39 | I'm So Tired

445 119 67
                                    

"dek... Di makan dulu itu, nanti keburu dingin buburnya" tutur Irene pada Jaerin yang saat itu lagi nelungkupin kepalanya di atas meja kantin.

Jaerin langsung membenarkan posisinya. Menghela berat, seraya menjauhkan mangkok bubur dari hadapannya.

"ga mau bubur. Maunya roti bakar, dari semalem ngidam itu tapi gak sempet beli"

"ya ampun dek, kamu ngidam anak siapa? Anaknya sunghoon?" tanya Irene di sela-sela makannya.

Jaerin berdecak. "Mama apaan sih?! Masih pagi loh Ma, udah bawa-bawa Sunghoon aja"

Irene kembali tersenyum menggodanya. Plis deh, ini masih pagi tolong.....

"Sunghoon? Siapa? Pacarnya Jaerin?" sambung Suho yang sebelumnya sibuk sama ponselnya. Biasa, urusan kerjaan kalo mau tau.

"iya, pa. Pacarnya Jaerin" jelas Irene langsung. Jaerin mendesah kasar seraya menepuk jidatnya. Sumpah sih, ini ibunya nyebelin banget dari semalem.

"kamu punya pacar, dek? Ya ampun, ko gak bilang-bilang sama papa" ucap Suho.

"Sunghoon bukan pacar aku. Dia cuma temen aku doang"

"temen tapi kemarin nemenin nyampe malem" cibir Irene. Jaerin mencebik, kenapa mulai lagi sih?

"dek..." beliau mengelus tangan putrinya, menatapnya intens, "gak ada loh temen cowo yang rela-rela in ngabisin waktunya buat nemenin temen cewenya. Apalagi sampe semaleman gitu. Kalo bukan karena maksud lain, ya apa lagi"

Seketika Jaerin langsung inget ucapan Jaehyun tempo hari. Ibunya sama temen abangnya itu ternyata memiliki pemikiran yang sama. Bener juga. Tapi masalahnya disini, Jaerin gak mau berharap lebih, takutnya kenapa php. Tapi ya... Gimana ya? Jaerin gak bisa ngebohongin perasaannya sendiri.

"Sunghoon yang anaknya Chanyeol, bukan sih?" tanya Suho tiba-tiba.

"ko om Chanyeol sih, pa?"

"kan anaknya Chanyeol juga namanya Sunghoon"

"gak tau juga, tapi menurut mama mukanya emang rada gak asing"

"ini kenapa jadi bahas Sunghoon, sih?" Dumel Jaerin.

"ya kan siapa tau aja bener Sunghoon anaknya Chanyeol. Kalo emang bener kan bisa langsung jodohin sama papa. Besanan deh kita"

"Pa......." Jaerin meringis. Sumpah sih ini kedua orang tuanya nyebelin banget. Sementara Suho dan Irene sendiri malah tergelak melihat kelakuannya. Tapi siapa sangka, hal yang di lakukannya itu mampu membuat mereka sedikit lupa akan kesedihannya.

"gak tau lah. Aku mau nyari roti bakar, bye" ucap Jaerin seraya bangkit dari duduknya, jalan ke pojok kantin meninggalkan orang tuanya yang masih tergelak.

"Bukannya kasih duit buat jajan, ini malah bahas Sunghoon." dumelnya, di sela-sela jalannya. Sekali lagi, maklum, adiknya kim Doyoung.

"Bu, roti bakar rasa coklatnya satu, ya. Sama cappuchino nya satu" pesan Jaerin pada pedagang di kantin.

Maka setelah itu, Jaerin langsung duduk di bangku, menunggu pesanannya. Sempat menoleh sejenak pada kedua orang tuanya yang masih menyantap sarapannya, tapi kemudian Jaerin mendesah berat saat melihat jika kedua orang tuanya buru-buru pergi, meninggalkan sarapannya yang masih utuh di atas meja.

"Ada apa lagi? Enggak, semuanya pasti bakal baik-baik aja. " batinya. Mau bagaimana pun, Jaerin berusaha buat terus menguatkan dirinya. Meskipun Jaerin sendiri tau, rasanya menyakitkan.

Di ambilnya ponsel di dalam hoodie kebesaran milik Jaehyun yang di kenakannya. Jaerin berusaha buat menyibukkan diri saat pikiran negatif soal abangnya kembali menguasai pikirannya.

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang