43 | Fight

414 104 214
                                    

Haii... Berhubung aku lagi ulang tahun, jadi aku update:)
Ada yang nunggu tah? Engga ada ya? Ya udahlah gapapa. Pede banget aku:)

Ya udah, happy reading semua♡
Maafkan kalo banyak typo.
Part ini rada panjang. Siapin cemilan dulu biar gak bosen^^

______________________________________

"Abis dari mana?" tanya Jake begitu melihat Sunghoon yang baru aja memasuki kosan.

Dengan masih menggunakan seragam yang belum di ganti, Sunghoon jalan ngelengos gitu aja tanpa menghiraukan Jake yang berdiri di hadapannya.

"Gue nanya!" tekan Jake. Sunghoon sontak menghentikan langkahnya seraya menatap malas temannya itu.

"Bukan urusan lo."

"Tadi siang kenapa ga datang? Yang lain pada nunggu. Jaerin juga nanyain lo."

"Kan udah ada lo. Ngapain juga Jaerin nanyain gue?"

"ngapain?" Jake membeo, gak abis pikir sama temannya itu. "lo gak mungkin ga tau kan, kalo abangnya Jaerin meninggal?"

"Itu bukan urusan gue" balas Sunghoon cepat.

"kok lo ngomongnya gitu?"

"lagi pula apa urusannya gue sama Jaerin?"

"BANGSAT!" tanpa aba-aba Jake main menarik kerah baju Sunghoon, menyudutkannya ke tembok dan natap tajam cowok itu.

"terus kalo gitu apa maksud lo ngajak gue saingan dapetin dia?!" lanjut Jake marah. Jake tersulut emosi.

Jake benar-benar gak paham sama temannya yang satu itu. Sunghoon selalu membuatnya bingung.

Terkadang disaat Jake ingin maju buat Jaerin, di situ Sunghoon juga memulainya, tapi disaat Jake perlahan mundur buat Jaerin, justru Sunghoon seperti perlahan melepasnya.

Mungkin banyak yang bertanya kenapa Jake bisa menyimpulkannya demikian? Jaerin juga menyukai Sunghoon. Jake tau itu. Walaupun Jaerin tidak mengungkapkannya secara langsung. Tapi Jake mampu menangkap jelas dari gelagatnya. Mulai dari wajah, sorot matanya, bahkan tanggapannya. Dan jangan lupakan, siang tadi juga Jake tau jika Jaerin begitu mengharapkan kehadirannya. Dari situ sudah cukup menjelaskan, kalau memang Jaerin menaruh harapan lebih pada temannya itu.

Jadi disini, ga ada alasan lain buat mundur kan? Jika sudah begitu, apa akan tetap di perjuangkan? Secara kan, dia sendiri sudah menyimpulkan, jika yang di inginkannya itu orang lain. Bukan dirinya. Maka dari itu, Jake melepaskannya dan merelakannya, akan tetapi Sunghoon sendiri.....

Dengan kasar Sunghoon menghempaskan tangan Jake dari kerah bajunya. Menarik senyum miring, lalu balas menatap Jake yang kini seolah menyorot benci padanya.

"Lupain soal itu. Gue gak pernah suka sama Jaerin. Lo bener, gue emang masih gak bisa lupain dia. Sebab itu, gue anggap Jaerin itu 'dia'. Bukan Jaerin."

Bugh!

Sontak Jake langsung melayangkan pukulan pada muka Sunghoon. Sudah habis kesabaran Jake. Amarahnya memuncak dan gak bisa di tahan lagi. Jake paling benci dengan orang yang suka mempermainkan perempuan, terutama pada orang yang di sayangnya. Sudah cukup ayahnya yang seperti itu, dan Jake tidak ingin kembali terulang.

"Berengsek lo! Kalo tau gitu lo ga usah memulainya, anjing!" dengan nafas memburu Jake kembali memukuli wajah Sunghoon dan membuatnya tersungkur di lantai.

"Jadi selama ini lo anggap Jaerin itu apa?! Tau gini, gue gak usah ladenin lo!" Sentak Jake tepat di wajah Sunghoon dengan wajahnya yang memerah dan otot lehernya yang terlihat menegang. Menjelaskan jika Jake benar-benar marah disini.

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang