Koridor

246 34 1
                                    

aku menunggumu di atas kursi di mana tempat kucingku melahirkan
dulu aku memberinya alas dengan bajumu yang tertinggal di kamarku
kamarku kecil, dipenuhi botol-botol dengan air keruh dan ranting-ranting di mana ikanku pernah mati di dalamnya. abu anjingku yang dipajang di ruang tamu–yang selalu kau sentuh itu, sekarang sudah berkelana di pasir pantai. itu adalah saat di mana aku dan ayahku membakar sampah dan membaca puisi di atas abunya–aku tidak pernah benar-benar melepaskannya.

suatu pagi aku terbangun. tiba-tiba aku ingin bertukar tubuh dengan seseorang. menjalani kehidupannya dan dia menjalani kehidupanku. karena kau tahu, suatu hari aku berharap aku bisa menjadi wadah untuk abu anjingku, dan kau yang membuangnya ke dalam lautan.

Ayahmu Tumbuh di Halaman BelakangTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang