44 | It's Really Hurts

429 104 100
                                    


"Emang susah ya jadi cewek. Punya harapan, di kecewain. Punya kepercayaan, malah dikhianatin. Punya rasa sayang lebih, eh tinggalin."

-Kim Jaerin-

___

"Jake sama Sunghoon tuh suka sama lo. Bisa aja alasan utama mereka berantem itu karena lo"

Gak tau kenapa kalimat itu terus terngiang di otak Jaerin sejak obrolan sore tadi. Jaerin bener-bener kepikiran sama ucapan Jiseo. Apa bener sama apa yang di katakannya? Tapi justru hal itu malah membuat ada ganjalan di hati Jaerin. Sepertinya banyak hal yang Jaerin gak tau disini.

Sunghoon sama Jake berantem karena mereka merebutkan dirinya? Idih pede bener Jaerin nyimpulin gitu. Menggeleng pelan, cape banget mikirin. Harusnya Jaerin gak terlalu nanggepin ucapan Jiseo yang emang kadang suka ngawur omongannya.

"Dek!"

Atensinya teralih kala seseorang memanggil. Jaerin menoleh pada Jaehyun yang kini berdiri di hadapannya.

"iya bang?"

"abang mau pulang"

"oh mau pulang ya? Ya udah hati-hati. Makasih udah nganterin, nitip salam buat bang Taeyong ya"

"iya nanti di sampein. Abang pulang, ya. Kalo ada apa-apa telpon aja" ucap Jaehyun sembari mengelus lembut surai hitam Jaerin. "iya bang"

Kemudian Jaehyun langsung bergegas pergi setelah sebelumnya berpamitan pada yang lain. Melajukan mobil, keluar dari pekarangan kosan dan berhambur dengan kendaraan lain di jalan raya.

"abis magrib nyeblak yuk. Gue pengen nyeblak masa" ucap Yeseul begitu mobil Jaehyun sudah benar-benar pergi.

"nyeblak terus!" cibir Heeseung.

"hayu aja sih gue mah, asal di bayarin" ucap Jungwon yang berhasil membuat satu toyoran mendarat di kepalanya.

"di bayarin mulu pengennya lo" cibir Jay. "ya udah sih bang, siapa juga yang gak mau kalo di bayarin, ya kan?"

"Engga."

"Anjir."

Sontak yang lain langsung terkikik di buatnya. Sementara Jungwon sendiri berdecih dan menatap malas mereka yang tertawa.

"engga kok becanda. Di bayarin sama Jay kok tenang aja" ucap Jiseo sembari merangkul bahu Jungwon, membuat si empu langsung memamerkan cengiran julid andalannya.

"gue lagi"

"ikhlas Jay" seru Heeseung.

"iya ikhlas lahir batin!" balas Jay ngegas. Iyain aja. Untung Jay sabar disini.

"oke sip. Abis magrib otw pokonya, jangan ngaret gue males ngantri" ucap Yeseul yang langsung di setujui sama yang lain.

"gue gak ikut kayanya" ucap Jaerin membuat mereka mengerut bingung. "lah kenapa, kak?" tanya Niki.

"cape gue mau istirahat" jawab Jaerin.

"oh ya udah"

Maka begitu, semuanya lekas beranjak pergi ke kosan masing-masing. Sebab hari sudah sore dan hampir menjelang magrib.

Jaerin baru aja keluar dari kamar mandi, dengan menggunakan baju kaos putih kebesaran plus celana training adidas kw hitam, menjelaskan jika dirinya baru saja selesai mandi. Rambut basahnya dia keringkan menggunakan handuk, jalan keluar kosan kala tak mendengar suara ramai di luar.

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang