51 | Who This?

413 91 93
                                    


Happy Reading:)

_____________________________________

Kini malam kian larut. Udaranya juga makin terasa dingin menerpa Jaerin dan bu Suzy yang masih asik duduk berdua di atas gazebo. 

  Keduanya masih asik mengobrol. Diiringi dengan suara jangkrik yang terus bersahutan di malam yang makin memuram.

  "Udah malem, Rin. Hayu ah masuk. Angin malem gak baik buat kesehatan," ajak Suzy pada Jaerin agar lekas masuk ke dalam kosan. 

  "Iya bu nanti masuk. "

  "Jangan nanti-nanti, besok kamu sekolah kan? Istirahat sana."

   "Iya ibu, " Jawab Jaerin asal. Aslinya mah Jaerin masih pengen di luar.

  "Ibu duluan ya. Besok harus bangun pagi soalnya, mau ke pasar ada yang pesen ketering. "

   "Ah iya bu. Ngomong-ngomong makasih bu udah di temenin."

   "Santai aja itu mah. Kalo ada apa-apa tinggal kerumah aja," ucap Suzy lagi. Jaerin mengangguk cepat. 

  "Ya udah ya, awas kamu jangan lupa masuk. Sekolah. "

   "Iyaa ibu...."

   Setelahnya Suzy langsung bergegas pergi dari hadapan Jaerin. Masuk ke dalam rumahnya yang di lantai dua setelah saling mengucapkan selamat malam. 

   Beberapa menit setelah kepergian Suzy, Jaerin malah termenung di gazebo. Belum ada niatan sama sekali buat segera masuk ke dalam kosannya karena malam yang semakin larut. Dan suasana disana pun udah kian sepi. Hanya dirinya seorang diri. 

   Jaerin menghela nafasnya panjang. Menatap sejenak langit malam yang di penuhi banyak bintang. Entah mengapa, melihat itu Jaerin merasa hatinya sedikit tenang. Sampai tiba-tiba Jaerin bangkit. Bukannya buat masuk kedalam kosan, namun justru Jaerin malah melangkahkan kakinya, kearah tangga menuju ke rooftop. Tempat baru yang baru selesai bu Suzy bangun belum lama ini. 

   "Terakhir deh, abis ini udahan, masuk. Lagi pula gue belum pernah ke atas sana. Gak papa kali ya, masih sore ini, " ucap Jaerin pada dirinya sendiri. 

  Iya masih sore. Jam 11 mah emang masih sore buat anak seumuran Jaerin mah. Tau-tau besok paginya di marahin sama emak aja, gara-gara kesiangan. 

  Jaerin terus melangkahkan kakinya pada anak tangga. Namun ketika di anak tangga paling atas, Jaerin seketika menghentikan langkahnya. 

  Mematung, menatap seseorang yang tengah terduduk membelakanginya. Jaerin pikir, gak ada orang disana, eh taunya ada. Enggak kok, Jaerin gak mikirin dia siapa. Jaerin begitu kenal sama orang itu meski dari punggunya saja. Jaerin sangat mengenalinya. 

  Namun, ada satu hal yang membuat Jaerin sedikit terkejut, saat melihat hal lain disana. Dimana sebuah asap yang mengepul di udara.





  "Sunghoon! "

  Merasa ada yang memanggil, Sunghoon langsung menoleh pada suara yang memanggil namanya. Mendapati Jaerin yang berdiri di belakangnya. Sedang apa cewek itu disini? Dan sejak kapan dia berdiri disana?
 
  Tanpa berfikir panjang, Jaerin langsung mengambil langkah lebar. Menghampiri Sunghoon yang menatapnya.
 
  Agaknya Sunghoon sedikit tersentak saat Jaerin tiba-tiba mengambil paksa sebuah rokok yang masih menyala di jarinya. Membuangnya dan menginjaknya. Lantas, balas menatapnya. 
 
   "Lo apa-apaan sih?! Ngerokok kayak gini biar apa?!" Sentak Jaerin. Sorot matanya menyiratkan kemarahan. Seolah gak suka sama hal yang barusan Sunghoon lakukan. 

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang