31 | Festival Sekolah

550 122 32
                                    

Hari yang di tunggu-tunggu pun akhirnya tiba. Festival sekolah telah di mulai. Gak kebayang gimana ramenya. Festival kali ini lebih rame dari festival tahun lalu.

Dibuka dengan beberapa sambutan dari para guru-guru. Kemudian di lanjutkan sama bazar antar kelas, dengan di iringi sama lagu Running dari Gaho. Seru banget gak tuh?

Belum lagi di tambah dengan beberapa game yang sengaja di adakan. Kaya, lempar balon yang isinya air, atau macam-macam game lainnya.

Jangan tanya Jaerin gimana? Dia lagi sibuk mondar mandir sekarang. Bantu ini lah, bantu itulah, keperluan bazar. Belum lagi, tadi juga dia sempet di tarik sama Jungwon bantuin promosi, emang parah sih, kenapa gak temen sekelasnya aja gitu? Kenapa harus Jaerin?

Kalo di tanya, pasti ngejawabnya gini, "Kak Jaerin cantik soalnya, pasti nanti banyak yang mampir ke stand gue". Emang bener-bener Jungwon tuh. Untung, Jaerin udah anggap kaya adik sendiri. Kalo gak gitu, mungkin sama Jaerin udah di buang ke laut.

"Rin, kakek lo datang?" tanya Eunbi pada Jaerin yang saat itu lagi jalan beriringan bawa zaburan buat persiapan nanti pertandingan basket. Siapa yang udah nungguin?

"abah Sooman maksud lo?"

"ya iyalah. Kakek lo emangnya siapa lagi"

Jaerin sempat memamerkan cengirannya, rasanya lucu gitu kalo bikin Eunbi kesel, "ya maap. Gak tau, abang gue kemaren bilang sibuk katanya. Masih di Singapur juga, baru bisa balik nanti sore" jelas Jaerin. Eunbi pun mengangguk paham.

"enak ya, Rin kayanya abah lo. Jalan-jalan terus"

"ya gitu deh. Gue kadang pengen ikut, cuma gue mager"

"jangan ngomong"

"Rin, ini tolong bawa ke anak-anak yang mau tanding ya. Mereka di ruang ganti" kata Yedam pada Jaerin sembari ngasihin se dus air mineral.

"oke" balas Jaerin, lantas setelah itu Yedam langsung pergi dari hadapannya.

Jaerin pun ngambil alih kardusnya, dan bersiap buat pergi lagi. Baru juga duduk. Ya wajar sih, Jaerin sadar diri kok, kemaren kan dia gak bantu apa-apa, jadi ya mau gak mau sekarang dia harus mau kalo di suruh-suruh.

"Gue pergi dulu, Bi. Itu zaburan, lo kasihin ke si Yujin, biar dia yang bagi" tutur Jaerin yang langsung di iyakan sama Eunbi.

Maka setelah itu Jaerin langsung aja pergi ke ruang ganti. Dimana temen-temennya yang lain lagi pada bersiap buat pertandingan. Makin gak sabar.

Begitu buka pintu, Jaerin sempat terlonjak kaget, menemukan Sunghoon yang ada di balik pintunya.

"astagfirullahalladzim. Suka banget lo ngagetin gue!" ucap Jaerin pada Sunghoon disana. Dia juga sempat menyikut lengan Sunghoon. Pelan kok, gak kenceng.

Cowok itu gak terlalu memperdulikannya, "ada apa?" tanyanya kemudian, khas sama nada datarnya.

"ini, Yedam suruh gue nganterin ini buat yang lain" ucap Jaerin lagi sembari ngasihin kardus tersebut pada Sunghoon, dan langsung di terima sama cowok itu.

"lo kesini sendiri?"

"menurut lo?"

"kuat bawa beginian? Ini kan berat" Sunghoon menunjukan kardus di tangannya.

"gue kan strong" balas Jaerin dengan pose andalannya. Sunghoon terkekeh, dan hanya menampilkan senyuman miring aja sebelum kemudian masuk kembali ke dalam ruangan.

Akan tetapi.....

"Sunghoon" panggil Jaerin. Sunghoon lekas kembali menoleh, menatap kearahnya sembari mengangkat sebelah alisnya.

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang