di wajahnya.

"Gue boleh duduk di sini? Dari tadi gue liatin lo sendirian aja, "ucap Hyuna kemudian.

Lagi-lagi Jaerin terpaku. Ni orang mau apa sih maksudnya? Abis ngajak kenalan, terus sekarang mau ngalusin dulu gitu, baru ngelabrak? Eh astagfirullah Jaerin gak boleh overthinking begitu. Mungkin dia niat nya baik mau menemaninya yang kesepian, macem abis di tinggal pacar. Ups

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang