48 | Stupid Girl

445 88 56
                                    

"yang suka sama kamu, kamu cuekin.
Yang cuek sama kamu, kamu sukain.
Terserahlah. Emang terkadang, manusia lebih suka membuat ribet hidupnya sendiri"

_______

Jaerin mengerjapkan matanya, menghalau cahaya yang menelusuk masuk menembus korneanya. Silau.

Mengernyit bingung mendapati dirinya sedang berbaring di atas kasur. Dengan nuansa serba putih dan ukuran ruangan yang tidak begitu besar, serta bau obat-obatan yang langsung menyeruak masuk indra penciumnya.

"Gue dimana?"

"Hey kamu sudah bangun rupanya!"

Jaerin langsung menoleh pada seseorang yang tengah berjalan mendekat ke arahnya. Dengan pakaian medis serta jas putih diluarnya, orang itu tersenyum lebar pada Jaerin.

Sekilas Jaerin melihat name tage yang tertera di dada kanan orang itu, yang bertulisankan nama, dr. Kim Mingyu.

Sekejap, Jaerin langsung membulatkan matanya? Menelusuri setiap penjuru ruangan. Jangan bilang ini di rumah sakit? Eh Kok bisa? Seingatnya terakhir dirinya di cafe. Tapi kenapa sekarang berbaring disini?

"Kamu gak papa? Ada yang sakit? Kamu merasa pusing?" tanya Mingyu beruntun saat melihat Jaerin memegang kepalanya. Dengan cepat Jaerin langsung menggeleng.

"saya gak papa. Tapi kalo boleh tau, kenapa saya bisa ada disini?" tanya Jaerin langsung pada Mingyu. Jujur, Jaerin bingung sekali. Siapa yang udah membawanya kesini? Mendadak, Jaerin tidak bisa mengingat apa yang sebelumnya terjadi.

"Pacar kamu yang bawa kamu kesini. Kamu pingsan. Kepala kamu terluka."

Lagi-lagi Jaerin membulatkan matanya setelah mendengar penjelasan dari Mingyu. Pacar? Terluka? Seketika Jaerin langsung teringat apa yang terjadi sebelumnya.

Kepalanya terbentur waktu ribut sama Minju di cafe. Lalu abis itu Jaerin jatuh, karena ngerasa pusing terus dia pingsan gitu?

"Pacar kamu nunggu diluar. Kalo kamu udah merasa baik-baik aja, kamu boleh langsung pulang." tutur Mingyu lembut.

"Tapi, dok-"

"Ya?"

"Saya gak punya pacar," ucap Jaerin sembari meringis pelan.

"Emang dasarnya anak muda jaman sekarang, ya. Suka gak mengakui gitu kalo udah punya pacar. Gak papa, kamu gak usah sungkan sama saya."

Lah ini dokter kenapa, deh?

"Saya serius, dok. Saya gak punya pacar," ringis Jaerin lagi.

"Sebentar, tapi kayanya saya pernah liat kamu. " Jaerin mengerutkan dahinya, tanda dia gak paham sama ucapan Mingyu barusan.

"Kamu tuh-... Yang waktu itu nganterin anak cowok yang jatuh dari motor, kan?"

Jaerin semakin mengerutkan dahinya. Serius nanya, nih dokter kenapa?

"Tuh kan bener kalian tuh pacaran. Waktu itu cowoknya, sekarang ceweknya. Romantis banget sih kalian," potong Mingyu cepat sembari menyeringai.

Oh oke, sekarang Jaerin inget. Ini dokter yang waktu itu juga ngobatin Sunghoon pas cowok itu jatuh dari motor. Dokter ganteng yang hampir mau Jaerin gaet. Tapi agaknya sekarang Jaerin nyesalin pemikirannya waktu itu.

Iya sih ganteng, tapi otaknya keliatan rada gesrek gak, sih?


"Curiga nih dokter keknya pake jalur orang dalem deh pas mau kerja jadi dokter? Eh astagpirullah, gak boleh suudzon, pamali," Jaerin membatin.

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang